Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Visa H-1B Ditolak dan 70 Orang India Ambil Tindakan Hukum Terhadap Pemerintah AS |  berita Dunia

Visa H-1B Ditolak dan 70 Orang India Ambil Tindakan Hukum Terhadap Pemerintah AS | berita Dunia

Menurut laporan Hukum Bloomberg, hampir 70 warga negara India menggugat pemerintah AS karena menolak visa H-1B karena dugaan penipuan yang dilakukan oleh majikan mereka.

Pengaduan tersebut mengatakan bahwa mereka dihukum secara tidak adil atas hubungan mereka dengan perusahaan-perusahaan tersebut.

Lulusan direkrut melalui program pelatihan untuk lulusan asing dari perguruan tinggi dan universitas AS.

setelan

Dalam gugatan tersebut, yang diajukan ke pengadilan distrik federal di negara bagian Washington, mereka menuduh bahwa mereka tidak secara sadar ikut serta dalam penipuan meskipun tindakan majikan mereka.

Namun mereka dihukum secara tidak adil karena terkait dengan perusahaan-perusahaan ini, tanpa diberi kesempatan untuk menanggapi.

Sekarang mereka memiliki pekerjaan di perusahaan yang sah, Departemen Keamanan Dalam Negeri masih menolak visa kerja spesialis H-1B pekerja.

“Badan berasumsi bahwa siapa pun yang menyentuh perusahaan-perusahaan ini entah bagaimana bersalah karena menipu pemerintah AS dalam upaya untuk mendapatkan visa atau tunjangan imigrasi,” kata Jonathan Wasden, pengacara Wasden yang mewakili penggugat.

Para pekerja meminta pengadilan untuk membatalkan putusan Departemen Keamanan Dalam Negeri dan memerintahkan agensi untuk mempertimbangkan kembali keputusannya tentang penerimaan mereka ke Amerika Serikat setelah memberi mereka kesempatan untuk menanggapi tuduhan penipuan.

Selain itu, lembaga tersebut melanggar KUHAP dengan melampaui kewenangannya dan menyatakan penggugat tidak dapat diterima tanpa catatan bukti yang lengkap.

Pengaduan juga mengatakan, bahwa mereka tidak mengikuti prosedur karena tidak ada dari mereka yang diberitahu tentang tindakan yang diambil terhadap mereka.

skema penipuan

Visa F-1 memungkinkan siswa asing untuk bekerja di Amerika Serikat hingga satu tahun, setelah lulus atau tiga tahun jika mereka memiliki gelar STEM, melalui program yang dikenal sebagai Pelatihan Praktik Opsional (OPT).

READ  'Prasangka yang melekat adalah sebuah tantangan': sebuah kelompok advokasi tentang pencukuran paksa jenggot seorang Sikh

Banyak siswa internasional berpartisipasi dalam program ini untuk memulai karir mereka sambil mencoba mendapatkan visa H-1B atau status jangka panjang lainnya.

Penggugat dalam gugatan tersebut bekerja untuk empat perusahaan kepegawaian TI – Andwill Technologies, AzTech Technologies LLC, Integra Technologies LLC, dan WireClass Technologies LLC. Masing-masing telah disetujui untuk berpartisipasi dalam OPT dan disetujui melalui Program Verifikasi Ketenagakerjaan E-Verify.

Gugatan tersebut mengatakan DHS kemudian menemukan skema perusahaan untuk menipu pemerintah, sekolah dan pelajar asing.

“Daripada melindungi para siswa, Departemen Keamanan Dalam Negeri kemudian berusaha untuk menghukum mereka seolah-olah mereka adalah konspirator yang sengaja berpartisipasi dalam penipuan tersebut.”

Setelah ditolak, penggugat diminta untuk meninggalkan negara itu dan mengajukan permohonan visa di Kantor Konsuler AS, yang mengharuskan mereka mencari bantuan dari Departemen Keamanan Dalam Negeri — dan mereka tidak memiliki forum untuk melakukannya.

“Kesalahan orang lain”

“Jika saya melakukan kesalahan, saya akan menerimanya,” katanya dalam sebuah wawancara, “Amerika Serikat memberi saya banyak peluang yang tidak dapat saya gunakan sekarang.”

Penggugat Siddhartha Kalavala Venkata bekerja di Integra melalui OPT, setelah menyelesaikan gelar master pada tahun 2016 di New York Institute of Technology. Perusahaan adalah salah satu peserta terbesar dalam program pelatihan.

Ternyata perusahaan itu scam di masa-masa awal. Sementara karyawan dijanjikan untuk mengerjakan proyek untuk The Walt Disney Company dan Apple, mereka kemudian diminta untuk membayar penurunan keterampilan mereka.

Meskipun Siddhartha meninggalkan perusahaan dalam beberapa bulan, ketika dia mengajukan visa H-1B, dia ditolak oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri karena penipuan.

READ  'Kami akan merespons...': Macron memperingatkan Rusia atas invasi Ukraina | Berita Dunia

“Saya sangat kesakitan ketika mengetahui bahwa saya tidak bisa masuk ke Amerika Serikat,” katanya.