Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa tempat “teraman” untuk hidup di galaksi Bima Sakti?

Para astronom telah menelusuri seluruh galaksi Bima Sakti untuk mengidentifikasi tempat-tempat yang aman untuk ditinggali. Sepertinya kita sudah berada di tempat yang baik.

Tetapi jika wabah saat ini ingin Anda berkembang biak di planet lain, menurut penelitian baru, akan lebih baik pergi ke pusat galaksi.

Penemuan baru dibuat oleh tim astronom Italia yang mempelajari lokasi di mana ledakan kosmik yang kuat terbunuh. Ledakan seperti ledakan supernova atau sinar gamma menciptakan partikel dan radiasi yang memecah DNA dan menghancurkan kehidupan. Oleh karena itu, daerah yang paling layak huni haruslah daerah yang bebas dari letusan yang sering terjadi.

“Ledakan kosmik yang kuat tidak boleh diabaikan. Peristiwa ini memainkan peran yang mengancam jiwa di galaksi Bima Sakti,” kata Ricardo Spinelli, penulis utama studi dan astronom di Universitas Inspia di Italia.

Pada masa muda Bima Sakti, tepi galaksi aman

Para astronom tidak hanya menemukan tempat paling berbahaya di galaksi, mereka juga telah mengidentifikasi bagian teraman Bima Sakti dalam 11 miliar tahun sejarahnya. Hasilnya menunjukkan bahwa kita saat ini berada di ambang “real estat perumahan besar”. Tapi di masa muda Bima Sakti, tepi galaksi aman.

Banyak faktor yang membuat planet bisa dihuni. Misalnya, planet harus berada dalam “Ekosistem” (ZLC), di mana suhu dan aktivitas bintang induknya tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah, tetapi sempurna. Selain itu, galaksi kehidupan harus menghadapi radiasi berbahaya dari luar angkasa.

Peristiwa kosmik yang dahsyat, seperti supernova dan ledakan sinar gamma, melemparkan partikel ke luar angkasa dengan kecepatan cahaya. Tidak hanya dapat membunuh segala bentuk kehidupan yang diketahui, partikel-partikel ini juga dapat menghapus atmosfer planet. Setelah peristiwa semacam itu, para ilmuwan berharap tidak akan ada jejak kehidupan di planet yang mengorbit sistem bintang di dekatnya.

READ  Jerman - 55 kasus baru. Nasional - 4.151 Kasus Baru »Monitorul de Neme dan Roman

Galaksi kita menjadi semakin bersahabat

“Untuk planet yang dekat dengan letusan bintang, kontrasepsi lengkap dapat dipercaya. Bagi mereka yang berada pada jarak yang lebih jauh, kerusakan massal lebih besar,” kata Spinelli. Ilmu langsung.

Para penulis juga menulis bahwa letusan sinar gamma mungkin memainkan peran kunci dalam kepunahan massal Artevician-Silurian 450 juta tahun yang lalu, kepunahan massal terbesar kedua dalam sejarah Bumi. Meskipun tidak ada bukti konklusif, para peneliti percaya bahwa hal ini dimungkinkan sehubungan dengan posisi Bumi di galaksi.

Hingga 6 miliar tahun yang lalu, sebagian besar galaksi sering disterilkan oleh letusan dahsyat. Seiring bertambahnya usia galaksi Bima Sakti, letusan seperti itu semakin jarang terjadi. Untungnya bagi kita, galaksi kita menjadi semakin bersahabat. Di masa mendatang, kasus penghilangan massal akan semakin sedikit dan tidak terlalu serius.

Sarankan agar Anda membaca:

Seorang fotografer berjuang selama 12 tahun untuk menciptakan gambar galaksi Bima Sakti yang menakjubkan ini

Aliran bintang Thea 456 yang berasal dari Bima Sakti telah dipelajari oleh para peneliti. 500 bintang dalam grup terbentuk secara bersamaan

Simulasi menakjubkan Badan Antariksa Eropa: Seperti apa Bima Sakti dalam 400.000 tahun mendatang

Struktur aneh yang ditemukan di Bima Sakti sebenarnya adalah sisa-sisa konflik kekerasan