Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

4 orang India di antara 6 orang yang didakwa melakukan konspirasi penipuan visa di AS

4 orang India di antara 6 orang yang didakwa melakukan konspirasi penipuan visa di AS

Surat dakwaan tersebut menuduh bahwa keempat orang tersebut membayar Nayi ribuan dolar untuk berpartisipasi dalam penipuan tersebut.

Washington:

Enam orang, termasuk empat warga negara India, didakwa di pengadilan federal pada hari Jumat karena melakukan perampokan bersenjata di Chicago dan sekitarnya sehingga para korban dapat mengajukan visa imigran yang diperuntukkan bagi korban kejahatan tertentu di Amerika Serikat.

Menurut dakwaan yang diumumkan di pengadilan federal di Chicago, keempat individu tersebut, Bikabhai Patel, Nilesh Patel, Ravenaben Patel, dan Rajni Kumar Patel, mengatur bersama Parth Nye dan Kyung Young untuk menjadi “korban” perampokan yang direncanakan agar mereka dapat mengajukan permohonan. .. kompensasi. Status non-imigran Anda (“visa U”).

Visa U diperuntukkan bagi korban kejahatan tertentu yang mengalami kekerasan mental atau fisik dan berguna bagi penegak hukum atau pejabat pemerintah dalam penyelidikan atau penuntutan.

Surat dakwaan tersebut menuduh bahwa keempat orang tersebut membayar Nayi ribuan dolar untuk berpartisipasi dalam penipuan tersebut.

Surat dakwaan menyatakan bahwa selama perampokan terorganisir, individu yang bertindak sebagai perampok mengacungkan senjata api, mendekati korban dan meminta uang dan properti.

Beberapa tersangka korban kemudian menyerahkan formulir kepada penegak hukum setempat untuk mendapatkan sertifikasi bahwa mereka adalah korban kejahatan yang memenuhi syarat dan akan membantu dalam penyelidikan, kata dakwaan.

Setelah menerima sertifikasi, beberapa tersangka korban kemudian mengajukan permohonan visa U palsu ke USCIS berdasarkan dugaan status mereka sebagai korban pencurian, kata Departemen Kehakiman dalam sebuah pernyataan.

Nayi (26 tahun), Young (31 tahun), Bikhabhai Patel (51 tahun), Nilesh Patel (32 tahun), Ravenaben Patel (23 tahun) dan Rajnikumar Patel (32 tahun) didakwa melakukan konspirasi untuk melakukan penipuan visa.

READ  Gulf Air dialihkan setelah salah satu awaknya mengalami serangan jantung - Berita

Ravenaben Patel juga didakwa dengan satu tuduhan membuat pernyataan palsu pada permohonan visa. Tuduhan konspirasi dapat dihukum maksimal lima tahun penjara federal, sedangkan tuduhan pernyataan palsu terhadap Ravenaben Patel dapat dihukum hingga sepuluh tahun penjara, kata rilis media.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)