Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Angkatan Udara India ‘tidak senang’ dengan rencana untuk bergabung dengan Angkatan Darat dan Angkatan Laut; Mengapa representasi teatrikal dapat meninggalkan IAF di China?

Jika laporan pers terbaru adalah segalanya, garis akhir rencana teater (dua Teater Darat, Komando Pertahanan Udara dan Komando Teater Angkatan Laut), yang berusaha untuk mengintegrasikan Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara India dan sumber daya mereka telah dimasukkan ke dalam perintah teater tertentu. Rencana akan segera dilaksanakan.

Namun kemudian, di antara ketiga angkatan tersebut, Angkatan Udara India (IAF) mengkhawatirkan pertunjukan teater yang diusulkan tersebut.

Marsekal Vivek Ram Chaudhry, kepala IAF, telah mempertanyakan apa yang dia katakan, “metodologi dan struktur seperti apa yang harus siap untuk masa depan” sementara pada prinsipnya mendukung kebutuhan akan “proses integrasi”.

Dia berkata: Setiap layanan memiliki kredo. Aspek doktrin IAF tidak boleh dikompromikan dengan cara apapun oleh struktur baru.”

Menjelang Hari Angkatan Udara di bulan Oktober, dia mengatakan bahwa meskipun tidak ada satu angkatan pun yang dapat memenangkan perang dengan sendirinya dan “itu bahkan bagus untuk masa depan”, Angkatan Udara memiliki “kemampuan unik” untuk melakukan operasi strategis yang independen. Serta operasi dikoordinasikan dengan layanan saudara.

Poin utama Chaudhry adalah bahwa Angkatan Udara Israel telah memodernisasi doktrinnya, yang menurutnya bukanlah Angkatan Udara tetapi “Angkatan Udara”. Dia berkata, “Kami melihat ruang angkasa sebagai perpanjangan alami dari media atmosfer, dan kami memahami kebutuhan untuk mengeksploitasi domain ini…Aset ruang angkasa sangat meningkatkan kekuatan Angkatan Udara. Oleh karena itu, strategi kami adalah mengintegrasikan sepenuhnya kemampuan udara dan ruang angkasa kami untuk mendapatkan gambaran umum tentang media ruang angkasa dan untuk memungkinkan penerapan kekuatan secara optimal.” …..perang biasanya dilakukan di darat, laut, dan udara. Domain yang lebih baru seperti Internet dan ruang angkasa semakin memengaruhi operasi, bahkan di domain tradisional… Untuk mengakomodasi perubahan ini, IAF berada di jalur transformasi sehingga kita dapat bertarung dan memenangkan perang di masa depan.”

Dengan kata lain, Panglima Udara prihatin atas nama penyatuan, rantai pengambilan keputusan tidak boleh diubah dari level saat ini di bidang ruang angkasa dan elektronik.

Namun, tegasnya, India masih memiliki Angkatan Udara, bukan Angkatan Udara. Kekuatan antariksa terdekat India adalah Badan Antariksa Pertahanan (DSA), yang dibentuk pada 2019 dengan menggabungkan aset antariksa dari angkatan darat, angkatan laut, dan angkatan udara.

Itu mengelola Pusat Pemrosesan dan Analisis Gambar Pertahanan yang ada saat itu dan Pusat Kontrol Satelit Pertahanan. Dikatakan memiliki staf sekitar 200 perwira yang diambil dari tiga angkatan, dipimpin oleh seorang perwira Angkatan Udara.

Fokus utamanya adalah “penggunaan satelit komunikasi dan pengintaian untuk mengintegrasikan intelijen dan menembakkan informasi di berbagai aset militer India, menunjukkan pemahaman yang kuat tentang perlunya akses ke luar angkasa.”

Namun, DSA masih dalam pengerjaan. Ini belum sepenuhnya beroperasi. Itu dijadwalkan berlokasi di Delhi dan harus bekerja sama dengan Organisasi Pengembangan Penelitian Pertahanan (DRDO) dan ISRO untuk mengintegrasikan aset militer, platform pengawasan seperti AWACS dan AEW&C, dan satelit komersial dan militer untuk berbagi intelijen di ketiga layanan tersebut.

