Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa yang dimaksud dengan “tantangan kandang susu” dan mengapa dokter menyatakan keprihatinan tentang tren ini?

“Tantangan kandang susu”, sebuah tren baru berbahaya yang membawa kembali kenangan akan “tantangan pasang surut” yang sama-sama disayangkan, telah menyapu media sosial di AS dan membuat para dokter khawatir.

Misi viral melibatkan menumpuk peti susu di dinding berbentuk piramida, kemudian mencoba naik ke atas di satu sisi dan melanjutkan ke sisi lain sambil menyeimbangkan peti di bawah – sering berakhir dengan kejatuhan yang lucu tapi berbahaya.

Setelah beberapa dokter menyatakan keprihatinan tentang potensi risikonya, tantangan itu dihapus dari servernya oleh TikTok, tetapi masih berjalan. Situs jejaring sosial Facebook dan Twitter.

Mengapa “tantangan kandang susu” menjadi perhatian?

Selama bulan Agustus, misi tersebut menjadi sangat populer di media sosial, terutama di Amerika Serikat, dengan pengguna bereksperimen dengannya di halaman belakang rumah mereka, di pesta-pesta, dan bahkan di acara pengungkapan gender, USA Today melaporkan.

Karena ketidakstabilan peti susu, tantangan tersebut berakhir dengan runtuhnya kebanyakan orang, dan dokter sekarang menggambarkannya sebagai bahaya kesehatan masyarakat karena membengkaknya jumlah orang yang datang ke ruang gawat darurat untuk mengobati cedera terkait misi.

Menurut laporan Washington Post, rumah sakit di seluruh Amerika Serikat telah mengalami berbagi tantangan berikutnya dengan berbagai cedera, termasuk dislokasi bahu, robekan rotator cuff, pecahnya ACL dan meniskus, patah pergelangan tangan dan bahkan cedera tulang belakang.

Alasan lain para profesional medis mengimbau masyarakat Amerika untuk tidak mencoba tantangan ini adalah karena hal itu menambah beban mereka sementara Virus corona kasus dan kematian dari variabel delta Ini telah meningkat di banyak bagian negara, dan banyak rumah sakit kekurangan staf.

Karena kekhawatiran ini, TikTok – yang meskipun dilarang di India masih legal di sebagian besar belahan dunia, termasuk AS – telah memutuskan untuk menghapus konten yang terkait dengan tantangan tersebut. Itu juga mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “TikTok melarang konten yang mempromosikan atau mengagungkan tindakan berbahaya, dan kami menghapus video dan mengarahkan pencarian ke Pedoman Komunitas kami untuk mencegah konten semacam itu. Kami mendorong semua orang untuk berhati-hati dalam perilaku mereka baik online maupun offline. “

READ  Tidak ada lagi perlawanan? Panjshir jatuh ke tangan Taliban dengan pembunuhan komandan senior dan Amrullah Saleh di lokasi yang dirahasiakan setelah pengeboman