Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berikut adalah makanan ultra-olahan yang harus Anda hindari, menurut sebuah penelitian selama 30 tahun

Berikut adalah makanan ultra-olahan yang harus Anda hindari, menurut sebuah penelitian selama 30 tahun

Berlangganan Makan, Tapi Lebih Baik: Mediterania di CNN. Panduan delapan bagian kami menunjukkan gaya hidup lezat yang didukung ahli yang akan meningkatkan kesehatan Anda seumur hidup.



CNN

Mengonsumsi makanan ultra-olahan dikaitkan dengan risiko kematian dini, menurut sebuah penelitian selama 30 tahun, namun makanan yang berbeda memiliki efek yang berbeda.

Makanan ultra-olahan adalah makanan yang mengandung bahan-bahan yang “tidak pernah atau jarang digunakan di dapur, atau jenis bahan tambahan yang bertugas membuat produk akhir enak atau lebih menarik,” menurut laporan tersebut. Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Bahan-bahan ini – ditemukan dalam minuman ringan, keripik kentang, sup kemasan, nugget, dan es krim – dapat mengandung bahan pengawet untuk melawan jamur atau bakteri, pewarna buatan, pengemulsi untuk menghentikan pemisahan, dan menambahkan atau memodifikasi gula, garam, dan lemak untuk membuat makanannya lebih menarik. .

Daging olahan serta makanan dan minuman manis tidak dikaitkan dengan risiko yang sama seperti biji-bijian ultra-olahan, misalnya, kata penulis utama studi Dr. Mingyang Song, profesor epidemiologi klinis dan nutrisi di Sekolah Kesehatan Masyarakat T. H. Chan di Harvard.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Studi ini menganalisis data lebih dari 100.000 profesional kesehatan di Amerika Serikat yang tidak memiliki riwayat kanker, penyakit kardiovaskular, atau diabetes. Dari tahun 1986 hingga 2018, peserta memberikan informasi tentang kebiasaan kesehatan dan gaya hidup mereka setiap dua tahun.

Setiap empat tahun, mereka menyelesaikan kuesioner makanan secara rinci.

Kelompok yang paling sedikit makan makanan olahan rata-rata makan sekitar tiga porsi per hari, sedangkan kelompok yang lebih tinggi makan tujuh porsi per hari, menurut penelitian. Sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal BMJ.

READ  4 cara biji rami dapat menyeimbangkan hormon pada wanita: Cara mengkonsumsinya

Data menunjukkan bahwa mereka yang makan dalam jumlah besar memiliki kemungkinan 4% lebih besar untuk meninggal karena sebab apa pun, termasuk peningkatan risiko kematian akibat degenerasi saraf sebesar 9%.

Adam Hoglund/iStockPhoto/Getty Images

Studi baru menunjukkan bahwa daging memiliki dampak lebih besar terhadap risiko kematian dibandingkan jenis makanan ultra-olahan lainnya.

Song menggambarkan hubungan tersebut sebagai “moderat,” dan mencatat bahwa hubungan tersebut tidak sama kuatnya di antara semua jenis makanan ultra-olahan.

“Hubungan positif ini terutama didorong oleh sejumlah kecil subkelompok termasuk daging olahan dan minuman yang dimaniskan dengan gula atau pemanis buatan,” katanya.

Marion Nestle, Profesor Emeritus Studi Gizi dan Makanan Paulette Goddard, mengatakan temuan penelitian ini konsisten dengan ratusan penelitian lain di bidang ini, namun yang membuat penelitian ini unik adalah analisisnya terhadap subkelompok berbeda dalam kategori ultra- makanan yang diproses. Kesehatan Masyarakat di Universitas New York.

Song tidak serta merta merekomendasikan penolakan total terhadap semua makanan ultra-olahan karena kategorinya beragam, katanya.

“Sereal dan roti gandum, misalnya, juga dianggap makanan ultra-olahan, namun mengandung banyak nutrisi bermanfaat seperti serat, vitamin dan mineral,” ujarnya. “Di sisi lain, saya pikir masyarakat harus mencoba menghindari atau membatasi konsumsi beberapa makanan ultra-olahan, seperti daging olahan, minuman yang dimaniskan dengan gula, serta minuman dengan pemanis buatan.”

Ada juga lebih banyak pertanyaan yang perlu dijawab terkait makanan ultra-olahan.

Pertama, penelitian terbaru ini mempunyai kekuatan karena jangka waktu penelitiannya yang lama, namun ini merupakan penelitian observasional. Artinya meskipun para peneliti dapat melihat korelasinya, mereka tidak dapat mengatakan bahwa makanan adalah penyebab kematian tersebut, kata Dr Peter Wild, seorang peneliti kehormatan di Quadram Institute of Biosciences di Inggris.

READ  Ilmuwan Mengungkap Kawah Terbesar yang Diketahui di Bumi Sejak 100.000 Tahun Terakhir

Para peneliti juga perlu mencermati bahan-bahan apa saja dalam makanan ultra-olahan yang dapat mempengaruhi kesehatan, baik itu berdampak atau tidak Produk-produk ini adalah bahan tambahan makanan, pengemulsi atau perasa – untuk memberi nasihat kepada pemerintah dan lembaga tentang cara mengatur makanan, kata Song.

Song mengatakan para peneliti juga menemukan bahwa faktor terpenting untuk mengurangi risiko kematian adalah kualitas pola makan seseorang secara keseluruhan.

“Jika orang secara umum menjaga pola makan sehat, saya rasa mereka tidak membutuhkannya “Takut atau ketakutan,” katanya. “Pola pola makan secara umum tetap menjadi faktor dominan yang menentukan hasil kesehatan.”

Pola makan sehat itu bervariasi, termasuk sebanyak mungkin buah-buahan berwarna, sayuran, dan biji-bijian, kata Wilde.

Studi mengatakan diet yang dikombinasikan dengan olahraga mengurangi lemak perut yang berbahaya dan banyak lagi

“Jika Anda mengkhawatirkan bahan tambahan makanan, pilihlah makanan dengan kadar bahan tambahan makanan yang rendah,” ujarnya melalui email. “Perhatikan saja kandungan nutrisinya (dari makanan ultra-olahan) yang Anda pilih untuk dikonsumsi.”

Penting juga untuk menyadari bahwa makanan harus dimakan seimbang. Wild mengatakan jus buah mengandung vitamin, mineral, dan antioksidan yang bermanfaat bila dikonsumsi dalam jumlah sedang, namun konsumsi berlebihan mengandung kadar gula tinggi yang mungkin melebihi manfaatnya.

“Ini bukan hitam-putih,” katanya. “Makanan tertentu tidak baik atau buruk, makanan tersebut mengandung unsur keduanya, dan keseimbangan antara keduanya mungkin bergantung pada seberapa banyak Anda makan.”

READ  Tonton SpaceX meluncurkan 46 satelit Starlink pada 27 April setelah penundaan