Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bepergian ke Amerika Serikat? Biden mengeluarkan pedoman baru untuk perjalanan udara. Cek detailnya

Pembatasan perjalanan yang tidak biasa di Amerika Serikat pertama kali diberlakukan pada awal 2020 untuk melawan penyebaran COVID-19. Aturan tersebut melarang sebagian besar warga negara non-AS yang telah berada di Inggris dalam 14 hari terakhir, 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan, Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil.

“Adalah kepentingan Amerika Serikat untuk menjauh dari pembatasan negara demi negara yang sebelumnya diterapkan selama pandemi COVID-19 dan mengadopsi kebijakan perjalanan udara yang terutama mengandalkan vaksinasi untuk mempromosikan dimulainya kembali penerbangan internasional dengan aman. melakukan perjalanan ke Amerika Serikat,” kata pengumuman Biden.

Dengan beberapa pengecualian, hanya warga negara asing dengan vaksin yang disetujui untuk penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia yang diizinkan masuk ke Amerika Serikat.

Namun, sistem baru membuat masuk ke Amerika Serikat sulit bagi non-imigran non-warga negara yang tidak divaksinasi.

Menurut Gedung Putih, “siapa pun yang bepergian ke Amerika Serikat yang tidak dapat menunjukkan bukti vaksinasi lengkap harus menyerahkan dokumentasi tes negatif dalam satu hari keberangkatan,” daripada tiga hari saat ini.

Sementara itu, semua sukarelawan masih memiliki jendela tiga hari untuk tes COVID-19 dengan hasil negatif, tetapi jika mereka tidak dapat menunjukkan bukti vaksinasi, mereka juga akan dikenakan persyaratan pengujian satu hari.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah mengeluarkan tiga perintah untuk melaksanakan proklamasi presiden sesuai dengan protokol kesehatan masyarakat yang sesuai untuk memastikan keselamatan perjalanan udara internasional.

Perintah ini mencakup rincian operasional, menetapkan kebijakan perjalanan internasional yang ketat dan konsisten yang dipandu oleh kesehatan masyarakat.

Permintaan pertama adalah persyaratan vaksinasi untuk non-warga negara yang bukan imigran. Pada tanggal 8 November, penumpang pesawat non-warga negara dan non-imigran ke Amerika Serikat akan diminta untuk divaksinasi sepenuhnya dan memberikan bukti status vaksinasi mereka sebelum terbang ke Amerika Serikat.

READ  Pemotongan Saham RT-PCR, 'Standar Emas' menjadi 'Standar' untuk belokan tengah

Maskapai akan memeriksa status vaksinasi dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan dan akan terus memberikan hasil tes negatif sebelum keberangkatan.

Untuk tujuan masuk ke Amerika Serikat, vaksin yang termasuk yang disetujui atau disetujui oleh Food and Drug Administration dan Daftar Penggunaan Darurat WHO akan diterima.

Akan ada pengecualian yang sangat terbatas untuk persyaratan vaksinasi untuk non-imigran non-warga negara.

CDC telah menetapkan daftar pengecualian yang sangat sempit, termasuk untuk anak-anak di bawah 18 tahun dan negara-negara dengan tingkat vaksinasi total kurang dari 10 persen karena kekurangan vaksin.

Permintaan berikutnya setelah perintah vaksinasi adalah amandemen persyaratan pengujian untuk semua pelancong udara ke Amerika Serikat, terlepas dari kebangsaannya.

Penumpang udara yang divaksinasi penuh yang memasuki Amerika Serikat secara internasional, terlepas dari kebangsaannya, masih akan diminta untuk menunjukkan tes COVID pra-keberangkatan negatif yang diambil dalam tiga hari perjalanan sebelum naik.

Bagi mereka yang telah divaksinasi, mereka akan diminta untuk menunjukkan bukti vaksinasi untuk memenuhi syarat untuk masa percobaan tiga hari.

Namun, untuk pelancong udara yang tidak divaksinasi, termasuk warga negara AS yang tidak divaksinasi dan penduduk tetap yang sah, aturan sekarang akan memerlukan pengujian dalam satu hari keberangkatan ke AS.

Anak-anak di bawah usia dua tahun tidak perlu tes. Ada juga akomodasi untuk orang-orang yang telah mendokumentasikan pemulihan dari COVID-19 dalam 90 hari terakhir sehubungan dengan persyaratan pengujian.

Pengaturan ketiga dan terakhir adalah mengumpulkan informasi kontak. Penumpang yang terbang ke Amerika Serikat juga akan diminta untuk memberikan informasi kontak maskapai penerbangan dasar dan valid sebelum menaiki penerbangan ke Amerika Serikat.

Ini akan memungkinkan maskapai penerbangan untuk berkoordinasi lebih baik dengan lembaga kesehatan masyarakat, berbagi informasi saat dibutuhkan, menjaga masyarakat tetap aman dan terinformasi, dan meningkatkan kemampuan mereka untuk mengidentifikasi dan menghubungi orang yang mungkin telah terpapar penyakit menular dengan cepat, seperti COVID-19.

READ  Apakah 'penurunan kekebalan' vaksin AstraZeneca di balik kebangkitan Covid di Eropa?

Selain permintaan ini, semua pelancong harus merencanakan terlebih dahulu sebelum bepergian. Ikuti semua persyaratan maskapai dan tujuan, termasuk mengenakan masker, bukti vaksinasi, pengujian atau karantina. Wisatawan di Amerika Serikat harus siap untuk menunjukkan bukti pengujian negatif sebelum mereka dapat melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dan harus membuat pengaturan untuk pengujian sebelum perjalanan jika memungkinkan.

Wisatawan AS yang divaksinasi harus membawa dan menunjukkan bukti vaksinasi mereka kepada maskapai penerbangan agar memenuhi syarat untuk masa percobaan tiga hari. Jika tidak, tes satu hari akan diperlukan.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!