READ  Iran mengumumkan visa masuk bagi turis India, tetapi dengan empat syarat

Amerika Serikat membuatnya pada tahun 2019. Angkatan Luar Angkasa telah menjadi cabang baru militer untuk melindungi satelit negara dan aset luar angkasa lainnya, yang penting untuk segala hal mulai dari keamanan nasional hingga komunikasi sehari-hari.

Inggris, Prancis, Jerman, Kanada, dan Jepang mengikutinya. Pasukan Pendukung Strategis China, yang didirikan pada 2015, menangani aset luar angkasanya.

Rusia 2015 didedikasikan untuk Angkatan Udara Rusia. Sebagian besar negara ini memiliki senjata anti-satelit yang dirancang untuk menonaktifkan atau menghancurkan satelit untuk keperluan militer strategis.

MiG-31
File foto: MiG-31

Para ahli semakin menyadari bahwa angkatan udara modern tidak membutuhkan aset luar angkasa untuk mendukungnya. Terakhir, udara (atmosfer) dan ruang (di mana tidak ada udara) adalah rangkaian dari medium yang sama: medium vertikal. Yang lebih tinggi naik, hanya sifat medium yang berubah (bahkan di dalam atmosfer di mana kerapatan udara terus berubah) dengan ketinggian dan bukan bentuk dasarnya dan kualitas intrinsiknya.

Realitas ini memberi kekuatan udara dan ruang (dengan kata lain, ruang) kualitas unik yang dapat memengaruhi dan mengendalikan kekuatan permukaan itu sendiri dan sumber daya, kemampuan, dan sistemnya, tetapi kebalikannya tidak benar.

Dengan kata lain, kekuatan permukaan dapat mempengaruhi dan mengendalikan kemampuan kedirgantaraan hanya mungkin minimal dari pertahanan periferal. Media vertikal memberi ruang udara kemampuan strategis yang unik dan keunggulan pemenang perang dibandingkan media lain di mana pasukan darat dan laut beroperasi.

Para veteran Angkatan Udara mengerti maksudnya ketika mereka berpendapat bahwa sementara angkatan darat dan angkatan laut secara historis merupakan ekspresi pertama dari kekuatan militer suatu negara (instrumen utama negara), pertumbuhan angkatan udara telah mengubah hal itu.

Kedua, eksploitasi kemampuan ruang angkasa telah menjadi sama pentingnya dengan pertahanan dan keamanan nasional seperti halnya kekuatan udara. Jika sebuah negara tanpa angkatan udara sangat rentan terhadapnya, hal yang sama berlaku untuk kemampuan luar angkasa.

Dinamika yang mengatur penggunaan kekuatan udara berlaku sama untuk ruang angkasa: kemampuan defensif, kemampuan ofensif, pencegahan, dan seterusnya. Itu dengan operasi di luar angkasa.

Begitu eksploitasi ruang angkasa untuk tujuan militer dimulai setelah Soviet meluncurkan Sputnik pada tahun 1957, Amerika Serikat dan Uni Soviet membangun kemampuan dan aset dengan prinsip yang sama seperti kekuatan udara.

Lagi pula, satelit sangat penting untuk peperangan modern karena merupakan penghubung komunikasi penting untuk aset darat, laut, dan udara, dan membutuhkan data suara dan komunikasi yang memadai.

Ketiga, sekarang ada komponen ketiga dari kekuatan kedirgantaraan suatu negara. Ini adalah sisi ekonomi/ilmiah. Ukuran ekonomi luar angkasa global saat ini adalah sekitar $500 miliar. Namun, India hanya menyumbang sekitar 2% dari ekonomi antariksa, dengan potensi untuk merebut 9% pangsa pasar global pada tahun 2030.

