Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berita Langsung Ukraina, Berita Rusia- Ukraina Hari Ini, Berita Perang Ukraina Rusia, Berita Krisis Ukraina, Berita Rusia Ukraina, Pembaruan Pertemuan Virtual Modi-Biden

Berita Langsung Ukraina, Berita Rusia- Ukraina Hari Ini, Berita Perang Ukraina Rusia, Berita Krisis Ukraina, Berita Rusia Ukraina, Pembaruan Pertemuan Virtual Modi-Biden

Puing-puing menutupi halaman rumah sakit bersalin yang rusak dalam serangan penembakan di Mariupol, Ukraina, Rabu, 9 Maret 2022. (AP Photo/Evgeniy Maloletka, File)

Ini adalah pemungutan suara ke-12 India di Perserikatan Bangsa-Bangsa di mana ia abstain — ke-11 sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari — tetapi itu adalah pesan paling tajam New Delhi ke Moskow sejauh ini. Karena, abstain — tidak dihitung untuk menghitung penghitungan — di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang resolusi untuk menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB, secara efektif, dilihat berpihak pada mereka yang memilih “Ya”, pada dasarnya adalah Barat dipimpin oleh AS.

Terlebih lagi, ketika menurut catatan yang diakses oleh Reuters, Rusia telah memperingatkan negara-negara bahwa suara Ya atau abstain akan dipandang sebagai isyarat yang tidak bersahabat” dengan konsekuensi bagi hubungan bilateral. Indian Express telah mengetahui bahwa utusan Rusia Denis Alipov telah menghubungi diplomat tinggi India untuk memberikan suara mendukungnya. Namun, New Delhi memilih untuk abstain.

Para pelaku pembunuhan warga sipil di kota Bucha, Ukraina, bersalah atas kejahatan perang dan harus dimintai pertanggungjawaban, kata Kanselir Jerman Olaf Scholz, Sabtu. “Ini adalah sesuatu yang tidak bisa kami lupakan,” kata Scholz, merujuk pada kematian warga sipil di kota di barat laut Kyiv. “Kita tidak bisa mengabaikan bahwa ini adalah kejahatan. Ini adalah kejahatan perang yang tidak akan kami terima… mereka yang melakukan ini harus bertanggung jawab.”

Sejak pasukan Rusia ditarik kembali dari Bucha pekan lalu, pejabat Ukraina mengatakan ratusan warga sipil telah ditemukan tewas. Wakil walikota Bucha mengatakan lebih dari 360 warga sipil tewas dan sekitar 260-280 dimakamkan di kuburan massal oleh warga lainnya. Rusia menyebut klaim bahwa pasukan Rusia mengeksekusi warga sipil di Bucha saat mereka menduduki kota itu sebagai “kekuatan mengerikan” yang bertujuan merendahkan tentara Rusia.

READ  Abiy Ahmed, Perdana Menteri Ethiopia pemenang Hadiah Nobel Perdamaian di garis depan, seorang pemberontak di dekat ibu kota