Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ukraina menuduh 3 orang India, termasuk mantan kepala NSAB, ‘mempromosikan propaganda Rusia’

New Delhi: Sebuah badan pemerintah Ukraina yang dibentuk untuk memerangi disinformasi menuduh tiga warga negara India, termasuk mantan kepala Badan Penasihat Keamanan Nasional (NSAB) pemerintah, mempromosikan “propaganda Rusia”.

Daftar ini dirilis pada 14 Juli oleh Pusat anti-disinformasi (CCD), anak perusahaan Ukraina Dewan Keamanan dan Pertahanan NasionalDengan dekrit republik.

Pada saat peluncurannya tahun lalu, kepala pusat menyatakan bahwa tugasnya adalah untuk “perisai yang dapat diandalkanTerhadap ancaman informasi baik dari dalam maupun luar Ukraina, yang ditujukan untuk melonggarkan institusi negara dan memanipulasi opini publik.

Sejak invasi Ukraina oleh pasukan militer Rusia pada 24 Februari, Pusat telah menerbitkan beberapa artikel yang menganalisis berbagai tren informasi yang berkaitan dengan perang.

Daftarberjudul “Pembicara yang Mempromosikan Narasi yang Sesuai dengan Propaganda Rusia,” memiliki lebih dari 75 entri dari seluruh dunia, mulai dari anggota parlemen AS dan politisi Eropa hingga akademisi China.

Di antara nama-nama terkenal adalah politisi sayap kanan Prancis dan kandidat presiden Marie Le Pen. mantan Perwakilan Demokrat AS Tulsi Gabbard; dan Senator Republik Rand Paul. majalah online inggris, Terdengar. Daftar itu disebutkan pada hari Seninserta tanggapan dari tiga orang dalam daftar – ilmuwan politik John Mearsheimer, analis geopolitik Edward Luttwak dan jurnalis Glenn Greenwald.

Daftar tersebut juga mencakup nama tiga komentator India. Yang pertama adalah mantan kepala NSAB India, B.S. Raghavan, pensiunan perwira Dinas Luar Negeri yang juga menjabat sebagai duta besar India untuk Rusia. Dua lainnya adalah jurnalis veteran Saeed Naqvi dan Wissam Petroda, mantan penasihat perdana menteri Rajiv Gandhi dan Manmohan Singh.

“Narasi pro-Rusia” yang dituduh dipromosikan oleh Raghavan adalah bahwa “Ukraina melawan Rusia seperti NATO melawan Rusia,” kemungkinan merujuk pada posisi Moskow bahwa pemerintah Kyiv melakukan apa yang ditawarkan kekuatan militer Barat.

READ  Rekam tingkat infeksi Covid-19, penguncian memicu kemeriahan meriah di Eropa | berita Dunia

Posisi ofensif Petroda, yang diklasifikasikan oleh badan pemerintah Ukraina, adalah bahwa “dunia harus bernegosiasi dengan Putin.”

Sementara itu, Naqvi dituduh menerbitkan dua poin. Bahwa “keberhasilan” tentara Ukraina adalah “ilusi”, dan bahwa Barat “meluncurkan kampanye propaganda” melawan presiden Rusia.

Saat dihubungi, Raghavan mengaku belum mengetahui keberadaan daftar tersebut. “Saya tidak punya komentar untuk dibuat tentang latihan ini, selain ketidakjelasan dalam daftar ini,” katanya. kawat.

Di kolom Ananta Center di bulan JuniRaghavan menganalisis perubahan terhadap posisi “ekstremis” NATO untuk mencari kekalahan strategis bagi Rusia di Ukraina. Dia mengkritik langkah di ibu kota Barat untuk menjauhkan Rusia dari bidang budaya dan olahraga.

Dia berkata: “Tindakan pemerintah yang tidak dapat diterima tidak membenarkan penolakan terhadap seluruh bangsa, rakyatnya, sejarahnya dan budayanya.”

