Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Awak astronot Ax-3 mendarat di Florida setelah badai menunda kepulangan mereka ke rumah

Awak astronot Ax-3 mendarat di Florida setelah badai menunda kepulangan mereka ke rumah

https://www.facebook.com/axiomspace/videos/1447998949257378/

Setelah menghabiskan enam hari tambahan di luar angkasa karena cuaca badai di dekatnya FloridaPertama-Eropa Misi astronot khusus kembali ke Bumi pada Jumat dini hari.

Para kru akhirnya berpisah dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Rabu pagi, memulai perjalanan dua hari kembali ke Bumi. Pesawat itu mendarat di lepas pantai Florida sekitar pukul 8:30 pagi EDT.

Terjadi kesalahan saat mengambil Tweet. Itu mungkin telah dihapus.

Namun, para kru awalnya dijadwalkan untuk kembali ke rumah pada hari Sabtu SpaceX mengumumkan Awak beranggotakan empat orang akan menghabiskan hari tambahan di luar angkasa Karena cuaca buruk minggu ini Di zona pemulihan mati Florida.

SpaceX dapat memulihkan pesawat ruang angkasa Crew Dragon dan awaknya dari tujuh lokasi pendaratan potensial di lepas pantai Teluk Florida dan Samudra Atlantik. Namun, tinggi gelombang, angin, dan hujan harus memenuhi standar pemulihan NASA untuk pengembalian dan pemulihan pesawat ruang angkasa Dragon dengan aman.

Setelah penundaan cuaca selama berhari-hari, sistem badai menyebabkan masalah bagi kembalinya Ax-3 ke Pantai Timur, sehingga membuka jalan bagi pemberangkatan kru.

Setelah 20 hari berada di luar angkasa, pesawat ruang angkasa Dragon meluncur menjauh dari stasiun tersebut pada hari Rabu pukul 09:20 ET saat berada di atas Samudra Pasifik Selatan. Laut.

“Kami harap Anda bersenang-senang di stasiun, dan kami menantikan wajah tersenyum Anda,” kata SpaceX Ground Control kepada kru.

Cuaca sangat penting untuk penerbangan yang aman bagi kru SpaceX DRAGON SPLASHDOWN

Awak Ax-3 menghabiskan dua hari tambahan dalam gravitasi rendah sementara Dragon mengorbit Bumi, bersiap untuk mendarat di lepas pantai Amerika Serikat. Pantai Daytona, Florida, sekitar 47,5 jam kemudian. Waktu antara keberangkatan dari ISS dan kedatangan Dragon di Bumi bergantung pada lokasi stasiun terkait dengan zona pendaratan dan kondisi cuaca.

READ  NASA berhasil menempatkan kapsul luar angkasa Orion ke orbit mengelilingi Bulan, melampaui jarak Apollo 13

Pesawat ruang angkasa tersebut memasuki kembali atmosfer bumi dengan kecepatan 17.500 mil per jam, menggunakan sistem parasut untuk memperlambat kecepatannya hingga beberapa mil per jam sebelum mendarat. Dragon kemudian diam-diam jatuh ke laut lepas pantai Florida tempat tim penyelamat NASA dan SpaceX sedang menunggu.

Saat berada di orbit, para kru melakukan lebih dari 30 eksperimen gayaberat mikro. Topik eksperimen Ax-3 meliputi penelitian biomedis, tidur, kesehatan tulang, cuaca luar angkasa, dan memasak pasta di luar angkasa. Dengan bertambahnya hari yang dihabiskan di luar angkasa, para astronot swasta melakukan lebih banyak penelitian dan menghabiskan waktu melakukan kegiatan sosialisasi dengan negara asal mereka.

Misi ini merupakan penerbangan luar angkasa berawak Eropa pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan awak dari Italia, Turki, dan Swedia. Penerbangan luar angkasa ini menandai misi Axiom Space kedua bagi Lopez Alegría, kepala astronot perusahaan dan mantan komandan. NASA astronaut. Ia juga menjadi komandan misi perdana Axiom Space ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada April 2022.