Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk melawan varian delta Covid, perpanjang perlindungan dosis kedua secepat mungkin: pelajari

Sebuah studi baru di The Lancet menemukan bahwa vaksin Pfizer-Covid kurang efektif melawan varian delta (juga dikenal sebagai B.1.617.2) dan bahwa mereka yang mendapat dua dosis akan lebih terlindungi dari jenis baru.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendeklarasikan delta sebagai Variant of Concern (VOC). Varian delta pertama kali ditemukan di India, dan sekarang dominan di Inggris. Ini telah menggantikan strain B.1.1.7 (Alpha) 2 yang muncul di Inggris dengan gelombang Covid kedua pada akhir 2020.

Baca juga | Vaksin Pfizer menghasilkan lebih sedikit antibodi terhadap tipe delta.

Studi tersebut mengatakan bahwa efektivitas vaksin Covid terhadap B.1.617.2 tidak diketahui, sehingga dilakukan analisis awal untuk melacak respons serologis terhadap vaksinasi.

Penelitian dilakukan dengan menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech terhadap lima jenis Covid, termasuk varian ketakutan B.1.617.2 (Delta) dan B.1.351 (Beta) yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan). Tiga varian lainnya adalah: strain dengan urutan spike asli (tipe liar); strain dengan mutasi Asp614Gly diisolasi selama gelombang pertama infeksi di Inggris (D614G); dan B.1.1.7 (alfa).

Baca juga | Serum Institute mendapat persetujuan DCGI untuk memproduksi vaksin Covid Sputnik V di India: lapor

Studi ini menemukan bahwa dua dosis vaksin Pfizer “menimbulkan antibodi tipe liar yang terdeteksi ELISA” pada semua peserta, menetralkan antibodi terhadap semua jenis, termasuk ketiga VOC. Namun, enam (3%) dan sembilan (5%) dari 159 peserta tidak memiliki antibodi terhadap B.1.617.2 dan B.1.351, masing-masing.

Studi ini juga membandingkan efektivitas vaksin antara dua dosis.

Menurut penelitian, netralisasi variabel yang menjadi perhatian “berbeda secara signifikan” setelah hanya satu dosis vaksin Pfizer. Disebutkan juga bahwa sebagian besar peserta yang menerima dua dosis vaksin Pfizer “akan terlindungi dari infeksi B.1.617.2”.

READ  AS sumbangkan 500 juta vaksin Covid ke 92 negara melalui COVAX: Sumber

“Dalam kasus dua dosis BNT162b2 (Pfizer), kelompok kami yang umumnya sehat, relatif muda, individu yang baru divaksinasi, sebagian besar dari etnis tunggal, menyajikan skenario kasus terbaik yang masuk akal untuk aktivitas NAb (antibodi penetralisir) terhadap SARS-CoV- 2 varian.’, kata penelitian tersebut. Namun, dia menambahkan bahwa terlepas dari persyaratan kemanjuran vaksin mutlak, “puncak NAbTs (titer NAb) berkurang secara signifikan terhadap B.1.617.2 dan B.1.351 VOC dibandingkan dengan NAbTs vs varian sebelumnya.”

Dalam kasus penerima dosis tunggal, data menunjukkan bahwa NAbT secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan varian delta dan beta relatif terhadap alfa, kata penelitian tersebut. “Penerima dosis tunggal kemungkinan paling tidak terlindungi dari varian SARS-CoV-2,” katanya.

“Oleh karena itu, data ini menunjukkan bahwa manfaat menunda dosis kedua, dalam hal cakupan populasi yang lebih luas dan peningkatan NAbT individu setelah dosis kedua, sekarang harus dipertimbangkan terhadap penurunan kemanjuran dalam jangka pendek, dalam konteks B.1.617. 2 prevalensi.”

Sebelumnya, Inggris memperpanjang interval antara dua dosis untuk memaksimalkan cakupan populasi.

Studi tersebut mengatakan datanya menyoroti perlunya meningkatkan pasokan vaksin untuk memungkinkan semua negara “memperpanjang perlindungan dari dosis kedua secepat mungkin”.

Pada 13 Mei, India memperlebar jarak antara dosis pertama dan kedua vaksin CoveShield, yang dibuat oleh Serum Institute, menjadi 12-16 minggu. Sebelumnya, kesenjangan adalah 6-8 minggu.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!