Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jenderal Angkatan Darat yang dicurigai melakukan 'pembantaian Cina' terhadap pimpinan Indonesia;  Akankah Prabowo bergabung dengan Filipina untuk menghentikan Beijing?

Jenderal Angkatan Darat yang dicurigai melakukan 'pembantaian Cina' terhadap pimpinan Indonesia; Akankah Prabowo bergabung dengan Filipina untuk menghentikan Beijing?



Editorial oleh Duta Besar Gurjit Singh

Hasil cepat pemilu presiden Indonesia pada 14 Februari 2024 memberikan mandat besar kepada Menteri Pertahanan saat ini, Jenderal Prabowo Subianto, dan wakilnya, Gebran Rakabuming Raka, putra Presiden Jokowi yang akan keluar. Poros politik yang menarik ini menunjukkan bahwa Prabowo akan meneruskan warisan Jokowi.

Warisan ini memiliki beberapa aspek, termasuk kedekatan hubungan dengan Tiongkok di sektor ekonomi dan infrastruktur.

Akankah Prabowo menyeimbangkan hubungan Indonesia dengan Tiongkok? Ada sejarah mengenai hal ini. Prabowo telah dikritik karena catatan hak asasi manusianya di masa lalu oleh para analis Barat.

Yang terlupakan adalah pada tahun 1998, terjadi kerusuhan besar-besaran yang menimpa penduduk Tionghoa di Indonesia. Dugaan keterlibatan Prabowo dan kelompoknya saat itu diduga dan korbannya adalah orang Tionghoa. Tuduhan tersebut tidak pernah terbukti, dan Prabowo telah mengatasinya dengan kemenangan saat ini.

Prabowo, selama kampanye presiden kedua melawan Jokowi pada tahun 2019, menganggap Jokowi bertanggung jawab atas kecenderungan masyarakat terhadap Tiongkok pada masa jabatan pertamanya. Ia mencari keseimbangan dalam kebijakan luar negeri dan ekonomi Indonesia.

Pada saat itu, Prabowo mengatakan kepada berbagai audiensi bahwa ia akan menerapkan kebijakan yang seimbang dan independensi strategis, sehingga mitra-mitra Indonesia lainnya akan mempunyai posisi yang setara.

Namun, setelah kekalahan keduanya dari Jokowi pada tahun 2019, Prabowo bergabung dengan koalisi besar Jokowi, membawa Partai Girindra ke dalam pemerintahan, dan menjadi menteri pertahanan.

Saat ini, tidak ada lagi pembicaraan untuk mengekang Tiongkok, namun peran Prabowo sebagai Menteri Pertahanan telah menunjukkan peningkatan bertahap dalam kekuatan pertahanan Indonesia.

READ  'Terkutuk,' kata anggota parlemen Inggris setelah Priti Patel mengundurkan diri sebagai Menteri Dalam Negeri | berita Dunia

Ini memiliki dua aspek penting. Pertama, alih-alih memperluas angkatan bersenjata, lebih banyak anggaran dihabiskan untuk memperbarui angkatan udara dan angkatan laut, yang selama ini diabaikan. Selain itu, Indonesia telah beralih dari pengadaan pertahanan ke dukungan tradisional dari Rusia, dan tidak ada peluang yang tercipta bagi Tiongkok. Amerika Serikat, Perancis, Korea, Turki dan India telah menjadi mitra yang lebih baik dalam ekspansi baru ini.

Oleh karena itu, selama menjabat sebagai Menteri Pertahanan, Prabowo berhasil menyeimbangkan kedekatan dengan Tiongkok melalui transformasi strategis namun tidak membatasi kemitraan ekonomi.

Kini, Prabowo berkomitmen meneruskan warisan Jokowi. Ini memiliki tiga bagian utama. Yang pertama adalah terus memperluas pembangunan infrastruktur Indonesia.

Kedua, memperbaiki kondisi investasi di bidang pengolahan mineral, khususnya nikel, untuk membangun kemampuan Indonesia dan menambah nilai. Ketiga: Membangun ibu kota baru, Nusantara, di Kalimantan.

Dalam semua hal ini, Tiongkok mempunyai peran besar. Tiongkok adalah mitra dagang terbesar Indonesia, dan telah banyak berinvestasi di bidang infrastruktur seperti jalur kereta api berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung dan pembangkit listrik tenaga surya terapung yang besar di Serata.

Bagaimana Prabowo bisa menyeimbangkan hal ini kecuali dengan meminta negara lain berinvestasi? Jika cengkeraman Tiongkok terhadap pembangunan infrastruktur di Indonesia bisa dipatahkan, maka hal ini merupakan sebuah prestasi. Namun, Perdana Menteri Li Qiang menjanjikan FDI baru kepada Indonesia senilai $21,7 miliar ketika ia mengunjungi Jakarta untuk KTT Asia Timur pada September 2023.

