Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wabah flu burung membunuh 50 juta burung Amerika, jumlah rekor

Wabah flu burung membunuh 50 juta burung Amerika, jumlah rekor

Ayam tanpa kandang terlihat di dalam fasilitas di Peternakan Hellikers untuk Telur Segar di Lakeside, California, 19 April. Flu burung telah membunuh 50,54 juta unggas di Amerika Serikat tahun ini, menjadikannya wabah paling mematikan di negara itu dalam sejarah. (Mike Blake, Reuters)

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

Data dari Departemen Pertanian AS menunjukkan hari ini, Kamis, bahwa flu burung telah membunuh 50,54 juta unggas di Amerika Serikat tahun ini, menjadikannya wabah penyakit paling mematikan dalam sejarah negara itu.

Kematian ayam, kalkun, dan unggas lainnya merupakan bencana kesehatan hewan terburuk di Amerika Serikat hingga saat ini, melampaui rekor sebelumnya yaitu 50,5 juta unggas terbunuh dalam wabah flu burung pada tahun 2015.

Burung sering mati setelah terinfeksi. Seluruh kawanan, yang dapat memakan satu juta unggas di peternakan petelur, juga dimusnahkan untuk mengendalikan penyebaran penyakit setelah unggas tersebut dinyatakan positif.

Kerugian pada ternak unggas telah membuat harga telur dan kalkun mencapai rekor tertinggi, memperparah penderitaan ekonomi bagi konsumen yang menghadapi hiperinflasi, dan membuat perayaan Thanksgiving hari Kamis lebih mahal di Amerika Serikat. Eropa dan Inggris juga mengalami krisis flu burung terburuk, dan beberapa supermarket Inggris telah membatasi pembelian telur pelanggan setelah wabah mengganggu pasokan.

Data Departemen Pertanian AS menunjukkan bahwa wabah di Amerika Serikat, yang dimulai pada bulan Februari, memengaruhi unggas dan unggas yang tidak dijinakkan di 46 negara bagian. Burung liar seperti bebek menularkan virus yang dikenal sebagai highly pathogenic avian influenza (HPAI) melalui kotoran, bulu, atau kontak langsung dengan unggas.

“Burung liar terus menyebarkan HPAI ke seluruh negeri selama migrasi mereka, jadi mencegah kontak antara kawanan ternak dan burung liar sangat penting untuk melindungi unggas di Amerika Serikat,” kata Rosemary Sifford, kepala petugas veteriner USDA.

Peternak telah berjuang untuk mencegah penyakit dan burung liar keluar dari kandang mereka setelah peningkatan keamanan dan tindakan pembersihan setelah wabah tahun 2015. USDA mengatakan kepada Reuters bahwa pada tahun 2015, sekitar 30% kasus dilacak langsung ke burung liar, dibandingkan dengan 85% tahun ini.

Pejabat pemerintah sedang mempelajari infeksi di peternakan kalkun, khususnya, dengan harapan dapat mengembangkan rekomendasi pencegahan infeksi baru. USDA mengatakan peternakan kalkun menyumbang lebih dari 70% dari peternakan unggas komersial yang terkena dampak wabah tersebut.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan orang harus menghindari burung kontak yang tidak dilindungi yang tampak sakit atau mati, meskipun wabah menimbulkan risiko rendah bagi masyarakat umum.

Foto-foto

cerita terkait

Cerita lingkungan terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  Vaksin kanker revolusioner membunuh dan mencegah tumor otak secara bersamaan