Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bintang TikTok Irak Umm Fahd ditembak mati dalam serangan malam di Bagdad |  Berita

Bintang TikTok Irak Umm Fahd ditembak mati dalam serangan malam di Bagdad | Berita

Influencer yang memiliki ratusan ribu pengikut ini dijatuhi hukuman enam bulan penjara tahun lalu.

Bintang TikTok Irak, yang dikenal oleh ratusan ribu pengikut daringnya sebagai Umm Fahd, ditembak mati dalam serangan larut malam di luar rumahnya di distrik Zayouna di Bagdad timur.

Rekaman kamera pengintai serangan tersebut, yang terjadi pada hari Jumat, menunjukkan seorang penyerang yang mengenakan pakaian gelap dan helm turun dari sepeda motor, berjalan menuju SUV hitam dan menembak Umm Fahd, yang sedang duduk di dalam.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan telah membentuk tim untuk menyelidiki penyebab pembunuhan tersebut.

Umm Fahd yang bernama asli Ghufran Sawadi menjadi sangat populer di aplikasi TikTok dengan hampir setengah juta pengikut karena membagikan video dirinya menari mengikuti musik pop.

Pada bulan Februari 2023, pengadilan menjatuhkan hukuman enam bulan penjara kepadanya setelah memutuskan bahwa videonya berisi “ucapan tidak pantas yang memengaruhi kesopanan dan moral masyarakat.” Beberapa videonya telah ditonton lebih dari satu juta kali.

Lima pembuat konten online juga menerima hukuman penjara hingga dua tahun pada saat itu, dan penyelidikan dibuka terhadap orang lain.

Hal ini terjadi setelah Kementerian Dalam Negeri Irak pada bulan Januari 2023 meluncurkan sebuah komite untuk menemukan “konten cabul dan ofensif” yang diposting secara online oleh influencer seperti Umm Fahd dalam upaya untuk melindungi “moral dan tradisi keluarga” dalam masyarakat Irak.

Hal ini juga menciptakan sebuah platform online di mana pengguna Irak didorong untuk melaporkan konten tersebut untuk dihapus. Pihak berwenang mengklaim pada saat itu bahwa masyarakat menyambut baik platform tersebut, dan puluhan ribu laporan telah didaftarkan oleh masyarakat.

Beberapa pembuat konten online terpaksa meminta maaf dan menghapus beberapa konten mereka menyusul tindakan keras yang dilakukan kementerian tersebut.

READ  Pembaruan Terbaru Konflik Rusia Ukraina, Krisis Ukraina Rusia Langsung, Perang Dunia 3 Berita Terbaru Langsung

Observatorium Hak Asasi Manusia Euro-Mediterania, yang berbasis di Jenewa, mengatakan: laporan Tahun lalu, tidak ditemukan dasar apapun untuk menghukum Ummu Fahd, dan isinya tidak melampaui batas haknya atas kebebasan berpendapat, berekspresi, atau mempublikasikan.

Organisasi independen tersebut menyatakan keprihatinannya bahwa “kampanye ini dapat meluas hingga membatasi kebebasan publik di negara ini, mengkriminalisasi kritik individu terhadap pejabat atau lembaga negara, dan melegitimasi penuntutan terhadap aktivis politik.”

Umm Fahd bukanlah influencer Irak pertama yang ditembak di tengah meningkatnya tindakan keras terhadap kebebasan online.

Nour Al-Saffar, model dan influencer berusia 23 tahun dengan ratusan ribu pengikut, ditembak mati pada September 2023. Tara Fares, model dan influencer berusia 22 tahun, ditembak mati oleh orang-orang bersenjata pada tahun 2018.

Irak juga telah menyaksikan sejumlah pembunuhan demi kehormatan, dengan bintang YouTube berusia 22 tahun Taiba Al-Ali dicekik oleh ayahnya pada bulan Januari lalu.