Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk melampaui batas kenaikan suhu kritis dalam 20 tahun ke depan, semua wilayah harus menghadapi konsekuensi yang mengerikan: Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim | berita india

New Delhi: Pada saat dunia sedang melakukan upaya untuk menjaga kenaikan suhu global rata-rata dalam 1,5°C pada akhir abad ini, SebuahPanel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) pada hari Senin melemparkan sedikit kejutan dalam laporan barunya, memprediksi bahwa suhu global diperkirakan akan mencapai atau melebihi 1,5°C pemanasan selama 20 tahun ke depan di bawah semua skenario.
Situasi tersebut dapat, seperti yang diharapkan, menyebabkan peningkatan peristiwa gelombang panas, musim hangat yang lebih lama, musim dingin yang lebih pendek, dan kenaikan permukaan laut yang lebih cepat secara global dengan India mengalami efek serupa di berbagai wilayahnya, serta lebih seringnya letusan danau glasial di Himalaya. . .

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) yang menilai ilmu di balik perubahan iklim untuk pertama kalinya mempresentasikan “penilaian regional yang lebih rinci tentang perubahan iklim” (di 11 wilayah di seluruh dunia) yang akan membantu menilai risiko dan mengambil langkah-langkah adaptasi yang diperlukan.
Meskipun laporan tersebut tidak menilai detail spesifik kota sambil memproyeksikan dampak perkotaan di masa depan, memperkirakan kenaikan permukaan laut yang lebih cepat dapat melihat dampaknya dalam bentuk banjir pantai di bagian hilir pantai putus-putus sepanjang 7.517 kilometer di India. Dengan kota-kota pesisir besar seperti Mumbai, Chennai, Kochi, Kolkata, Surat dan Visakhapatnam.

“Untuk kota-kota, beberapa aspek perubahan iklim dapat diperkuat, termasuk panas (karena daerah perkotaan biasanya lebih hangat daripada daerah sekitarnya), banjir dari peristiwa hujan lebat dan kenaikan permukaan laut di kota-kota pesisir,” kata laporan itu.
Laporan Penulis (Ilmuwan) – Perubahan Iklim 2021: A Dasar dari ilmu fisika – Disetujui oleh 195 pemerintah anggota, termasuk India, bagaimanapun, masih percaya bahwa “pengurangan yang kuat dan berkelanjutan dalam emisi karbon dioksida (CO2) dan gas rumah kaca lainnya” akan mengekang perubahan iklim dengan mencapai “nol” emisi Pada pertengahan abad ini.
Stabilisasi iklim akan membutuhkan pengurangan emisi gas rumah kaca yang kuat, cepat dan berkelanjutan, dan akses ke emisi bersih nol karbon dioksida. Mengurangi gas rumah kaca dan polutan udara lainnya, terutama metana, dapat bermanfaat bagi kesehatan dan iklim.” Panmao Chai, Ketua Bersama Kelompok Kerja Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) I.
Laporan tersebut menekankan bahwa perubahan iklim menyebabkan perubahan yang berganda dan berbeda di berbagai wilayah – yang semuanya akan meningkat dengan meningkatnya pemanasan. Ini termasuk perubahan kelembaban, kekeringan, angin, salju, es, daerah pesisir, dan lautan.
Dia berkata: “Perubahan iklim mengintensifkan siklus air. Hal ini menyebabkan hujan lebat dan banjir terkait, serta kekeringan yang lebih parah di banyak daerah… Daerah pesisir akan mengalami kenaikan permukaan laut terus menerus sepanjang abad ke-21, Berkontribusi lebih banyak banjir pantai yang sering dan parah di daerah dataran rendah dan erosi pantai. Peristiwa permukaan laut yang parah sebelumnya yang terjadi setiap 100 tahun sekali dapat terjadi setiap tahun pada akhir abad ini.
“Pemanasan lebih lanjut akan memperkuat pencairan lapisan es, hilangnya lapisan salju musiman, pencairan gletser dan lapisan es, dan hilangnya es laut Arktik musim panas. Perubahan di lautan, termasuk pemanasan, gelombang panas laut yang lebih sering, pengasaman laut, dan penurunan tingkat Oksigen jelas disebabkan oleh manusia. Perubahan-perubahan ini mempengaruhi ekosistem laut dan orang-orang yang bergantung padanya, dan akan berlanjut setidaknya selama sisa abad ini.”
Menanggapi temuan tersebut, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan: “Hari ini”Laporan Kelompok Kerja 1 Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Ini adalah simbol merah kemanusiaan. Lonceng alarm memekakkan telinga, dan buktinya tak terbantahkan: Emisi gas rumah kaca dari pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan hutan mencekik planet kita dan menempatkan miliaran orang pada risiko langsung. Pemanasan global mempengaruhi setiap wilayah di Bumi, dengan banyak perubahan menjadi tidak dapat diubah.”
Menyerukan tindakan segera untuk menangani krisis, dia berkata: “Semua negara, terutama G20 dan penghasil emisi utama lainnya, perlu bergabung dengan Net Zero Emissions Alliance dan memperkuat komitmen mereka dengan komitmen yang kredibel, konkret, dan ditingkatkan. Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional dan kebijakan sebelum COP26 di Glasgow.”

READ  Bakri Idul Fitri 2021: tanggal dan waktu | Kapan Idul Adha di India? 5 resep lebaran yang wajib kamu coba