Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

WHO mengatakan sedang melacak sub-varian Omicron BA.2

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Selasa mendesak negara-negara untuk memperlambat pembatasan terkait COVID karena banyak negara belum menyaksikan puncak COVID yang dipimpin Omikron. “Terlalu dini untuk menyerah atau menyatakan kemenangan melawan virus,” kata kepala WHO. Lebih lanjut membunyikan alarm mengenai COVID, dia menekankan bahwa virus ini berbahaya, dan terus berkembang di depan mata kita. Para pejabat lebih lanjut memberi tahu bahwa Badan kesehatan PBB saat ini melacak varian yang muncul, termasuk sub-garis keturunan Omicron BA.2.

Selama briefing online hari ini, pejabat WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, Maria Van Kerkhove, Mike Ryan menyinggung banyak topik termasuk meningkatnya jumlah kematian terkait COVID, varian yang muncul, dan mengapa pembatasan yang disebabkan oleh COVID harus dilonggarkan secara perlahan. Cek transkrip lengkapnya:

Tedros Adhanom Ghebreyesus

Omicron dan subvariannya: Kepala badan kesehatan PBB menunjukkan bahwa sejak Omicron pertama kali terlihat di Afrika selatan 10 minggu lalu, hampir 90 juta kasus telah dilaporkan ke WHO – lebih banyak dari pada tahun 2020.

Dan sementara varian Covid baru diketahui lebih ringan, kita sekarang mulai melihat peningkatan kematian yang sangat mengkhawatirkan di sebagian besar wilayah di dunia, katanya, seraya menambahkan, Sangat penting untuk terus berupaya menghentikan penularan virus.

“Kita tidak bisa melawan virus ini jika kita tidak tahu apa yang dilakukannya.”

Kepala WHO menekankan perlunya untuk terus melacak varian yang muncul, termasuk sub-garis keturunan Omicron BA.2. “Virus ini akan terus berkembang, itulah sebabnya kami meminta negara-negara untuk melanjutkan pengujian, pengawasan, dan pengurutan,” katanya.

Lockdown dan pembatasan COVID: Ketika beberapa negara mulai melonggarkan pembatasan COVID, kepala WHO menegaskan, masih terlalu dini untuk menyerah atau menyatakan kemenangan melawan virus.

READ  India menyerukan pembebasan segera 7 anggota awak India di atas kapal berbendera UEA yang dibajak oleh Houthi | berita india

“Kami tidak menyerukan negara mana pun untuk kembali ke apa yang disebut penguncian,” kata Tedros, seraya menambahkan bahwa “kami menyerukan semua negara untuk melindungi orang-orang mereka menggunakan setiap alat di toolkit, bukan vaksin saja.”

“Kami prihatin bahwa narasi telah berlaku di beberapa negara bahwa karena vaksin dan karena penularan Omicron yang tinggi dan tingkat keparahan yang lebih rendah, mencegah penularan tidak mungkin lagi, dan tidak lagi diperlukan,” kata Tedros.

“Tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran,” katanya, menekankan bahwa “lebih banyak penularan Covid-19 berarti lebih banyak kematian.”

Tonton Videonya di sini:

Maria Van Kerkhove

Peningkatan kematian akibat COVID mengkhawatirkan: Kerkhove, Ahli Epidemiologi Penyakit Menular; Technical Lead COVID-19 di WHO, mencontohkan peningkatan jumlah kematian terkait COVID cukup memprihatinkan. Selama seminggu terakhir, 63.377 orang kehilangan nyawa karena COVID.

“Ini seharusnya tidak terjadi ketika kita memiliki alat kesehatan masyarakat yang dapat mengurangi penyebaran & alat (diagnostik, terapi dan vaksin) yang dapat menyelamatkan nyawa sekarang”

Banyak negara yang belum mencapai puncak Omicron: Kerkhove menegaskan negara-negara harus memperlambat pelonggaran pembatasan COVID karena banyak negara belum mencapai puncak Omicron.

“Kami mendesak agar berhati-hati karena banyak negara belum melewati puncak Omicron. Banyak negara memiliki tingkat cakupan vaksinasi yang rendah dengan individu yang sangat rentan dalam populasi mereka,” kata Maria Van Kerkhove dalam briefing online.

“Jadi sekarang bukan saatnya untuk mengangkat sekaligus. Kami selalu mendesak, selalu (menjadi) segalanya, dalam menerapkan intervensi serta mencabut intervensi itu secara mantap dan perlahan, sepotong demi sepotong. Virus ini cukup dinamis,” tambahnya.

Mike Ryan

Kepala kedaruratan WHO Mike Ryan, dalam pengarahan yang sama, mendesak negara-negara untuk memetakan jalan mereka sendiri keluar dari pandemi dan tidak secara membabi buta mengikuti orang lain dalam langkah-langkah santai.

READ  'Serangan di tanah Afghanistan: Taliban meluncurkan serangan udara AS, menewaskan dua elemen ISIS di Khorasan' | berita Dunia

“Saya pikir ini adalah fase transisi bagi banyak negara, tidak setiap negara dalam situasi yang sama. Negara-negara yang membuat keputusan untuk membuka diri secara lebih luas juga perlu memastikan kapasitas untuk memperkenalkan kembali tindakan, dengan penerimaan masyarakat, jika diperlukan. jika kami membuka pintu dengan cepat, Anda sebaiknya dapat menutupnya dengan sangat cepat juga.”

Berlangganan Buletin Mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh Aplikasi kami Sekarang !!