Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Arab Saudi mengungkapkan kota terbalik yang luar biasa di padang pasir

nenek:

Sebuah mega-kota Saudi yang futuristik akan mencakup dua gedung pencakar langit yang membentang melintasi hamparan gurun dan gunung, menurut pengungkapan proyek terbaru oleh penguasa de facto kerajaan.

Struktur paralel gedung pencakar langit berlapis cermin yang membentang lebih dari 170 kilometer (lebih dari 100 mil), yang secara kolektif dikenal sebagai The Line, membentuk jantung megakota Laut Merah NEOM, salah satu pilar upaya Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk mendiversifikasi minyak negara teluk. Ekonomi bersertifikat.

Pertama kali diumumkan pada tahun 2017, NEOM secara konsisten mengangkat alis tentang booming yang diusulkan seperti taksi terbang dan pelayan robot, bahkan ketika arsitek dan ekonom mempertanyakan kelayakannya.

0lq2jjf4

Struktur paralel gedung pencakar langit berlapis cermin yang membentang lebih dari 170 kilometer (lebih dari 100 mil) secara kolektif dikenal sebagai The Line.

Dalam presentasi Senin malam, Pangeran Mohammed memetakan visi yang lebih ambisius, menggambarkan utopia bebas mobil yang “sejauh ini” akan menjadi kota paling layak huni di planet ini.

Analis mencatat, bagaimanapun, bahwa rencana Neom telah berubah arah selama bertahun-tahun, menimbulkan keraguan tentang apakah garis itu akan menjadi kenyataan.

u69v9oc

Para pejabat sebelumnya mengatakan bahwa populasi NEOM akan melebihi satu juta, tetapi Pangeran Mohammed mengatakan jumlahnya akan mencapai 1,2 juta pada tahun 2030.

NEOM, pusat bioteknologi dan digital yang membentang seluas 26.500 kilometer persegi (10.000 mil persegi), pernah digambarkan sebagai “Lembah Silikon” regional.

Sekarang ini adalah cara untuk membayangkan kembali kehidupan perkotaan hanya seluas 34 kilometer persegi, mengatasi apa yang digambarkan Pangeran Mohammed sebagai “krisis layak huni dan lingkungan”.

“Konsepnya telah banyak berubah dari konsep awalnya sehingga terkadang sulit untuk menentukan arahnya: menyusut dalam ukuran, mengembang, atau berbelok secara agresif,” kata Robert Mogilnicki dari Institut Negara Teluk Arab di Washington.

ledakan populasi

Para pejabat sebelumnya mengatakan populasi NEOM akan melebihi satu juta, tetapi Pangeran Mohammed mengatakan jumlahnya akan mencapai 1,2 juta pada 2030 sebelum meningkat menjadi sembilan juta pada 2045.

Jumlah total yang mencolok adalah bagian dari ledakan populasi nasional yang diharapkan, yang menurut Pangeran Mohammed akan diperlukan untuk menjadikan Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar di dunia, kekuatan ekonomi.

Target untuk 2030 adalah memiliki 50 juta orang – setengah Saudi, setengah asing – tinggal di kerajaan, naik dari sekitar 34 juta hari ini.

Pada 2040, kata dia, targetnya 100 juta orang.

“Ini adalah tujuan utama membangun NEOM, untuk meningkatkan kapasitas Kerajaan Arab Saudi, untuk memiliki lebih banyak warga dan lebih banyak orang di Arab Saudi. Karena kami melakukan ini dari nol, mengapa kami meniru kota-kota normal?”

jqnd46rk

“Tahap pertama” proyek, yang berlangsung hingga 2030, akan menelan biaya 1,2 triliun riyal Saudi (sekitar $319 miliar).

Sebuah video promosi yang dirilis pada hari Senin mengatakan situs tersebut akan dijalankan dengan 100 persen energi terbarukan dan menampilkan “iklim mikro ringan sepanjang tahun dengan ventilasi alami.”

Janji lingkungan kerajaan sebelumnya, seperti janji untuk mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2060, telah menimbulkan skeptisisme dari para pecinta lingkungan.

NEOM berada di posisi yang baik untuk memanfaatkan energi matahari dan angin, dan rencana sedang dilakukan untuk kota tersebut menjadi tuan rumah pabrik hidrogen hijau terbesar di dunia, kata Torbjorn Soltvedt dari perusahaan intelijen risiko Verisk Maplecroft.

“Tetapi kelayakan NEOM secara keseluruhan masih belum jelas mengingat skala dan biaya proyek yang belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya.

Menemukan uang

READ  Aturan pajak penghasilan baru berubah mulai 1 April 2022. Detailnya di sini

Dengan lebar hanya 200 meter, jalur ini dimaksudkan sebagai tanggapan Arab Saudi terhadap urban sprawl yang tidak terkendali dan boros, menempatkan rumah, sekolah, dan taman di atas satu sama lain dalam apa yang oleh para perencana disebut “Urbanisme Gravitasi Nol.”

bm12gksk

Selain dukungan pemerintah, sumber pendanaan potensial termasuk sektor swasta dan penawaran umum perdana NEOM yang diharapkan pada tahun 2024.

Penghuni akan dapat mencapai “semua kebutuhan sehari-hari” dalam lima menit berjalan kaki, sementara juga memiliki akses ke fasilitas lain seperti fasilitas ski luar ruangan dan “kereta berkecepatan tinggi dengan persimpangan ujung ke ujung selama 20 menit,” menurut ke pernyataan.

Meskipun NEOM akan beroperasi di bawah undang-undang pendiriannya, yang masih dipersiapkan, para pejabat Saudi mengatakan mereka tidak bermaksud untuk mengabaikan larangan alkohol kerajaan.

Sudah ada bandara yang beroperasi di NEOM, dan pihak berwenang mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka akan mulai menerima penerbangan reguler dari Dubai, tetapi tidak jelas apakah pembangunan kota besar itu sendiri telah dimulai.

Pangeran Mohammed mengatakan “fase pertama” dari proyek tersebut, yang akan berjalan hingga 2030, akan menelan biaya 1,2 triliun riyal Saudi (sekitar $319 miliar).

Selain dukungan pemerintah, katanya, sumber pendanaan potensial termasuk sektor swasta dan penawaran umum perdana NEOM yang diharapkan pada 2024.

Mengamankan pembiayaan yang diperlukan tetap menjadi tantangan potensial, meskipun iklim saat ini lebih menguntungkan daripada selama pandemi virus corona yang telah menurunkan harga minyak.

“Tetapi pendanaan hanyalah bagian dari persamaan … permintaan lebih sulit untuk dibeli, terutama ketika Anda meminta orang untuk menjadi bagian dari pengalaman hidup dan bekerja di masa depan,” kata Mogilnicki.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Ukraina mengklaim pelanggaran gencatan senjata oleh pasukan Rusia menunda evakuasi Mariupol : The Tribune India

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)