Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid Vaccine: Dosis Kedua Akhir Menjadi Kemenangan bagi Tempat-tempat yang Haus Vaksin | India News

Dihadapkan dengan terbatasnya persediaan foto dan populasi yang gelisah menunggu giliran, lebih banyak negara beralih ke strategi yang awalnya kontroversial yang kini telah dibuktikan oleh studi ilmiah: menggandakan atau menggandakan interval antara yang pertama dan yang kedua. Vaksin virus Corona dosis.
Penundaan dalam mendapatkan suntikan kedua tidak hanya memungkinkan persediaan suntikan saat ini didistribusikan lebih luas, tetapi juga meningkatkan daya perlindungannya dengan memberi lebih banyak waktu bagi sistem kekebalan untuk merespons vaksinasi pertama. Penelitian baru menunjukkan bahwa tingkat antibodi yang diproduksi untuk melawan virus meningkat 20% hingga 300% saat vaksin lanjutan datang kemudian.

Itu kabar baik untuk tempat-tempat seperti Singapura, yang berjuang dengan lonjakan kasus yang langka, meskipun kecil, setelah langkah-langkah mitigasi ketat yang mengandung virus tahun lalu. Negara kota itu sekarang memperpanjang periode pemberian dosis – sebelumnya dari tiga hingga empat minggu – menjadi enam hingga delapan minggu, untuk mencapai tujuan mencakup semua penduduk dewasa dengan setidaknya satu suntikan pada akhir Agustus. India, yang menghadapi wabah bencana, menyarankan 12 hingga 16 minggu antara pengambilan gambar.

Dan negara lain kemungkinan akan mengikuti dalam situasi yang sama – dengan vaksin dosis rendah dan populasi yang terserang semut.
Gregory Bolland, seorang ahli virus dan direktur dari Mayo Clinic Vaccine Research Group, “Jika saya bisa, saya akan menekan tombol yang sekarang mengatakan, detik ini, kami memberikan satu dosis kepada setiap orang yang dapat kami hubungi.” Kami akan beralih ke dosis kedua nanti.
“Di tengah dunia yang terbakar, Anda bisa memadamkan jumlah kebakaran terbesar secepat mungkin,” kata Poland.
Bukti yang meyakinkan tentang periode pemberian dosis yang lebih lama tidak tersedia ketika vaksin pertama kali diluncurkan pada akhir tahun 2020. Setelah itu, negara-negara membatasi mereka untuk menggunakan orang-orang yang paling berisiko dan memastikan bahwa suntikan kedua menunggu slide tersebut. Inggris adalah yang pertama meninggalkan pembatasan ini di tengah wabah yang meluas pada akhir 2020 – sebuah langkah yang awalnya dikritik tetapi sekarang telah terbukti ke depan.
lebih bertenaga
Penelitian menunjukkan bahwa suntikan pertama merangsang sistem kekebalan, memungkinkannya untuk mulai membuat antibodi pelindung terhadap virus. Semakin lama respons ini matang, semakin baik reaksinya terhadap suntikan penguat kedua yang datang beberapa minggu atau bulan kemudian.
Manfaat dari periode pemberian dosis yang lebih lama terlihat pada semua jenis vaksin.
Orang yang berusia di atas 80 tahun menerima vaksin mRNA yang kuat dari Pfizer Inc. Dan BioNTech SE Respon antibodi 3,5 kali lebih tinggi jika suntikan kedua dilakukan tiga bulan kemudian, bukan tiga minggu.
Penelitian lain menyimpulkan bahwa menunda pengambilan gambar terakhir selama sembilan hingga 15 minggu mencegah lebih banyak rawat inap, cedera, dan kematian, sementara sebuah penelitian dari Kanada menunjukkan bahwa manfaat terbesar datang dari penundaan enam bulan.
Ada kekurangannya juga. Waktu ekstra antar dosis berarti akan membutuhkan waktu lebih lama bagi negara untuk melindungi populasinya. Sementara satu suntikan menawarkan tingkat manfaat tertentu, orang tidak dianggap kekebalan penuh sampai beberapa minggu setelah dosis kedua.
Interval waktu sangat berbahaya ketika vaksin yang kurang efektif digunakan atau ketika lebih banyak varian virus yang dapat menular beredar.
Beberapa negara melintasi perbatasan. Penundaan tiga hingga empat bulan di India antara dosis, yang merupakan salah satu yang terpanjang di dunia, berarti bahwa mereka yang ingin mendapatkan vaksinasi di tengah wabah saat ini tidak akan sepenuhnya terlindungi hingga musim panas atau musim gugur.
Sedangkan studi menunjukkan jarak antar yang optimal AstraZeneca Pada 12 minggu, ada sedikit data tentang efek memperpanjang ini menjadi 16 minggu. Suntikan pembuat farmasi Inggris menyumbang sebagian besar vaksinasi di India sekarang.
Penundaan yang lebih besar juga dapat menambah rintangan logistik yang terlibat dalam mengembalikan jutaan orang untuk menyelesaikan seri, terutama jika mereka merasa sudah memiliki beberapa liputan dari pengambilan gambar pertama. Sudah sulit untuk membawa orang kembali ke negara berkembang karena tantangan transportasi dan komunikasi.
Gigi Grunvall, peneliti senior di Pusat Keamanan Kesehatan di India, mengatakan: Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg. “Anda khawatir tentang berapa lama orang akan kembali untuk tembakan kedua, atau apakah Anda akan kehilangan mereka sama sekali.”
Ini adalah pertukaran yang ingin dilakukan banyak tempat, terutama mengingat pembatasan ketersediaan vaksin. Dengan varian baru yang pertama kali diidentifikasi di India dan sudah menyebar di Singapura, para pejabat ingin memberikan dosis pertama kepada sekitar 4,7 juta orang pada akhir musim panas.
Dale Fisher, profesor penyakit menular di Universitas Negeri Singapura. Ini adalah jalur pipa yang cukup kaku. Ini tidak seperti Anda bisa meminta lebih. ”
Dengan menunda dosis kedua, katanya, ratusan ribu orang akan mendapat suntikan pertama lebih cepat.
“Kami merasa nyaman karena tidak ada kerugian untuk ini.”

READ  Mumbai catat 397 kasus baru Covid-19, tertinggi sejak 28 Juli | Berita Mumbai