Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vaksin China yang efektif melawan varian Covid ditemukan di India: ahli

Seorang ahli pengendalian penyakit China terkemuka mengatakan, Kamis, bahwa vaksin Covid-19 China efektif melawan varian virus Corona yang pertama kali ditemukan di India.

Berdasarkan studi pendahuluan, vaksin yang digunakan di China dapat memberikan perlindungan terhadap infeksi virus corona “sampai batas tertentu,” kata Shao Yiming, seorang ahli di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China, di Beijing, Kamis.

Shao tidak memberikan rincian spesifik tentang vaksin yang efektif.

Pakar China mengatakan pekan lalu bahwa setidaknya 18 kasus varian Covid-19 yang pertama kali terdeteksi di India telah terdeteksi di China.

Shao mengatakan bahwa China sedang memperhatikan varian virus Corona yang ditemukan di India, dan sedang melakukan penelitian serta mengumpulkan data tentangnya.

Kantor Berita China (Xinhua) yang baru mengutip Shao yang mengatakan bahwa virus akan terus bermutasi dan dengan demikian lebih banyak perubahan akan muncul.

Dia mengatakan China dapat menggunakan vaksin baru dan efektif jika varian baru membuat vaksin yang ada tidak efektif.

Jika variabel mutasi yang muncul melebihi keefektifan perlindungan dari vaksin yang ada, China memiliki kemampuan untuk meresponsnya dengan cepat, “… karena proses produksinya cukup matang dan tidak memerlukan banyak perubahan untuk menghasilkan vaksin baru melawan mutasi,” Shao menambahkan.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan kepada HT pada 14 Mei bahwa India hingga pekan lalu belum menghubungi perusahaan China untuk mengimpor vaksin guna mengatasi lonjakan kasus Covid-19 saat ini.

Menurut laporan agensi, China menggunakan lima vaksin dalam kampanye imunisasi komprehensifnya: tiga vaksin tidak aktif untuk virus dari Sinovac dan Sinopharm, satu vaksin dari CanSino, dan satu lagi dari CDC dalam kemitraan dengan Anhui Zhifei Longcom.

READ  Romeza Gilji menetapkan Rekor Dunia Guinness untuk wanita yang hidup terlama

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam pembaruan pada hari Kamis bahwa lebih dari 449,5 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan di China pada hari Rabu.

Awal bulan ini, Organisasi Kesehatan Dunia memberi lampu hijau pada vaksin Covid-19 China untuk penggunaan darurat, dan setuju untuk meluncurkan vaksin secara global.

Ini adalah vaksin pertama yang dikembangkan oleh negara non-Barat yang mendapatkan dukungan dari badan kesehatan PBB meskipun China telah memvaksinasi jutaan orang di rumah, sejak tahun lalu, dan di lusinan negara lain.

Berdasarkan semua bukti yang ada, Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan vaksin untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas, dalam jadwal dua dosis dengan jarak tiga hingga empat minggu. WHO mengatakan bahwa efektivitas vaksin untuk asimtomatik dan penyakit rawat inap diperkirakan 79%, Dan semua kelompok umur digabungkan.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan awal pekan ini bahwa China telah memberikan bantuan vaksin ke lebih dari 80 negara dan tiga organisasi internasional serta telah mengekspor vaksin ke lebih dari 50 negara.

“Kami juga bekerja dengan lebih dari 10 negara berkembang termasuk Mesir dan Uni Emirat Arab dalam transfer teknologi dan produksi kolaboratif untuk memajukan produksi massal vaksin,” kata juru bicara kementerian Zhao Lijian.

China juga telah berjanji untuk memasok 10 juta vaksin untuk Covax, kampanye distribusi vaksin global yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Data Kementerian Kesehatan India menunjukkan, Kamis, bahwa India mencatat 276.110 kasus baru COVID-19 selama 24 jam terakhir.

Jumlah totalnya sekarang 25.772.440. Negara itu juga mencatat 3.874 kematian, sehingga total korban tewas menjadi 287.122.