Di sinilah peran IAF dalam melindungi ekonomi ruang angkasa. Dengan meningkatnya aktivitas sektor swasta di luar angkasa, seperti peluncuran satelit komersial, pengenalan ‘wisata luar angkasa’, penambangan asteroid untuk mineral, dan sejumlah hal keren lainnya, aset luar angkasa negara ini perlu dilestarikan. dilindungi dari pasukan musuh.

READ  Dari larangan SWIFT hingga zona larangan terbang, daftar sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia karena menginvasi Ukraina

Akhirnya, bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional, Angkatan Udara IAF akan melindungi alat-alat luar angkasa seperti satelit yang digunakan oleh Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO), yang bersifat sipil, untuk meningkatkan kekuatan ekonomi dan ilmiah negara. Dan ini akan dimungkinkan bila ada kemampuan untuk menghancurkan senjata luar angkasa musuh yang terletak di luar angkasa, udara, darat, dan air.

Alih-alih menjadi perbatasan sekarang, luar angkasa melengkapi Angkatan Udara dalam banyak misi sebagai pendukung. Inilah mengapa para analis mengatakan bahwa udara dan luar angkasa harus menjadi komponen pertahanan yang saling melengkapi untuk mengimbangi kekurangan satu sama lain dalam menjaga kendali jarak vertikal dan dalam menghadapi ancaman dari sistem seperti rudal balistik yang melewati udara dan luar angkasa. Mereka harus digabungkan sehingga elemen udara dan ruang yang beragam dan efektif terhubung dengan tepat.

Perlu dicatat bahwa pada Oktober 2021, Perdana Menteri Narendra Modi meluncurkan Indian Space Association (ISpA) – asosiasi industri utama perusahaan ruang angkasa dan satelit.

ISpA bertujuan untuk berkontribusi pada visi pemerintah untuk menjadikan India ‘Atmanirbhar’ (mandiri) dan pemimpin global dalam ruang angkasa, yang dengan cepat muncul sebagai batas pertumbuhan umat manusia selanjutnya. Asosiasi ini dimaksudkan untuk terlibat dengan pemangku kepentingan di seluruh ekosistem untuk menyusun kerangka kebijakan yang memungkinkan yang juga akan membangun hubungan global untuk industri luar angkasa India untuk menghadirkan teknologi dan investasi penting.

Anggota pendiri perusahaan termasuk Bharti Airtel, Larson & Toubro, Nilco (Tata Group), OneWeb, Mapmindia, Chandnagar Industries dan Alpha Design Technologies. Anggota inti lainnya termasuk Godrej, Hughes India, Ananth Technology Limited, Azista-BST Aerospace Private Limited, BEL, Centum Electronics dan Maxar India.

Kebetulan, pada 1990-an, tak lama setelah Perang Teluk pertama, Komite Tetap Parlemen untuk Pertahanan memberikan rekomendasi bipartisan untuk mendirikan Komando Antariksa sebagai prioritas untuk memastikan kepentingan pembangunan dan keamanan nasional.

Teja Singapura
Angkatan Udara India mempersembahkan Tejas pada upacara pembukaan Singapore Airshow pada 15 Februari 2022.

Namun, IAF berinisiatif untuk mendirikan Direktorat Aplikasi Antariksa Markas Besar Udara sejak tahun 1981. Pada tahun-tahun itu, satu-satunya kemampuan luar angkasa yang disetujui oleh IAF adalah komunikasi berbasis satelit untuk satu pusat udara taktis bergerak yang melekat pada Angkatan Darat. Korps Pemukul!

Namun ironisnya, ketika komite politik bipartisan menganjurkan pembentukan komando luar angkasa di IAF, Pusat Aplikasi Luar Angkasa di Markas Besar Udara dibubarkan!

Kementerian Pertahanan India (MoD) belum terlalu antusias untuk menciptakan kemampuan ruang angkasa karena India menentang persenjataan ruang angkasa. Telah ada diskusi yang sedang berlangsung di komunitas internasional tentang militerisasi dan persenjataan ruang angkasa. Tetapi tidak ada pemahaman dasar tentang apa arti masing-masing istilah ini.

