Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Negara ini memiliki biaya hidup tertinggi di seluruh Asia.  Tingkat inflasi mencapai 25%

Negara ini memiliki biaya hidup tertinggi di seluruh Asia. Tingkat inflasi mencapai 25%

Masyarakat berupaya untuk memberikan bantuan pangan amal di Pakistan. (file foto)

Islamabad:

Pakistan merupakan negara dengan biaya hidup tertinggi di Asia, dengan inflasi sebesar 25 persen, dan pertumbuhan ekonominya mungkin berada pada tingkat pertumbuhan terendah keempat, yakni sebesar 1,9 persen di kawasan ini, menurut laporan baru dari Asian Development Bank (ADB) .

Laporan tersebut dirilis pada hari Kamis di ibu kota Filipina, Manila.

Surat kabar Express Tribune di Pakistan melaporkan bahwa Asian Development Outlook juga memberikan gambaran yang suram untuk tahun fiskal berikutnya, memperkirakan tingkat inflasi sebesar 15 persen untuk tahun fiskal berikutnya – yang juga merupakan angka tertinggi di antara 46 negara dan tingkat pertumbuhan sebesar 2,8 persen – terendah kelima untuk tahun anggaran 2024. 2025.

Badan pemberi pinjaman yang berbasis di Manila mengatakan tingkat inflasi Pakistan diperkirakan akan mencapai 25 persen pada tahun fiskal saat ini – yang tertinggi di seluruh Asia. Hal ini menjadikan Pakistan sebagai negara termahal di Asia. Sebelumnya, biaya hidup di Pakistan merupakan yang tertinggi di Asia Selatan.

Bank Negara Pakistan dan pemerintah federal telah menetapkan target inflasi sebesar 21 persen untuk tahun fiskal ini, namun mereka tidak akan mencapainya meskipun mengalami kerugian besar dalam bentuk suku bunga sebesar 22 persen.

Selama tahun fiskal saat ini, tingkat pertumbuhan ekonomi negara tersebut mungkin tetap pada 1,9 persen, terendah keempat setelah Myanmar, Azerbaijan dan Nauru, kata Bank Pembangunan Asia.

Pakistan sedang mengalami periode stagflasi yang berkepanjangan, dan Bank Dunia pekan lalu juga mengatakan bahwa 10 juta orang lainnya bisa jatuh ke dalam kemiskinan akibat guncangan negatif apa pun. Sekitar 98 juta orang hidup dalam kemiskinan di Pakistan.

READ  Sebuah video viral memperlihatkan seorang pria membawa kulkas di kepalanya sambil mengendarai sepeda; Internet tidak percaya

Di masa lalu, Bank Pembangunan Asia menyajikan skenario perekonomian yang cukup optimis dan mendekati perkiraan resmi Pakistan.

Namun, laporan terbaru ADB mengatakan bahwa Pakistan akan terus menghadapi tantangan yang timbul dari persyaratan pembiayaan eksternal baru yang signifikan dan perpanjangan utang lama, yang diperburuk oleh kondisi moneter global yang ketat.

Bank yang berbasis di Manila ini mengatakan ketidakpastian politik yang mempengaruhi pembuatan kebijakan makroekonomi akan tetap menjadi risiko besar bagi keberlanjutan upaya stabilisasi dan reformasi. Dia mengatakan bahwa mengingat besarnya kebutuhan pendanaan eksternal Pakistan dan lemahnya cadangan eksternal, pencairan dana dari mitra multilateral dan bilateral tetap penting.

“Lebih banyak dukungan IMF terhadap agenda reformasi jangka menengah akan secara signifikan meningkatkan sentimen pasar dan menstimulasi pendanaan eksternal yang terjangkau dari sumber-sumber lain,” tambah laporan itu.

Menteri Keuangan Muhammad Aurangzeb dijadwalkan bertemu dengan Direktur Jenderal IMF Kristalina Georgieva minggu depan di Washington untuk meminta paket penyelamatan baru. Direktur Pelaksana IMF mengatakan pekan ini bahwa Pakistan sedang berdiskusi mengenai kemungkinan program lanjutan.

Namun, dia mengatakan ada “masalah yang sangat penting” yang harus diselesaikan di Pakistan: basis pajak, bagaimana kelompok masyarakat kaya berkontribusi terhadap perekonomian, bagaimana mengarahkan belanja publik, dan menciptakan lingkungan yang lebih transparan.

Bank Pembangunan Asia mengatakan rendahnya kepercayaan, meningkatnya biaya hidup dan penerapan kebijakan makroekonomi yang lebih ketat di bawah program IMF akan membatasi permintaan domestik di Pakistan.

Dia mengatakan tujuan pemerintah adalah mencapai surplus primer sebesar 0,4 persen dan defisit keseluruhan sebesar 7,5 persen PDB pada tahun fiskal 2024, yang kemudian menurun secara bertahap pada tahun-tahun berikutnya. Namun, Bank Dunia mengatakan pekan lalu bahwa Pakistan tidak akan mencapai dua target anggaran tersebut, The Express Tribune melaporkan.

READ  Penguncian selama 5 hari di ibu kota Korea Utara karena 'penyakit pernapasan': lapor

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)