Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

403 pelajar India meninggal di luar negeri sejak 2018, Kanada menduduki peringkat teratas dalam daftar kematian: Pemerintah |  Berita India Terbaru

403 pelajar India meninggal di luar negeri sejak 2018, Kanada menduduki peringkat teratas dalam daftar kematian: Pemerintah | Berita India Terbaru

Pemerintah mengatakan pada hari Kamis bahwa 403 pelajar India telah meninggal di luar negeri sejak tahun 2018 karena berbagai sebab termasuk sebab alamiah, kecelakaan dan kondisi medis, dengan Kanada mencatat 91 kematian tertinggi di antara 34 negara.

Menurut data yang diberikan oleh kementerian, Kanada telah melaporkan 91 kematian pelajar India sejak tahun 2018, diikuti oleh Inggris (48), Rusia (40), Amerika Serikat (36), Australia (35), Ukraina (21) dan Jerman. (20), Siprus (14), Italia dan Filipina (masing-masing 10). (Foto arsip AFP/foto representasi)

Dalam jawaban tertulis atas pertanyaan di Rajya Sabha, Menteri Luar Negeri Muraleedharan mengatakan bahwa berdasarkan informasi yang tersedia di kementerian, 403 insiden kematian pelajar India di luar negeri telah dilaporkan sejak tahun 2018.

Ikuti berita terkini di saluran Facebook HT. Bergabung sekarang

Dia mengatakan bahwa para kepala misi/pos dan pejabat senior mengunjungi universitas dan lembaga pendidikan untuk secara rutin berinteraksi dengan mahasiswa India dan asosiasi mereka.

Menurut data yang diberikan oleh kementerian, Kanada telah melaporkan 91 kematian pelajar India sejak tahun 2018, diikuti oleh Inggris (48), Rusia (40), Amerika Serikat (36), Australia (35), Ukraina (21) dan Jerman. (20), Siprus (14), Italia dan Filipina (masing-masing 10).

“Keselamatan dan keamanan pelajar India di luar negeri adalah salah satu prioritas terpenting pemerintah India,” kata Muraleedharan.

Dia mengatakan bahwa misi dan pusat pendidikan di India tetap waspada dan memantau dengan cermat kesejahteraan siswa.

“Jika terjadi insiden yang tidak diinginkan, otoritas terkait di negara tuan rumah akan segera mengambil tindakan untuk memastikan bahwa insiden tersebut diselidiki dengan benar dan pelakunya akan dihukum. Selain itu, semua bantuan konsuler akan diberikan kepada pelajar India yang mengalami kesusahan, termasuk insiden tersebut.” , ”kata Muraleedharan. Perawatan medis darurat dan akomodasi/akomodasi, kapan pun diperlukan.”

Ketika ditanya tentang besarnya jumlah kematian di kalangan pelajar India seperti yang dilaporkan dalam jawaban atas pertanyaan di Parlemen, juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi menyebutkan semakin banyak pula pelajar India yang pergi ke negara ini.

READ  Boris Johnson berhenti sebagai pemimpin Konservatif, menyalahkan 'naluri kawanan' Westminster karena memaksanya keluar

“Saya tidak tahu apakah masalah ini layak untuk ditangani pemerintah. Ada beberapa insiden di mana terdapat kejahatan dan lainnya… Konsulat kami berkomunikasi dengan keluarga, dan kami juga menangani kasus-kasus seperti itu dengan pihak berwenang setempat. ,” kata Bagchi kepada wartawan pada konferensi pers mingguan.