Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Trump kalah dalam upaya meyakinkan hakim untuk mengajukan dakwaan catatan rahasia

(Bloomberg) — Mantan Presiden Donald Trump kalah dalam upayanya untuk menolak tuduhan bahwa ia salah menangani dokumen rahasia dengan alasan bahwa dokumen tersebut terlalu kabur.

Hakim Distrik AS Eileen Cannon mengeluarkan keputusan tersebut pada hari Kamis setelah mengadakan sidang yang dihadiri oleh Trump secara pribadi untuk mempertimbangkan permintaan mantan presiden tersebut untuk membatalkan semua tuduhan terhadapnya.

Cannon hanya memutuskan satu usulan Trump sementara beberapa usulan lainnya masih menunggu keputusan. Namun, keputusan tersebut merupakan salah satu tindakan substantif pertama yang diambil oleh Cannon terhadap mosi praperadilan dan merupakan kemenangan bagi Penasihat Khusus Jack Smith, yang sedang menyelidiki kasus tersebut.

Tim Trump mengajukan 32 dakwaan terkait kesalahannya dalam menangani dokumen bertanda rahasia yang ditemukan di resor Mar-a-Lago di Florida setelah ia meninggalkan Gedung Putih. Tim kuasa hukumnya mengatakan dakwaan tersebut, yang mencakup frasa seperti “kepemilikan tidak sah”, “sehubungan dengan pertahanan nasional”, dan “hak untuk menerima”, bersifat ambigu secara konstitusional.

Cannon menolak mosi tersebut tanpa prasangka, yang berarti masalah tersebut masih dapat diangkat lagi di kemudian hari.

Mengikuti perkembangan Trump dan pemakzulannya: Garis waktu tanggal persidangan

Kasus Smith menuduh Trump dengan sengaja menahan dokumen pertahanan nasional, menyembunyikan catatan dan menghalangi keadilan dengan menghindari upaya pemerintah untuk memulihkan catatan.

Cannon belum menetapkan tanggal persidangan baru untuk kasus ini. Dia awalnya menetapkan tanggal persidangan pada 20 Mei, namun dalam sidang awal bulan ini mengindikasikan bahwa tanggal baru akan ditetapkan.

Sidang hari Kamis fokus pada dua permintaan praperadilan Trump untuk membatalkan kasus tersebut. Dalam gugatan kedua, Trump mengatakan bahwa Undang-Undang Catatan Kepresidenan memberinya wewenang untuk menganggap dokumen apa pun yang ia inginkan sebagai milik pribadi dan membawanya setelah ia meninggalkan Gedung Putih. Keputusan mengenai usulan ini belum dikeluarkan.

READ  China luncurkan kewaspadaan Covid-19 saat varian delta menyebar ke 18 provinsi

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di mekarberg.com

©2024 Bloomberg L.P

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!