Berbicara kepada kawatPetroda juga mencatat bahwa dia “bingung dan terkejut” dengan dimasukkannya ke dalam daftar. Dia curiga bahwa dia mungkin telah menarik perhatian karena dia Acara berbicara di Schiller Institute pada bulan Juni.

Schiller Institute telah muncul di Pengiriman mingguan oleh CPD pada bulan Mei tahun ini Menyelenggarakan simposium yang menyimpulkan bahwa “konfrontasi dengan Rusia merugikan Jerman dan Uni Eropa.” Presiden institut itu, Helga Sepp LaRoche kelahiran Jerman, juga muncul dalam daftar 14 Juli.

Pengusaha Indian Amerika kawat bahwa dalam pertemuan berbicara di depan umum baru-baru ini untuk buku terbarunya, Mendesain ulang dunia – ajakan global untuk bertindak, Dia telah menyarankan bahwa arsitektur global “perintah dan kontrol” saat ini yang muncul setelah Perang Dunia II sudah ketinggalan zaman di dunia jaringan.

Petroda menyatakan bahwa dia meminta kedua belah pihak untuk berbicara daripada meluncurkan perang sebesar ini. “Mengapa kita tidak duduk saja di sekitar meja dan membereskannya?” Dia berkata.

READ  Omicron Coronavirus LANGSUNG: India menambahkan Ghana dan Tanzania ke daftar negara 'berisiko'; Omicron mencetak gol pada 23

Kolumnis Naqvi juga tidak mengetahui daftar atau pencantumannya. “Mereka berhak. Ukraina membayar harga yang sangat tinggi untuk petualangan Barat, dan mereka berhak untuk bereaksi dalam keputusasaan mereka.” kawat.

Dia mengatakan posisinya selalu bahwa kisah Ukraina tidak dimulai pada tahun 2022, tetapi pada tahun 1998, ketika dia Senat AS menyetujui ekspansi NATO ke arah timur. “Itu keras dan jelas dari karya para pemikir terbaik dalam sejarah Rusia bahwa akan ada reaksi. Dan itu berlanjut sampai KTT (NATO) di Bucharest dan kudeta 2014. Ini cerita panjang.

Rusia secara terbuka menggambarkan penggulingan Presiden Viktor Yanukovych setelah protes anti-pemerintah pada Februari 2014 sebagai “kudeta”. Setelah digulingkan oleh Parlemen, Yanukovych Dia menyerukan intervensi militer Rusia. Pada awal Maret, Krimea Itu berada di bawah kendali penuh Rusia.

Dia menegaskan bahwa Ukraina adalah “pelempar maut terakhir” oleh Barat untuk melemahkan Rusia dan menantang tatanan dunia yang sedang berkembang.

Pada bulan Mei, Naqvi memberikan wawancara kepada penasihat Presiden Putin, Valery Fadeevuntuk dia Saluran Youtube Dan kolom.

Sejak awal konflik, Posisi resmi India Penghentian total permusuhan dan pembicaraan langsung antara Rusia dan Ukraina disebut. Moskow tidak secara terbuka mengutuk invasi tersebut tetapi mengungkapkan keprihatinan tentang pembunuhan warga sipil di Bucha dan di tempat lain, tanpa menyebutkan nama.

Namun sebagai Menteri Luar Negeri India, S. Jaishankar, ketegangan atas Ukraina memiliki sejarah yang kompleks dan panjang, termasuk tindakan NATO.

“Situasi di Ukraina adalah hasil dari serangkaian keadaan yang kompleks selama 30 tahun terakhir,” katanya di Paris pada 23 Februari.Dalam kasus UkrainaSebagian besar berasal dari politik pasca-Soviet, ekspansi NATO, dinamika antara Rusia dan Eropa, dan Rusia dan Barat secara lebih luas.”

READ  Berbeda dengan Nabi, Iran telah menghapus akun pertemuannya dengan Badan Keamanan Nasional, Ajit Doval