Orang Tiongkok adalah investor terbesar di Indonesia dalam pertambangan nikel, yang merupakan bagian penting dari rantai pasokan kendaraan listrik. Indonesia ingin menjadi bagian dari rantai pasokan dan menginginkan lebih banyak fasilitas pemrosesan lokal.

READ  Sukmawati Soekarnoputri, putri Soekarno, bapak pendiri Indonesia, berpindah agama dari Islam ke Hindu.

Masalahnya adalah investor Tiongkok disalahkan karena tidak menciptakan cukup lapangan kerja lokal dan tidak menerapkan praktik pertambangan berkelanjutan, sehingga memicu protes masyarakat setempat. Pemerintahan Prabowo harus mencari perhatian yang lebih besar dari investor Tiongkok terhadap penciptaan lapangan kerja, penambahan nilai, peningkatan kapasitas karyawan lokal, serta langkah-langkah kesehatan dan kesejahteraan.

Terkait Nusantara, banyak janji yang diutarakan Indonesia sebagai mitra, antara lain Tiongkok, Korea, Jepang, dan Uni Emirat Arab, namun belum ada realisasi konkritnya.

Warisan lain dari Jokowi, yang tidak dibicarakan, adalah bahwa meskipun Tiongkok telah membantu Indonesia secara ekonomi, Tiongkok telah melanggar batas ZEE Indonesia di Laut Natuna dan, selama masa jabatan Jokowi, menjadikan Indonesia sebagai bagian dari niat agresif Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Sebelumnya, pada masa SBY, intervensi Tiongkok hanya terbatas, dan Indonesia yakin bahwa mereka sudah keluar dari sembilan poin tersebut.

Selama masa jabatan Jokowi, intrusi nelayan Tiongkok, yang sering kali didukung oleh penjaga pantai, untuk melakukan IUU fishing merupakan sebuah masalah. Berbagai kementerian di bawah kepemimpinan Jokowi berhasil menangkap kapal penangkap ikan yang mengganggu dan menenggelamkan beberapa kapal, namun pihak Tiongkok sepertinya selalu berhasil melarikan diri.

Tipe-55-Cina
PLAN Kapal Perusak Nanchang Tipe 055 (melalui Platform X)

Kini masih harus dilihat apakah Indonesia, di bawah kepemimpinan Prabowo, akan mengadopsi pendekatan yang lebih tegas dalam mempertahankan kepentingan ekonominya di Laut Natuna.

Selama debat kampanye dan pertemuan interaktif, Prabowo menampilkan gambaran yang lebih tenang dalam berurusan dengan Tiongkok. Ia sepertinya menyarankan agar dalam mengatasi masalah ini, ia akan berkonsultasi dengan negara-negara ASEAN lainnya yang menghadapi ancaman serupa dari Tiongkok.

Hal ini tidak dapat dipastikan akan mengarah ke mana, karena tidak ada kesatuan di antara lima negara ASEAN yang mengalami masalah ini. Filipina secara agresif menantang Tiongkok, yang secara agresif menyerang pos-pos terdepan Filipina.

READ  dijelaskan | Bagaimana China menargetkan pembangkang di 53 negara dengan "kantor polisi" asing.

Filipina telah menjalin hubungan yang lebih erat dengan Amerika Serikat dan Jepang. Vietnam juga mengalami penderitaan yang sama, namun tampaknya mereka lebih mampu menghadapi permasalahan tersebut dibandingkan membahayakan kepentingan ekonominya dengan Tiongkok.

Hal serupa juga terjadi di Malaysia dan Brunei, yang tampaknya menutup mata terhadap intervensi Tiongkok di wilayah mereka. Sekarang terserah pada Indonesia, negara dan perekonomian terbesar di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, untuk memutuskan apakah akan menerapkan kebijakan yang lebih independen, yang berarti menolak campur tangan Tiongkok secara diplomatis dan material.

Sebagai presiden, Prabowo kemungkinan besar akan melanjutkan pendekatan yang dilakukan Menteri Pertahanan Prabowo sebagai negarawan. Ia bukanlah calon presiden yang mencalonkan diri melawan Jokowi dan oleh karena itu, ia diperkirakan tidak akan mengambil perubahan besar dalam kebijakan Jokowi mengenai Tiongkok.

Prabowo mungkin ingin mengambil pendekatan yang lebih seimbang terhadap Tiongkok, membuka pintu bagi mitra lain, dan melindungi kepentingan Indonesia sambil menerapkan kebijakan independensi strategis dan keterlibatan lebih erat dengan negara-negara Selatan.

Dalam hal ini, Tiongkok akan tetap penting namun mungkin akan kehilangan ruang.

  • Gurjit Singh adalah mantan Duta Besar untuk Jerman, Indonesia, Ethiopia, dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), dan Ketua Satuan Tugas III Kerjasama Trilateral di Afrika. Dia adalah seorang profesor di Institut Teknologi India Indore.
  • Ikuti EurAsian Times di Twitter (Sekarang X)