Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ukraina merayakan Natal dua minggu lebih awal setelah meninggalkan Rusia

Ukraina merayakan Natal dua minggu lebih awal setelah meninggalkan Rusia

02:02

Warga Ukraina telah pindah pada hari Natal. Tahun ini mereka akan merayakannya pada 25 Desember, bukan 7 Januari.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengubah hari libur tersebut dari tanggal tradisional Ortodoks seperti di Rusia. Pemerintah Ukraina mengatakan langkah ini bertujuan untuk menghapus pengaruh historis Moskow di negara mereka.

“Saya merasa ini tidak hanya akan mengubah sejarah, tetapi juga perasaan di dalam diri kita,” kata Sasha Soronevich, warga Kiev, kepada CGTN Europe.

Semangat perayaan tetap berkobar di ibu kota Ukraina, meski konflik dengan Rusia masih berlangsung. Orang-orang yang bersuka ria sangat ingin mempertahankan suasana normal saat mereka berparade melalui pasar dan menghibur para pembeli.

Kebanyakan warga Ukraina beragama Kristen Ortodoks dan mengikuti kalender Julian tradisional yang digunakan di Rusia. Tujuan dari undang-undang Natal yang baru adalah untuk “meninggalkan warisan Rusia.”

Kerabat dan teman tawanan perang militer Ukraina, terutama dari Mariupol, mengadakan pawai di Kiev./Roman Biliby/AFP

Kerabat dan teman tawanan perang militer Ukraina, terutama dari Mariupol, mengadakan pawai di Kiev./Roman Biliby/AFP

Kerabat dan teman tawanan perang militer Ukraina, terutama dari Mariupol, mengadakan pawai di Kiev./Roman Biliby/AFP

Salah satu pendeta di Kiev, Mykhailo Omelyan, merasa ini adalah langkah penting bagi negaranya. “Rakyat Ukraina memahami hal ini, dan mereka tidak ingin pergi ke Gereja Rusia,” katanya.

Namun, ada banyak wilayah di Kiev yang mengurangi perayaannya. Sofia Square, misalnya, diterangi lampu dan dekorasi saat liburan. Namun kini, hanya satu pohon Natal yang berdiri.

Ini adalah pengingat akan konflik tersebut. Ada protes menjelang Natal ketika penduduk setempat berkumpul untuk menuntut pembebasan tentara Ukraina yang ditahan oleh Rusia.

Tamara Protsenko, warga Kiev, mengatakan tunangannya ditangkap di Mariupol tahun lalu dan mengungkapkan perasaannya selama masa sulit ini.

READ  Pria Australia berusia 111 tahun mengatakan rahasia umur panjang adalah 'makan otak ayam'

“Ini benar-benar menyakitkan. Bukan hanya keluarga kami yang ada di sini, tapi menurut saya dia juga terluka karena dia disandera,” katanya.

Ini akan menjadi musim dingin kedua di Ukraina sejak Rusia melancarkan apa yang disebutnya “operasi militer khusus” pada Februari 2022. Baik Natal dirayakan bulan ini atau Januari, bagi banyak orang, ini akan menjadi hari libur yang dihabiskan jauh dari orang-orang terkasih.

Ukraina merayakan Natal dua minggu lebih awal setelah meninggalkan Rusia

ikut serta dalam Papan cerita: Buletin mingguan Kami mempersembahkan yang terbaik dari CGTN setiap hari Jumat