Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Boeing Starliner bersiap untuk penerbangan luar angkasa pertamanya setelah para insinyur melepaskan selotip yang mudah terbakar sepanjang satu mil

Boeing Starliner bersiap untuk penerbangan luar angkasa pertamanya setelah para insinyur melepaskan selotip yang mudah terbakar sepanjang satu mil

Pesawat ruang angkasa Starliner akhirnya siap diluncurkan, dengan peluncuran dijadwalkan pada bulan Mei. Mencapai titik ini merupakan hal yang sulit bagi kendaraan awak Boeing, yang telah mengalami serangkaian penundaan yang tidak menguntungkan selama bertahun-tahun, yang terbaru terkait dengan dua bahaya keselamatan besar yang ditemukan di dalam pesawat ruang angkasa.

Boeing CST-100 Starliner dijadwalkan membawa astronot NASA Sunita Williams dan Barry “Butch” Wilmore ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) selambat-lambatnya pada hari pertama bulan Mei. Selama konferensi pers yang diadakan pada hari Jumat, perwakilan perusahaan menegaskan kepercayaan mereka terhadap perusahaan Kanopi Starliner dan pita pelindungyang menyebabkan beberapa penundaan terakhir dalam peluncuran pesawat ruang angkasa.

Awak Starliner awalnya seharusnya diluncurkan pada 21 Juli 2023. Namun hanya beberapa minggu sebelum lepas landas, perusahaan mengumumkan akan menghentikan upaya peluncuran untuk mengatasi masalah yang baru ditemukan pada kendaraan awak.

Tim telah mulai mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa Starliner di Kennedy Space Center di Florida.

Tim telah mulai mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa Starliner di Kennedy Space Center di Florida.
gambar: Boeing

Masalah keselamatan pertama adalah kapasitas muatan tiga parasut Starliner, yang dirancang untuk mendaratkan kendaraan awak dengan aman. Batas beban kegagalan bagian kain pada parasut ternyata lebih rendah dari yang diharapkan, artinya jika satu parasut gagal, dua parasut yang tersisa tidak akan mampu memperlambat kendaraan Starliner dalam perjalanannya untuk mendarat di New Mexico.

Kekhawatiran kedua menyangkut pita pelindung sepanjang ratusan kaki yang digunakan untuk menutupi rangkaian kabel di dalam Starliner, yang ternyata mudah terbakar. “Kami memeriksa kendaraan tersebut dan memindahkannya, memasang penghalang, atau menemukan bahwa area di mana pita perekat tidak rentan terhadap masalah ini,” kata Mark Nappi, wakil presiden dan manajer program Program Kru Komersial Boeing. Saat konferensi pers pada hari Jumat. “Kami melepas sekitar satu mil pita perekat dari kendaraan, dan kami menipiskan sekitar 85 hingga 90 persen area kendaraan tempat pita perekat dipasang.”

Perusahaan juga mengembangkan sistem parasut baru yang memenuhi standar keselamatan NASA. “Kami menutup semuanya [paperwork]Kami siap terbang, kata Nabi.

Penerbangan mendatang ini menandai penerbangan berawak pertama Boeing ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini juga merupakan peluncuran Starliner pertama sejak uji terbang kendaraan tanpa awak mengalami kerusakan pada Mei 2022, ketika Pendorong yang digunakan dalam manuver orbit gagal secara tidak terduga. Selama uji coba tak berawak perdana kendaraan Starliner pada tahun 2019, Pesawat luar angkasa itu gagal berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasionalyang mengarah ke pengujian dan pemecahan masalah lebih lanjut.

Itu adalah penerbangan Boeing, secara halus. Perusahaan yang bernaung di bawah A $4,3 miliar Kontrak dengan NASA Program kru komersial Untuk mengangkut astronot dan kargo bolak-balik ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mitra komersial NASA lainnya, SpaceX, telah mendaratkan awak ketujuhnya di Bumi setelah menghabiskan 199 hari di luar angkasa, menandai keberhasilan perjalanan pulang pergi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara saingan industrinya, Boeing, tetap tidak melakukan perjalanan.

“Terbang ke luar angkasa selalu sulit,” Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, mengatakan pada hari Jumat. “Selalu ada tantangan dalam setiap kendaraan peluncur dan pesawat ruang angkasa, jadi memiliki sistem transportasi kedua ini sangat penting bagi kami.”

NASA terutama mengandalkan SpaceX untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Sebelum perusahaan mengembangkan kendaraan awak Dragon, para astronot terutama menaiki pesawat ruang angkasa awak Soyuz Rusia. NASA, yang menghadapi ketegangan yang meningkat dengan Roscosmos mengenai kenaikan harga kursi Soyuz dan keinginannya untuk mandiri di lapangan, telah mulai mencari alternatif komersial selain peluncuran dari wilayah Amerika.

Terkadang NASA masih melakukannya Beli kursi dari RusiaNamun pihaknya lebih memilih bekerja sama dengan mitra bisnisnya. Rusia baru-baru ini Digagalkan Tiga astronot, termasuk astronot NASA Tracy Dyson, diluncurkan sekitar 20 detik sebelum lepas landas karena penurunan tegangan pada sumber listrik.

Jika Boeing Starliner akhirnya mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan awak di dalamnya, NASA dapat mulai mengandalkan mitra komersialnya untuk penerbangan orbital ini.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb mengungkap kompleks pembentuk bintang yang sangat besar