Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mencatat hampir 60.000 kematian terkait virus corona dalam 35 hari

China mencatat hampir 60.000 kematian terkait virus corona dalam 35 hari

Angka tersebut hanya mengacu pada kematian yang tercatat di fasilitas medis. (perwakilan)

Beijing:

Otoritas kesehatan China pada hari Sabtu melaporkan hampir 60.000 kematian terkait COVID hanya dalam waktu sebulan, angka kematian signifikan pertama yang dirilis oleh pemerintah sejak melonggarkan pembatasan virus pada awal Desember.

China mencatat 59.938 kematian terkait COVID antara 8 Desember 2022 dan 12 Januari tahun ini, kata Jiao Yahui, kepala Kantor Administrasi Medis Komisi Kesehatan Nasional, pada konferensi pers.

Jumlah tersebut hanya mengacu pada kematian yang dicatat di fasilitas medis, dengan jumlah total kemungkinan lebih tinggi.

Ini termasuk 5.503 kematian akibat gagal pernapasan yang disebabkan langsung oleh virus, dan 54.435 kematian akibat penyakit terkait Covid, kata Jiao.

China dituduh tidak melaporkan jumlah kematian akibat virus tersebut sejak negara itu meninggalkan kebijakan nol Covid pada awal Desember.

Pejabat kesehatan bersikeras pada hari Rabu bahwa “tidak perlu” untuk memikirkan jumlah pastinya.

Beijing sebelumnya telah merevisi metodologinya untuk mengklasifikasikan kematian akibat Covid, dengan mengatakan hanya akan menghitung mereka yang meninggal secara khusus karena gagal napas yang disebabkan oleh virus tersebut.

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia mengkritik itu dan mengatakan definisi baru itu “terlalu sempit”.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan organisasinya terus “menuntut China untuk data yang lebih cepat, teratur, dan andal tentang rawat inap dan kematian, serta … rangkaian virus”.

Pejabat kesehatan China mengatakan pada hari Sabtu bahwa usia rata-rata mereka yang meninggal adalah 80,3 tahun, dengan lebih dari 90 persen kematian di atas usia 65 tahun.

Mereka mengatakan kebanyakan dari mereka memiliki kondisi yang mendasarinya. Jutaan orang di atas usia 60 tahun di China tidak kebal.

READ  Perdana Menteri Modi telah diundang untuk berpidato di sesi bersama Kongres AS pada 22 Juni

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

“Kami membutuhkan pemimpin seperti Perdana Menteri Modi,” kata presiden Suriname kepada NDTV.