Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Air India dan Vistara menghindari wilayah udara Iran di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah |  Berita India Terbaru

Air India dan Vistara menghindari wilayah udara Iran di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah | Berita India Terbaru

Di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan Israel, maskapai penerbangan India mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah memilih untuk menghindari wilayah udara Iran dan menggunakan rute alternatif untuk menjamin keselamatan dan keamanan operasi mereka.

A350 merupakan bagian dari pesanan 470 pesawat baru yang dilakukan oleh Air India pada Februari tahun lalu. (Foto oleh Reuters)(HT_PRINT)

Air India mengatakan pihaknya memantau dengan cermat perkembangan situasi di Timur Tengah dan pesawatnya akan beroperasi pada rute penerbangan alternatif ke dan dari India.

Buka akses eksklusif ke kisah pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang!

Seorang juru bicara maskapai penerbangan mengatakan: “Kami memantau dengan cermat situasi yang berkembang di Timur Tengah. Saat ini, pesawat kami akan beroperasi pada rute penerbangan alternatif ke dan dari India – dengan prioritas tertinggi adalah keselamatan penumpang dan awak kami.”

Bersamaan dengan Air India, Vistara Airlines juga mengeluarkan pernyataan terkait perubahan rute penerbangan akibat ketegangan yang sedang berlangsung antara Iran dan Israel.

“Karena situasi saat ini yang mempengaruhi sebagian wilayah Timur Tengah, kami melakukan perubahan jalur penerbangan untuk beberapa penerbangan kami, yang dipertahankan untuk memastikan kelangsungan operasi selama kejadian tersebut, malah digunakan.

Maskapai penerbangan juga mengakui bahwa mereka akan mengambil rute yang lebih panjang sebagai tindakan pencegahan, yang mengakibatkan peningkatan waktu perjalanan untuk mencapai tujuan.

“Hal ini dapat mengakibatkan waktu penerbangan lebih lama pada rute tertentu dan penundaan terkait. Situasi ini diawasi secara ketat dan perubahan lebih lanjut akan dilakukan jika diperlukan,” kata juru bicara Vistara.

India pada hari Jumat mengeluarkan peringatan yang mendesak warganya untuk tidak melakukan perjalanan ke Iran atau Israel setelah meningkatnya ketegangan dan meminta semua warga negara India yang tinggal di kedua negara untuk melakukan “tindakan pencegahan maksimum.”

READ  Perang antara Israel dan Hamas: 10 hal yang kita ketahui di hari keempat | berita Dunia

Peringatan ini dikeluarkan di tengah semakin banyaknya laporan mengenai serangan Iran terhadap Israel atau kepentingan Israel sebagai respons atas serangan udara Israel terhadap kompleks diplomatik Iran di Suriah pada 1 April yang mengakibatkan tujuh orang tewas, termasuk seorang jenderal senior di tentara Israel. Pengawal Revolusi Iran.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa Iran akan menyerang Israel secepatnya. Dia juga memperingatkan Teheran agar tidak menyerang negara tersebut karena Amerika Serikat berkomitmen untuk mempertahankannya.

Dia berkata, “Kami berkomitmen untuk membela Israel. Kami akan mendukung Israel. Kami akan membantu membela Israel, dan Iran tidak akan berhasil.”