READ  Video yang menunjukkan iring-iringan mobil Presiden Rusia Vladimir Putin bergegas ke Kremlin memicu spekulasi

Misalnya, ada Perjanjian Luar Angkasa. Tapi ini telah menjadi subyek perselisihan diplomatik mengenai definisi yang tepat dari senjata luar angkasa selain senjata nuklir. Selain itu, belum ada transparansi di pihak kekuatan besar dunia dalam menjaga ruang angkasa bebas dari kegiatan militer, dan akibatnya orang mendengar konsep seperti “Star Wars” (Inisiatif Pertahanan Strategis) oleh Amerika Serikat dan Anti-Satellite. Antena (ASAT) dari Rusia .

Bagaimanapun, faktanya adalah bahwa Amerika Serikat dan sekutunya telah menggunakan sumber daya luar angkasa secara ekstensif dalam memerangi perang baru-baru ini di Irak dan Afghanistan.

Militerisasi ruang angkasa dimulai segera setelah peluncuran Sputnik pada tahun 1957, dan itu pun dengan sangat cepat. Kekuatan Barat sekarang menjauh dari definisi persenjataan dan militerisasi apa pun.

Mereka fokus pada “kode etik” untuk keamanan ruang angkasa yang (seperti Grup Pemasok Nuklir, Grup Australia, Pengaturan Wassenaar, dll.) mengikat tangan negara-negara berkembang dengan rezim restriktif seperti rezim non-proliferasi yang lebih lambat dari India. Manufaktur bertahun-tahun jika tidak puluhan tahun.

Namun, ini tidak berarti India sebelumnya tidak mengalokasikan satelit untuk keperluan militer. India membentuk “Sel Luar Angkasa Terpadu” pada bulan Juni 2008 di bawah kepemimpinan Markas Besar Layanan Pertahanan Terpadu, dengan tanggung jawab mengkoordinasikan kegiatan ISRO dan Angkatan Bersenjata India.

Pada 2017, India dilaporkan memiliki 14 satelit yang digunakan untuk tujuan pemantauan. Angka itu seharusnya sudah naik sekarang, dengan negara mengembangkan kemampuan ASAT (Anti-Satelit).

Selain itu, Organisasi Riset Teknis Nasional (NTRO) India, yang dikendalikan oleh Research and Analysis Wing, badan intelijen utama India, menggunakan IRS (Satelit Jarak Jauh India), RISAT (Satelit Pencitraan Radar), dan CARTOSAT (Pengamatan visual Bumi). satelit) untuk membantu membangun gambaran intelijen yang komprehensif.

Ini menjelaskan mengapa para veteran Angkatan Udara Israel lebih menyukai pembentukan cepat Komando Luar Angkasa dan menjalankannya secepat mungkin.

Angkatan Udara India sangat menyadari hal ini dengan menerbitkan ‘Doktrin Dasar Angkatan Udara India 2012’. Di dalamnya, IAF berulang kali menyebut “Kekuatan Udara dan Luar Angkasa”. Doktrin tersebut tidak berbicara tentang “angkatan udara” yang terpisah dari “angkatan angkasa”; Saya berbicara tentang “kekuatan terbang”.

IAF tampaknya sangat bangga dengan doktrin ini dan khawatir perintah teater yang diusulkan akan melemahkannya. Oleh karena itu, jika IAF berpegang teguh pada reservasinya dan tidak ada keputusan awal, pesanan teater yang diusulkan akan membutuhkan waktu lebih lama untuk terwujud daripada yang dibayangkan pemerintah.

  • Penulis dan jurnalis veteran Prakash Nanda Dia telah mengomentari politik, kebijakan luar negeri, dan urusan strategis selama hampir tiga dekade. Mantan Rekan Nasional Dewan Riset Sejarah India dan penerima Beasiswa Hadiah Perdamaian Seoul, dia juga Rekan Terhormat dari Institut Studi Perdamaian dan Konflik.
  • Hubungi: prakash.nanda(at)hotmail.com
  • Ikuti EurAsian Times di Google News