Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

32 tewas saat pesawat jatuh di Nepal Dengan 72 kecelakaan di dalamnya, 5 orang India sedang dalam penerbangan

32 tewas saat pesawat jatuh di Nepal Dengan 72 kecelakaan di dalamnya, 5 orang India sedang dalam penerbangan

Media Nepal melaporkan bahwa setidaknya 16 mayat telah ditemukan.

New Delhi:

Beberapa laporan mengatakan bahwa setidaknya 32 orang tewas hari ini di Nepal setelah sebuah pesawat yang membawa sekitar 72 orang dari ibu kota, Kathmandu, jatuh di Pokhara pagi ini. Seorang juru bicara militer Nepal mengatakan sejauh ini 16 mayat telah ditemukan dari reruntuhan. Pesawat itu membawa 68 penumpang dan empat anggota awak dan jatuh di antara bandara lama dan baru di kota di Nepal barat. ATR 72 bermesin ganda yang dioperasikan oleh Yeti Airlines sedang dalam perjalanan dari ibu kota Nepal, Kathmandu.

“Ada 10 orang asing di dalamnya, termasuk dua bayi,” kata Sudarshan Partola, juru bicara Yeti Airlines. Kantor berita ANI, mengutip otoritas bandara, melaporkan bahwa 53 orang Nepal, 5 orang India, 4 orang Rusia, satu orang Irlandia, dua orang Korea, seorang Argentina, dan seorang Prancis berada di dalam pesawat.

Wartawan Nepal Dilip Thapa mengatakan kepada NDTV bahwa operasi penyelamatan sulit karena kobaran api di reruntuhan. Perdana Menteri Nepal Pushpa Kamal “Prachanda” Dahal telah mengadakan rapat kabinet darurat.

Menurut Otoritas Penerbangan Sipil Nepal (CAAN), pesawat lepas landas dari Bandara Internasional Tribhuvan di Kathmandu pada pukul 10:33.

Pesawat hendak mendarat di Bandara Pokhara, saat menabrak ngarai sungai di tepi Sungai Kota. Kecelakaan itu terjadi sekitar 20 menit setelah lepas landas, menunjukkan bahwa pesawat mungkin sedang dalam perjalanan untuk mendarat. Waktu penerbangan antara kedua kota adalah 25 menit.

“Kami tidak tahu sekarang apakah ada yang selamat,” kata juru bicara perusahaan Sudarshan Partola kepada AFP.

Seorang pejabat setempat dikutip mengatakan bahwa pesawat itu terbakar selama kecelakaan itu dan petugas penyelamat berusaha memadamkannya.

READ  Kebakaran Maui membunuh 53 orang dan orang-orang melompat ke laut. Lahaina yang bersejarah terbakar habis

Menteri Penerbangan Sipil Persatuan Jyotiraditya Scindia telah menyatakan belasungkawa atas hilangnya nyawa dalam kecelakaan pesawat tersebut.

“Jumlah nyawa dalam kecelakaan pesawat tragis di Nepal sangat disayangkan. Pikiran dan doa saya bersama keluarga almarhum Om Shanti,” tulisnya di Twitter.

Maskapai di Nepal terganggu oleh masalah keamanan, dan pelatihan staf yang tidak memadai. Uni Eropa sejak 2013 telah menempatkan Nepal dalam daftar hitam keselamatan penerbangannya, dan memerintahkan larangan total pada semua penerbangan dari negara Himalaya itu ke wilayah udaranya, setelah Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) menyebutkan masalah keamanan.

Ratusan orang tewas sebelumnya dalam kecelakaan pesawat yang mengerikan di Nepal, AFP melaporkan.

Pada Mei 2022, semua 22 orang di dalam pesawat yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Nepal Tara Air – 16 orang Nepal, empat orang India, dan dua orang Jerman – tewas saat jatuh.

Pada Maret 2018, sebuah pesawat American Bangladesh Airlines jatuh di dekat Bandara Internasional Kathmandu, menewaskan 51 orang.

Itu adalah kecelakaan paling mematikan di Nepal sejak 1992, ketika 167 orang di dalam pesawat Pakistan International Airlines tewas ketika jatuh saat mendekati Kathmandu.

Dua bulan lalu, sebuah pesawat Thai Airways jatuh di dekat bandara yang sama, menewaskan 113 orang.