Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vaksin COVID-19 – Dana Moneter Internasional menyajikan rencana $ 50 miliar yang dapat memvaksinasi semua orang pada pertengahan 2022

Bahkan negara-negara seperti India telah berjuang untuk memvaksinasi sebagian besar penduduk mereka sejauh ini.

New Delhi:

Dana Moneter Internasional atau Dana Moneter Internasional telah mengatakan bahwa mungkin hanya $ 50 miliar yang diperlukan untuk memvaksinasi semua orang yang memenuhi syarat di seluruh dunia pada pertengahan tahun depan, dan mereka telah mengusulkan program investasi yang dapat memberikan keuntungan ekonomi global. sekitar $ 9 triliun.

Bagian penelitian terperinci oleh Gita Gopinath, Ekonom Senior di Dana Moneter Internasional dan koleganya Rocher Agarwal, menunjukkan bahwa tujuannya adalah untuk memvaksinasi 40 persen dari semua negara pada tahun 2021 dan 60 persen sisanya pada paruh pertama tahun 2022.

Badan tersebut mengatakan: “Menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian tidak memerlukan pembenaran, tetapi mengakhiri epidemi yang lebih cepat juga dapat memompa setara dengan $ 9 triliun ke dalam ekonomi global pada tahun 2025 karena dimulainya kembali kegiatan ekonomi yang lebih cepat.”

Manfaat bagi negara-negara maju – yang harus membiayai sebagian besar itu – akan berada di wilayah $ 1 triliun dalam pendapatan pajak tambahan, terlepas dari 40 persen dari keuntungan PDB global kumulatif sebesar $ 9 triliun, kata laporan itu.

“Pendanaan untuk proposal ini mungkin merupakan hasil investasi publik tertinggi yang pernah ada. Namun, jendela untuk mewujudkan keuntungan ini ditutup dengan cepat, dan tindakan diperlukan sekarang,” kata dokumen itu.

Total biaya proposal sekitar $ 50 miliar akan mencakup hibah, sumber daya pemerintah nasional, dan pembiayaan lunak.

“Ada alasan kuat untuk pendanaan hibah setidaknya $ 35 miliar. Kabar baiknya adalah bahwa pemerintah G20 telah mengidentifikasi mereka sebagai hal penting untuk mengatasi kesenjangan pendanaan hibah sebesar $ 22 miliar yang diamati oleh COVID-19 Access Accelerator (ACT). Dana Moneter Internasional mengatakan sekitar $ 13 miliar dalam bentuk hibah tambahan dibutuhkan.

READ  Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menghadapi penyelidikan resmi untuk mendanai renovasi apartemen jalan raya

“Sisa dari rencana pembiayaan total – sekitar $ 15 miliar – dapat berasal dari pemerintah nasional, dan berpotensi didukung oleh fasilitas pembiayaan COVID-19 yang didirikan oleh MDB,” tambahnya.

Di antara tindakan yang diusulkan dalam proposal tersebut adalah pemberian COVAX – inisiatif global untuk membantu negara-negara berkembang mendapatkan vaksin – setidaknya $ 4 miliar. Pendanaan ini akan membantu menyelesaikan pesanan dan mengaktifkan kapasitas vaksin yang tidak digunakan, menurut Dana Moneter Internasional.

Ini juga menyerukan untuk memastikan aliran lintas batas gratis bahan baku dan vaksin siap pakai dan negara-negara kaya untuk segera menyumbangkan kelebihan vaksin.

Rencana tersebut muncul hanya satu minggu setelah para ahli kesehatan global mengeluarkan peringatan suram di tahun kedua Covid-19 Itu ditetapkan menjadi “lebih mematikan” karena India dan negara-negara lain mengalami peningkatan kasus terburuk, yang telah merenggut ribuan nyawa.

“Kami sedang dalam perjalanan ke tahun kedua epidemi ini menjadi jauh lebih mematikan daripada tahun pertama,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Pandemi telah menewaskan sedikitnya 34 orang di seluruh dunia sejak virus pertama kali muncul pada akhir 2019, dan bahkan negara-negara seperti India, produsen vaksin terbesar di dunia, sedang berjuang untuk memvaksinasi sebagian besar populasi mereka.

Sebagai bagian dari sarannyaDana Moneter Internasional juga mengatakan bahwa badan yang disetujui WHO yang menentukan keputusan pengadaan medis harus lebih inklusif dari negara berkembang. Ini akan membantu mempercepat izin vaksin dari Cina, Rusia dan India.

“Kelompok negara dalam daftar Strict Regulatory Authority (SRA) yang diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk memandu keputusan pengadaan medis global terdiri dari 34 negara berpenghasilan tinggi di barat ditambah Jepang,” kata badan itu.

READ  Fauci: Dosis penguat dari vaksin Covid diperlukan tetapi waktunya tidak pasti

“Karena sebagian besar negara ini belum berencana menggunakan vaksin yang dikembangkan oleh negara lain (misalnya, vaksin Cina, India, atau Rusia), SRA relatif lambat dalam mengevaluasi vaksin non-Barat. Ini mungkin terjadi secara tidak sengaja, Pernyataan itu menambahkan. Adopsi non-Barat dari vaksin ini oleh negara-negara di dunia.