Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Asteroid 200 kaki 2023 DZ2 akan melintas di dekat Bulan

asteroid 2023 DZ2 Ini akan dengan aman melewati Bumi sekitar setengah jarak antara Bumi dan Bulan. Gambar melalui NASA.

Batu luar angkasa lain yang baru ditemukan akan melewati Bumi dengan aman, kali ini pada 25 Maret 2023. Batuan itu akan menyapu sekitar setengah jarak antara Bumi dan Bulan. Para astronom di Observatorium La Palma, di Kepulauan Canary, Spanyol, menemukan asteroid tersebut pada akhir Februari 2023. Para astronom amatir mungkin dapat melihat sekilas asteroid tersebut saat melintas dengan cepat. Lihat grafik di bagian bawah posting ini.

Pendekatan terdekat ke Bumi diyakini terjadi sekitar pukul 19:52 UTC (15:52 EDT) pada 25 Maret. Tetapi waktu yang tepat dan detail lainnya dapat diperbarui saat lebih banyak catatan muncul.

Asteroid itu telah diberi nama 2023 DZ2. Itu adalah bagian dari keluarga Apollo dari asteroid. Perkiraan saat ini menempatkan ukuran DZ2 2023 dengan diameter sekitar 210 kaki (64 meter).

Hingga 20 Maret 2023, telah ada 122 pengamatan terhadap orbit baru asteroid tersebut selama 63,8 hari. Pengamatan baru akan lebih menentukan orbit batuan luar angkasa dan memungkinkan para ilmuwan untuk mendapatkan perkiraan yang lebih akurat tentang ukurannya, yang bisa berdiameter antara 144 dan 325 kaki (44 dan 99 meter).

Sebagai perbandingan, asteroid yang melewati Chelyabinsk, Rusia, pada Februari 2013 adalah sebuah batu angkasa berdiameter sekitar 65 kaki (20 meter). Tonton video perbandingan ukuran asteroid di sini.

2023 DZ2 diklasifikasikan sebagai NEO (Near Earth Object). Ia mengorbit matahari setiap 3,17 tahun.

Risiko dampak rendah pada tahun 2026

Seperti banyak asteroid yang baru ditemukan – yang orbitnya tidak sepenuhnya diketahui – mereka masih dalam tahap awal. analisis Jejak batuan luar angkasa menunjukkan peluang yang sangat kecil, 1 banding 430, bahwa asteroid akan menabrak Bumi pada 27 Maret 2026.

READ  Omicron mengubah bentuk epidemi. Apakah akan kadaluarsa selamanya?

Tapi – dengan lebih banyak pengamatan – para astronom mungkin akan mengesampingkan bahkan risiko kecil ini.

terlihat di teleskop kecil

Asteroid 2023 DZ2 akan melintas dalam jarak 0,5 bulan (setengah jarak antara Bumi dan Bulan) dari permukaan Bumi. Kedekatan relatif akan memungkinkan pengamat untuk melihat batuan ruang angkasa dengan teleskop berdiameter enam inci (15 cm) dan lebih besar.

Batu luar angkasa itu bergerak dengan kecepatan 17,426 mph (28,044 km/jam), atau 7,79 km/detik, relatif terhadap Bumi. Meskipun terlihat seperti kecepatan yang sangat besar untuk apa yang kita ketahui di Bumi, ini adalah asteroid yang relatif lambat tidak seperti batuan luar angkasa lain yang dipelajari para astronom.

Karena asteroid akan melewati setengah jarak antara Bumi dan Bulan, jarak kecil tersebut akan membuatnya tampak sebagai “bintang yang bergerak lambat” di bidang teleskop kecil. Dan Anda bahkan dapat mendeteksi pergerakannya secara real time!

Salah satu teknik terbaik yang digunakan penggemar langit untuk menangkap asteroid adalah dengan mengarahkan teleskop ke bintang yang dikenal di jalur asteroid. Kemudian tunggu saja batu luar angkasa yang bergerak perlahan muncul. Untungnya, banyak teleskop kecil sekarang menyertakan kontrol manual Go-To yang terkomputerisasi. Dengan demikian, Anda dapat mengarahkan instrumen ke bintang referensi untuk melihat sekilas objek yang lewat.

Kapan waktu terbaik untuk melihat asteroid 2023 DZ2?

Kami menemukan waktu terbaik untuk melihat asteroid 2023 DZ2 dari Belahan Bumi Utara lebih awal pada Jumat malam, 24 Maret 2023. Semoga berhasil, dan langit cerah untuk Anda!

Bagan bintang menunjukkan bintang musim dingin yang cerah dan tanda pagar merah untuk situs asteroid 2023 DZ2.
Berikut penampakan luas langit pada Jumat 24 Maret 2023. Dari sebuah lokasi di belahan bumi utara, lihat ke atas tenggara cakrawala. Bagi kita semua di seluruh dunia, asteroid itu akan berada di sebelah timur konstelasi Orion, Canis Major, dan Canis Minor. Kunjungi Stellarium online Untuk mendapatkan tampilan yang akurat dari konstelasi ini pada tanggal 24 Maret dari lokasi Anda di Bumi. Ilustrasi melalui Eddie Irizari / Stellarium.
Lihat lebih dekat. Pengamat yang menggunakan teleskop terkomputerisasi atau teleskop Go-To dapat mengarahkan instrumen mereka ke salah satu bintang referensi ini sekitar pukul 13.35 UTC tanggal 25 Maret (20.35 CST 24 Maret) untuk mencoba menemukan asteroid 2023 DZ2. Asteroid akan muncul sebagai “bintang yang bergerak lambat” yang melintas di depan bintang tetap di langit. Ilustrasi melalui Eddie Irizarry/Stellarium.
Sekitar pukul 2:20 UTC 25 Maret (21:20 CST pada 24 Maret), asteroid 2023 DZ2 akan melintas di dekat bintang HIP 44831 seperti yang terlihat dari titik pandang kita. Ilustrasi melalui Eddie Irizarry/Stellarium.
Garis bintang dengan satu bintang dan tanda hash merah asteroid.
Pada malam tanggal 24 Maret 2023, Anda mungkin bisa melihat pergerakan batuan antariksa secara real time melalui teleskop. Sekitar pukul 23:00 CST (4 UTC 25 Maret) pada tanggal tersebut, asteroid 2023 DZ2 akan melintas di dekat bintang referensi HIP 45578. Ilustrasi via Eddie Irizarry / Stellarium.

Intinya: Asteroid 2023 DZ2 yang baru ditemukan akan dengan aman melewati Bumi kurang dari setengah jarak Bulan pada 25 Maret 2023. Orang-orang dengan teleskop harus dapat melihat pengunjung tersebut.

READ  Cara menonton SpaceX meluncurkan penerbangan uji pertamanya pada 17 April