Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vladimir Putin menyebut kejahatan Bucha ‘palsu’, mengatakan pembicaraan dengan Ukraina menemui jalan buntu | Berita Dunia

Bahkan ketika Ukraina dan Barat terus menargetkan Rusia atas kejahatan perang di kota Bucha, Ukraina, Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Selasa bahwa situasi di kawasan itu “palsu”. Komentar Putin muncul setelah dia membandingkan klaim tersebut dengan klaim terkait penggunaan senjata kimia oleh rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad.

“Ini adalah jenis palsu yang sama di Bucha,” kata Putin seperti dikutip dalam konferensi pers bersama dengan mitranya dari Belarusia Alexander Lukashenko di kosmodrom pelabuhan antariksa Vostochny Rusia – yang terletak di timur jauh negara itu.

Baca Juga | Mustahil untuk mengisolasi negara yang luas seperti Rusia: memperingatkan Putin di tengah sanksi Barat

Putin lebih lanjut menyatakan bahwa pembicaraan damai dengan Ukraina telah menemui jalan buntu, sambil bersumpah bahwa “operasi militer” di negara Eropa timur itu akan terus berlanjut. Dia, bagaimanapun, mengatakan apa yang terjadi di Ukraina karena konflik adalah “tragedi”.

Sebelumnya pada hari itu, Putind menegaskan kembali bahwa operasi militer di Ukraina harus dimulai untuk melindungi Rusia. “Tidak lagi menoleransi genosida di Donbas.” Dia lebih lanjut menyatakan bahwa pasukan Rusia tidak diragukan lagi akan mencapai “tujuan mulia” di Ukraina.

Pernyataan presiden Rusia selaras dengan kementerian pertahanan negara itu, yang segera setelah pembunuhan Bucha ditemukan, menepis klaim bahwa pasukannya yang mundur telah melakukan kejahatan perang di kota Ukraina setelah mayat setidaknya 20 orang berjubah sipil ditemukan. . Kementerian menggambarkan foto-foto dan foto-foto mayat sebagai “provokasi” dan “pertunjukan yang dipentaskan” oleh Kyiv.

Barat, termasuk Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Eropa (UE) bersama dengan Jepang telah menjatuhkan beberapa sanksi terhadap Rusia menyusul kejahatan Bucha. Ini termasuk larangan impor batubara Rusia, tindakan terhadap dua putri dewasa Putin, dan istri dan putri menteri luar negeri Rusia Sergey Lavrov, antara lain.

READ  PM Modi akan memimpin pertemuan tingkat tinggi tentang konflik Ukraina-Rusia | Berita Terbaru India

Pada konferensi pers dengan Lukashenko, juga mengatakan bahwa Ukraina telah menyimpang dari kesepakatan yang dicapai selama pembicaraan tatap muka antara negosiator Moskow dan Kyiv di Istanbul, Turki pada 29 Maret. Pernyataannya menggemakan Lavrov, yang juga membuat klaim serupa. baru-baru ini, mengatakan bahwa keberangkatan dari tuntutan sebelumnya yang diajukan oleh Kyiv menunjukkan kurangnya minat mereka untuk mengakhiri pertempuran.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, sementara itu, telah menyerukan lebih banyak sanksi terhadap Rusia, terutama pada minyak dan gas. Barat baru-baru ini mengatakan bahwa Rusia telah memindahkan sebagian besar pasukannya ke sisi timur Ukraina dan Belarusia saat mereka memperingatkan pasukan Putin sedang mempersiapkan serangan ofensif di timur.

Kanselir Austria Karl Nehammer, yang menjadi pemimpin Eropa pertama, yang bertemu dengan Putin di Moskow pada Senin, mengatakan bahwa dia tidak “optimis tentang perang di Ukraina”. Berbicara kepada wartawan pada konferensi pers setelah pertemuan itu, Nehammer menambahkan bahwa Rusia “jelas” bersiap untuk serangan “skala besar” di Ukraina timur.