Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bhutan membuka perbatasan setelah 30 bulan, orang India membayar 1.200 rupee per hari selama tinggal | berita terbaru india

Setelah menutup perbatasannya selama 30 bulan karena pandemi COVID-19, pejabat di perbatasan negara Himalaya dengan India mengatakan, Bhutan mencabut pembatasan masuk bagi orang asing pada hari Jumat. Warga Bhutan juga diizinkan melintasi perbatasan ke India.

Biaya mengunjungi Bhutan – tujuan populer di kalangan orang India dan orang-orang dari negara lain – juga melonjak sejak Jumat karena pemerintah memberlakukan keputusan yang dibuat oleh Parlemen pada Januari 2020 untuk mengenakan biaya pembangunan berkelanjutan pada pengunjung. Kebijakan baru telah ditangguhkan selama pandemi.

Setiap orang yang bepergian ke Bhutan dari India, Bangladesh, dan Maladewa harus membayar biaya harian yang setara dengan RPasang Dorje, Hakim Distrik Distrik Samtse di Bhutan, mengatakan 1.200 (rupiah India) selama mereka tinggal.

Untuk warga negara lain, biayanya adalah $200 (AS) per hari.

“Bhutan telah membuka perbatasannya. Orang bisa datang dan menikmati kehijauan dan udara segar. Orang India harus membayar RDorje mengatakan: 1.200 SDGs per hari.

Beberapa ratus warga negara India dan Bhutan ditemukan menunggu dalam antrean panjang di kedua sisi gerbang perbatasan di Jaigaon-Punchuleng di distrik Alibordwar, Benggala Utara pada hari Jumat.

Para pejabat mengatakan Bhutan juga telah memberlakukan beberapa peraturan lain pada orang India.

Pendaftaran online sebelum kunjungan adalah wajib mulai sekarang. Hanya paspor dan kartu identitas pemilih yang akan diterima sebagai bukti kewarganegaraan India jika dokumen asli diserahkan untuk diperiksa.

Sebelumnya, kartu Aadhaar dan SIM diizinkan tetapi sekarang aturannya telah berubah.

Para pejabat juga mengatakan, bahwa orang India di bawah usia 18 tahun harus menunjukkan akta kelahiran asli sebagai bukti identitas.

Beberapa hari yang lalu, pejabat dan pengusaha India dari distrik Jalpaiguri dan Alipurdwar di Bengal mengadakan pertemuan dengan rekan-rekan mereka di Bhutan untuk membahas langkah-langkah sebelum pembukaan kembali perbatasan internasional.

READ  Segmen rudal China turun kembali ke Bumi, jatuh di dekat Maladewa

Selain pengusaha, ratusan pekerja terampil dan tidak terampil dari India juga melakukan perjalanan ke Bhutan untuk mencari pekerjaan.

Bhushan Sherpa, Pejabat Eksekutif Tambahan dari Otoritas Pengembangan Jaygaon Bangladesh mengatakan, “Sebuah pertemuan diadakan pada hari Kamis di Jaigaon antara pejabat India dan Bhutan. Petugas bea cukai, polisi dan Sashastra Seema Pal (SSB) juga hadir.”

“Pembukaan kembali perbatasan akan memperkuat hubungan lama antara kedua negara,” kata Chiering Namgyel, anggota penasihat Asosiasi Persahabatan Bhutan-India.

Petugas menyaksikan beberapa adegan emosional di perbatasan Gigawon Funchuleng pada hari Jumat.

“Seorang wanita Bhutan menangis saat menyeberang ke India. Ibunya, yang menikah dengan warga negara Bhutan, tinggal di Kalimpong di Benggala utara. Dia mengatakan akan melihat ibunya dalam dua setengah tahun,” kata seorang pejabat. di sisi perbatasan India, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.