Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bobo remaja di Prancis dan anak jalanan di Maroko

‘Perang Salib’: Halo Ami Bobo (Ke Planet)

Mereka tidak menyadarinya, tetapi putra mereka adalah semacam klon heksa dari Greta Thunberg… Abel dan Marianne, pasangan yang sakit hati mengabaikan akhir bulan yang sulit di apartemen mereka yang indah di Paris, menyadari dengan cemas bahwa 13- putra berusia tahun, Joseph, telah menjual barang-barang paling mahal di Internet selama beberapa bulan. Pakaian bermerek ibu, koleksi jam tangan ayah: semuanya berjalan.

Pendukung dialog dalam segala situasi, orang tua yang kebingungan mempertanyakan keturunan mereka tentang hiruk pikuk rumah tangga ini. Joseph menjawab bahwa proyeknya tidak egois, tetapi dia, bersama teman-teman kuliahnya dari kedua jenis kelamin, memimpin aksi militer “radikal” untuk…menyelamatkan planet ini dari bencana. Menjual produk yang tidak akan digunakan orang tuanya untuk membuat mangkuk ramah lingkungan raksasa tidak ada salahnya, katanya pada intinya.

Abel dan Marianne, pencinta lingkungan di hati, tetapi tidak aktif di lapangan, menyadari bahwa Joseph tersayang mereka, bersama dengan orang-orang sezamannya, tidak puas hanya dengan berteori, tetapi meluncurkan proyek firaun. Bingung dan cemas, mereka menanyai teman dekat mereka, menghadapi masalah yang sama dengan anak-anak mereka, dan kemudian memulai petualangan tak terduga di perusahaan putra mereka.

Film ramah lingkungan, genre tersendiri, jarang memberikan kesempatan untuk bersenang-senang. di sebuah Perang Salib Louis Jarrell, yang juga berperan sebagai ayah yang tertegun, memutuskan untuk menertawakannya (Kuning, tertawa) dan kami tidak menyesalinya. Ditulis bersama dengan mendiang Jean-Claude Carrier, film off-stop yang kasar, kejam ini (durasi: 1 jam 10 menit) menunjukkan beberapa ketakutan zaman kita, diperburuk oleh krisis kesehatan, dan aktivisme yang terkadang mengganggu ” Gil. Thunberg.”

Baca juga:Kaum muda “peduli terhadap lingkungan”: siapa yang harus disalahkan?

READ  la série télé choisi Walton Goggins pour le rôle principal

Di salah satu adegan paling lucu dan paling sukses Perang Salib, Joseph dan teman-temannya, melalui percakapan dengan orang tua mereka, berpendapat bahwa penghapusan ” tua atau tua Menyelamatkan planet ini tidak serta merta merupakan hipotesis yang harus ditolak. kata panik tua atau tua “, tentu saja…

« Masalah kebanyakan film aktivis, Louis Garrel berkata, adalah bahwa mereka tidak meninggalkan ruang untuk pemirsa. Mereka memberikan jawaban yang sudah jadi, menentukan benar dan salah, dan penonton hanya perlu mengikuti. Prinsip komedi adalah mendorong kenyataan sedikit lebih jauh. Saya menyukai gagasan untuk membahas topik yang sangat menyakitkan dengan cara yang menyenangkan. “. misi selesai.

“Perang Salib” oleh Louis Garrel. Dirilis pada 22 Desember.

“Mika”: Maroko pada ketinggian seorang anak di jalan

Ubah area dan nada dengan MikaFilm baru karya sutradara Prancis-Maroko Ismail Ferroukhi (Perjalanan BesarDan laki-laki bebas). Dalam novel kejam ini, sutradara memerankan seorang anak kumuh, Mika, yang hidup dengan menjual kantong plastik dalam jumlah yang tidak masuk akal di pasar tempat anak-anak miskin berperang tanpa ampun. Sangat membutuhkannya, keluarga Mika memutuskan untuk membuat Mika bekerja di klub tenis kelas atas di Casablanca di mana dia akan menjadi tukang (muda).

Di sana, Mika bekerja di bawah tanggung jawab seorang lelaki tua yang mengalami nasib serupa dengan apa yang dia alami beberapa dekade yang lalu, selalu menerima nasib sedih dan hinaan yang tak terhitung jumlahnya yang menyertainya. Tidak butuh waktu lama bagi Mika untuk menjadi jalan buntu anak-anak “masyarakat yang baik” Maroko yang mempraktikkan rasisme sosial sesantai tenis…

Dengan pahlawan mudanya bermimpi menyeberangi Mediterania untuk mencoba peruntungannya di Prancis, Ismael Ferroukhi melukis, tanpa kesengsaraan, gambaran asam dari Maroko saat ini di mana beberapa anak yang diperbudak menderita yang terburuk. Bersemangat untuk memberikan catatan harapan untuk filmnya, sutradara membayangkan kemungkinan pelarian yang indah untuk karakternya yang bakat tak terduga dalam tenis dan pertemuan dengan mentor yang bermaksud baik menandakan kemungkinan hasil. Seperti utopia di dunia yang terlalu suram untuk anak jalanan dan kumuh yang, seperti yang disebut mecha, tampaknya ditakdirkan untuk gagal.

READ  'Antara 50.000 dan 100.000 Euro per bulan': Bayaran Kandidat TV Realitas 'Diungkap: Femme Actuelle Le MAG

« dipanggil Mika Sutradara menjelaskan, Itu merampas semua kemanusiaan dan identitasnya. Di mata masyarakat, dia tidak ada sebagai seorang anak. Saya memilih nama ini “Mika” yang berarti “kantong plastik” dalam bahasa Arab, karena itu adalah barang paling laris yang dijual anak-anak miskin di pasar, dan juga karena tercemar. Polusi, beginilah cara kita melihat anak jalanan dalam masyarakat di negara-negara dengan kesenjangan sosial yang kuat, baik di Afrika Utara atau di tempat lain … Kantong-kantong ini merupakan bagian terbesar dari sampah di lautan, anak-anak yang mencoba menyeberangi Mediterania Sayangnya mereka berakhir up seperti ini untuk beberapa. Metafora itu tampak jelas bagi saya. Jelas dan mengerikan. Film seperti itu, meskipun ada beberapa kekurangan serius, layak untuk dilihat.

“Mika” oleh Ismail Ferroukhi. Dirilis pada 22 Desember.

Baca juga: “Hero” karya sutradara Iran Asghar Farhadi: salah satu film terbaik tahun 2021.