Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Biden Selalu Mengatakan Pemimpin Afghanistan Membutuhkan Kepemimpinan: Gedung Putih pada Panggilan Telepon Terakhir Presiden AS ke Ghani | berita Dunia

Gedung Putih mengatakan para pemimpin Afghanistan perlu menunjukkan bahwa mereka bersedia untuk berperang dan bahwa Biden terus-menerus bermain pada intinya.

Berbicara tentang panggilan telepon terbaru antara Joe Biden dan Ashraf Ghani, diakses oleh kantor berita Reuters, Gedung Putih mengatakan tidak akan melakukan percakapan diplomatik pribadi atau membocorkan transkrip panggilan telepon tetapi apa yang dilaporkan sebagai saran terakhir Biden kepada Ashraf. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Ghani tetap menjadi nasihat umum Biden kepada para pemimpin Afghanistan.

“Apa yang telah disampaikan presiden secara publik, dan juga secara pribadi, berulang kali, kepada para pemimpin Afghanistan — seperti yang telah dilakukan pejabat keamanan nasional kami — adalah bahwa penting bagi para pemimpin di Afghanistan untuk melakukan hal itu: memimpin dan menunjukkan kepada negara bahwa mereka adalah mereka. bersedia untuk terus berperang melawan Taliban, “kata sekretaris pers. Dan mereka memiliki keinginan untuk Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan untuk melanjutkan pertempuran itu bahkan ketika pasukan Amerika kami pergi.”

Reuters melaporkan bahwa panggilan telepon terakhir antara Biden dan Ashraf Ghani adalah pada 23 Juli – hanya 23 hari sebelum jatuhnya Kabul, karena tidak ada pemimpin yang mengetahui pengambilalihan negara oleh Taliban dalam waktu dekat. Atas panggilan itu, Biden menjanjikan dukungan udara dekat kepada Ghani dan menyarankannya untuk memobilisasi para pemimpin Afghanistan untuk mengubah persepsi dunia bahwa Taliban menang.

Untuk saran ini, Ashraf Ghani memberi tahu Biden bahwa negara itu sedang mengalami masalah invasi habis-habisan Dan Taliban tidak sendirian karena ada lebih dari 10.000 hingga 15.000 teroris Pakistan di dalam negeri pada waktu itu.

Gedung Putih mengatakan Biden terus-menerus menyampaikan hal ini kepada para pemimpin Afghanistan yang harus dipimpinnya. “Presiden telah secara konsisten menyatakan – dan saya baru saja menyebutkan sebuah contoh – di depan umum bahwa kepemimpinan Afghanistan, pada saat itu, perlu melakukan hal itu: kepemimpinan. Mereka perlu bekerja sama dengan cara yang kohesif. Mereka membutuhkan persatuan. Mereka hanya perlu bekerja sama. tunjukkan kepada negara dan rakyat Afghanistan bahwa mereka akan berjuang dan bahwa mereka akan memimpin melalui transisi ini, bahkan dengan kepergian pasukan AS. Ini sepenuhnya sesuai dengan apa yang telah dia katakan secara terbuka selama ini, “kata sekretaris pers.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan variabel Covid yang pertama kali terdeteksi di India sebagai variabel 'delta'.

Psaki menegaskan bahwa memang benar bahwa kejatuhan Kabul tidak diperkirakan sebelumnya, “Apa yang dapat saya ulangi kepada Anda adalah bahwa kami menyebutkan beberapa kali bahwa tidak ada yang mengharapkan – sebagian besar, saya harus mengatakan – mungkin ada individu dan agensi, jadi saya tidak Saya tidak ingin membatalkan opsi itu – tetapi tim Keamanan nasional kami dan tidak ada seorang pun di Kongres atau, seperti yang akan saya katakan, kebanyakan orang secara terbuka mengharapkan bahwa Taliban akan dapat mengambil alih negara itu secepat yang mereka lakukan atau bahwa Tentara Nasional Afghanistan Pasukan Keamanan akan runtuh secepat yang mereka lakukan.”

Di dekat