Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berita FATF Pakistan: Pakistan tetap berada di “daftar abu-abu” FATF | berita Dunia

New Delhi: pakistan Dia akan tetap berada di daftar abu-abu FATF karena gagal mengambil tindakan terhadap teroris yang terdaftar di PBB seperti Hafez Saeed dan Masoud Azhar.
“Pakistan terus berada di bawah pengawasan yang meningkat. Ini telah menangani 26 dari 27 item dalam rencana aksi,” kata Marcus Blair, kepala Gugus Tugas Aksi Keuangan.
Melanjutkan “daftar abu-abu” Pakistan berarti tidak akan mendapat kelonggaran dalam mencoba mengakses sumber daya keuangan dalam bentuk investasi dan bantuan dari badan-badan internasional termasuk Dana Moneter Internasional (Dana Moneter Internasional).

Pakistan menghadapi tugas yang sulit untuk menghapus namanya dari daftar abu-abu FATF. Dalam situasi saat ini, Islamabad kesulitan melindungi para pelaku terorisme dan sekaligus melaksanakan rencana aksi FATF.
Sudah tiga tahun sejak Islamabad ditempatkan dalam daftar abu-abu CFT.
FATF telah mengadakan sesi virtual di Paris sejak 21 Juni, berakhir pada 25 Juni. Grup Asia PasifikLaporan kepatuhan Pakistan dengan item tindakan yang ditetapkan oleh Badan Energi Atom Internasional.

Media Pakistan melaporkan bahwa FATF mengatakan Islamabad akan tetap berada dalam daftar abu-abu. FATF mengadakan sidang pada tanggal 23 Juni untuk memutuskan apakah Pakistan akan tetap masuk daftar abu-abu atau tidak.
Awal bulan ini, sebuah firma regional dari Gugus Tugas Aksi Keuangan Pakistan mempertahankan daftar “peningkatan tindak lanjut” dan meminta negara itu untuk meningkatkan penerapan tindakan anti pencucian uang dan pendanaan teroris.
FATF Asia Pacific Group telah merilis Laporan Tindak Lanjut Kedua (FUR) tentang Evaluasi Bersama Pakistan terhadap Empat Puluh Rekomendasi Teknis.
Laporan tersebut menyatakan bahwa Pakistan direklasifikasi ke status ‘patuh’ pada lima hal, 15 lainnya menjadi ‘sebagian besar sesuai’ dan dalam pertimbangan lain untuk ‘sebagian sesuai’, kata laporan itu.
FATF, pada bulan Februari tahun ini, mempertahankan Pakistan dalam “daftar abu-abu” hingga Juni setelah menyimpulkan bahwa Islamabad telah gagal mengatasi kekurangan yang signifikan secara strategis, dalam implementasi penuh dari rencana aksi 27 poin yang ditetapkan oleh pengawas Pakistan. .
Pada Oktober tahun lalu, IAEA meminta Pakistan, yang berada di daftar abu-abunya terkait masalah pendanaan teroris, untuk menyerahkan 27 poin pada Februari.
Awal tahun ini, lembaga pemikir yang berbasis di Islamabad, Tabadlab, mengungkapkan bahwa Pakistan telah mengalami kerugian ekonomi senilai total $38 miliar karena keputusan FATF untuk menempatkan negara itu tiga kali dalam daftar abu-abu sejak 2008.
Makalah penelitian, “Membawa Biaya Kebijakan Global – Dampak Penyertaan Abu-abu FATF pada Ekonomi Pakistan,” mencatat bahwa peristiwa daftar abu-abu, yang berlangsung dari tahun 2008 hingga 2019, mungkin telah mengakibatkan kerugian PDB sebesar $38 miliar.
Menonton Pendanaan teroris: Pakistan tetap dalam daftar abu-abu FATF

READ  Penampilan anak-anak dari Bob Dylan Blowin 'in the Wind dengan cepat menjadi hal yang umum. Video ini akan memenangkan hati Anda