Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Boeing Starliner kembali ke pabrik alih-alih lepas landas ke luar angkasa

Akhir dari permainan Boeing? Dalam perlombaan antariksa yang dipimpin oleh industri, orang Amerika itu tetap berada di belakang jadwal yang berbahaya, dan itu tidak akan segera berakhir. Uji terbang tak berawak kedua dari kapsul ruang angkasa Starliner dijadwalkan pada Maret 2021, kemudian April, lalu Juli, lalu awal Agustus, dan akhirnya tidak dilakukan.

Pada Jumat malam, 13 Agustus, sebagai upaya terakhir, Boeing memutuskan untuk memisahkan kapsul roket Atlas V yang dijadwalkan akan dibawa ke luar angkasa untuk kembali ke pabrik. Mengingat jadwal peluncuran musim gugur ini di Cape Canaveral, memindahkan Starliner ke landasan peluncuran sebelum akhir tahun tampaknya dalam bahaya. Ini menempatkan setidaknya enam bulan lagi dari kemungkinan penerbangan berawak pertama, yang dijadwalkan sementara pada awal 2022.

Sebuah proyek yang dipilih pada tahun 2014 dan tidak berhasil

Boeing dipilih pada tahun 2014 oleh NASA untuk mengembangkan taksi masa depan untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), pada saat yang sama dengan saingannya SpaceX. Ini untuk memastikan bahwa pengiriman astronot Amerika, untuk menggantikan Shuttle, dihentikan pada tahun 2011. Kontrak dengan Boeing, seorang industrialis yang sudah banyak terlibat dalam program luar angkasa AS, berjumlah $4,2 miliar. SpaceX, pendatang baru pada saat itu, hanya memperoleh $2,6 miliar.

Namun, setelah hampir sepuluh tahun, hanya pesawat luar angkasa SpaceX yang terbang. Sejak Mei 2020, Elon Musk telah menyediakan tiga kursus berawak dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dengan sepuluh astronot, termasuk Thomas Pesquet dari Prancis. Boeing Starliner belum menyelesaikan uji terbang tanpa awak. Pengisian kapsul ruang angkasa pertama, dan sejauh ini unik, dimulai pada Desember 2019, dan tidak berhasil.

READ  akan ada? Atau hanya harapan para penggemar?

Sekitar tiga puluh menit setelah lepas landas, pesawat ruang angkasa itu menempatkan dirinya di orbit yang salah, kehilangan penunjukannya dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Lebih berbahaya, Kesalahan fatal Dalam program komputer itu harus segera diperbaiki oleh tim darat…mereka sendiri terkena masalah dengan kontrol kendaraan!

Kesalahan ini mungkin menyebabkan tabrakan antara kapsul, di mana awak akhirnya akan ditemukan, dan unit layanan, bagian yang berisi berbagai peralatan listrik. Bagian ini biasanya dipisahkan dan kemudian dibakar di atmosfer saat kru kembali ke Bumi.

Masalah katup yang belum terselesaikan

Jelas, bencana antariksa yang nyaris dihindari membuat Boeing dan NASA melakukan eksperimen tak berawak kedua. Sayangnya, upaya Starliner kedua ini tidak bisa meninggalkan titik tembak. Kali ini adalah pendorong yang bertanggung jawab atas belokan dan manuver darurat yang gagal.

→ analisis. Richard Branson dan Jeff Bezos pergi berlibur… ke luar angkasa

Lebih tepatnya, katup yang bertanggung jawab untuk membuka untuk memasok pendorong ini tetap dalam posisi tertutup. Beberapa intervensi pada awal Agustus berhasil melonggarkan sebagian besar katup, tetapi empat tetap tersumbat. Tanpa Boeing atau NASA dapat menentukan penyebab masalah.