SINDOBatam

Opini+

Hattrick+

Jungkir Balik+

Percepat Pembangunan Pertanian di Lingga

  • Reporter:
  • Rabu, 13 Maret 2019 | 13:40
  • Dibaca : 114 kali
Percepat Pembangunan Pertanian di Lingga
Bupati Lingga Alias Wello

LINGGA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lingga akan melakukan Momerandum of Understanding (MoU) dengan Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Pertanian. Kegiatan tersebut untuk mempercepat proses pembangunan di bidang pertanian melalui pendayagunaan potensi sumber daya terpadu dan terkoordinasi.

Pertemuan yang rencananya akan gelar pada 15 Maret 2019 mendatang untuk menjalin kerja sama yang saling menguntungkan. Langkah tersebut diambil guna menunjang kesejahteraan masyarakat, terutama di bidang pertanian yang menjadi program prioritas Bupati Lingga ALias Wello. MoU ini nantinya akan diprioritaskan pada penelitian dan pengkajian Pulau Bakung sebagai Pulau Karantina dengan konsep Integrated Farming, yaitu mengombinasikan antara peternakan, pertanian dan perkebunan yang menghasilkan output produk berorientasi ekspor.

Adapun ruang lingkup pelaksanaan MoU tersebut meliputi pendampingan dan penerapan teknologi pertanian, penelitian dan Pengembangan komoditas pertanian yang berlandaskan kepada kearifan lokal kabupaten Lingga, diseminasi hasil penelitian dan pengkajian Balitbang, pemanfaatan potensi dan kemampuan daerah baik SDA maupun SDM pertanian untuk pembangunan pertanian serta pemetaan sumber daya lahan dan pertanian di Kabupaten Lingga.

Kemudian dalam MoU antara Pemkab Lingga dan Balitbang Pertanian tersebut, ada beberapa tugas dan tanggung jawab yang harus dijalankan oleh kedua belah pihak, di antaranya adalah mendiseminasikan hasil penelitian dan pengkajian kerja sama, serta melakukan monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara berkala. “Jadi, tugas Balitbang Pertanian lebih concern ke kajian dan menganalisis cost and benefit-nya. Termasuk memastikan tanaman hortikultura dan perkebunan yang cocok di Pulau Bakung sesuai dengan data dan peta Agroekologi yang sudah dimiliki oleh Balitbang Pertanian,” kata Bupati Lingga Alias Wello, kemarin.

Ia juga menambahkan, terkait pengembangan pulau karantina sapi, Bea Cukai menawarkan sebuah konsep kepada Pemkab Lingga. “Informasi terakhir, Bea Cukai menawarkan konsep kawasan berikat atau pusat logistik berikat di pulau karantina. Nantinya hal ini adalah untuk memudahkan proses pemasukan sapi impor dan ekspor produk olahan tersebut,” ujarnya.

jamariken tambunan

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Portal Berita TUX_URL.com