Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cacing parasit hidup ditemukan di otak seorang wanita Australia untuk pertama kalinya di dunia |  Berita Kesehatan

Cacing parasit hidup ditemukan di otak seorang wanita Australia untuk pertama kalinya di dunia | Berita Kesehatan

Cacing yang biasa ditemukan pada ular karpet ini ditemukan setelah pria berusia 64 tahun itu mengeluhkan gejala termasuk lupa.

Cacing parasit hidup ditemukan di dalam otak seorang wanita Australia berusia 64 tahun, yang merupakan kasus infeksi pertama pada manusia.

Penemuan ini dilakukan oleh dokter dan peneliti di Australian National University (ANU) dan Rumah Sakit Canberra setelah mereka menemukan cacing hidup sepanjang 8 cm (3,15 in) pada wanita tersebut.

Cacing gelang, Ophidascaris robertsi – yang biasanya menjadi tuan rumah ular karpet – ditarik dari pasien setelah operasi otak – dalam keadaan hidup dan menggeliat. Larva cacing tersebut juga diduga menginfeksi organ lain di tubuh wanita tersebut, termasuk paru-paru dan hati.

“Ini adalah kasus ovidascaris pada manusia pertama yang ditemukan di dunia,” kata Sanjaya Senanayake, pakar penyakit menular di Australian National University dan Canberra Hospital, dalam sebuah pernyataan.

“Sepengetahuan kami, ini juga merupakan kasus pertama yang melibatkan otak spesies mamalia, manusia atau lainnya.

“Larva cacing gelang biasanya ditemukan pada mamalia kecil dan marsupial, yang dimakan ular, sehingga siklus hidup ular dapat selesai dengan sendirinya.”

Para peneliti yang mempublikasikan temuan mereka di Munculnya penyakit menular Majalah tersebut mengatakan wanita tersebut mungkin tertular infeksi dari sayuran waregal, sejenis tanaman lokal, yang dia kumpulkan di dekat rumahnya dan kemudian dimasak.

Gulma merupakan rumah bagi ular ular yang telah menghilangkan telur parasit melalui kotorannya.

Cacing gelang, Ophidascaris robertsi, umum ditemukan pada ular karpet dan hidup di kerongkongan dan perut ular.

Cacing gelang, yang digambarkan oleh Australian National University sebagai cacing yang “sangat tangguh”, dapat tumbuh subur di berbagai lingkungan.

READ  Penduduk New Hampshire meninggal karena virus yang dibawa nyamuk Jamestown Canyon

“larva mikroskopis”

Para peneliti mengatakan wanita yang berasal dari negara bagian tenggara New South Wales itu mungkin tertular infeksi karena menyentuh atau setelah makan rumput setempat.

Carina Kennedy, direktur mikrobiologi klinis di Rumah Sakit Canberra dan asisten profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Nasional Australia, mengatakan gejala wanita tersebut pertama kali muncul pada Januari 2021, dan setelah memburuk selama tiga minggu, dia dirawat di rumah sakit.

“Awalnya dia mengalami sakit perut dan diare, diikuti demam, batuk, dan sesak napas. Belakangan, gejala tersebut kemungkinan besar disebabkan oleh migrasi larva cacing gelang dari usus ke organ lain, seperti hati dan paru-paru. Sampel pernapasan dan biopsi paru-paru dilakukan, namun tidak ada parasit yang teridentifikasi dalam sampel ini.

“Pada saat itu, mencoba mengidentifikasi larva mikroskopis, yang sebelumnya tidak teridentifikasi menyebabkan infeksi pada manusia, seperti mencoba mencari jarum di tumpukan jerami.”

Pada tahun 2022, wanita tersebut menderita kelupaan dan depresi, yang mendorongnya untuk menjalani pemindaian MRI, yang menunjukkan adanya lesi di otaknya.

Ketika ahli bedah saraf rumah sakit melakukan penyelidikan, mereka terkejut menemukan cacing tersebut, yang identitasnya kemudian dikonfirmasi oleh ahli parasitologi.

Senanayake mengatakan kasus ini menggarisbawahi peningkatan risiko penularan penyakit dari hewan ke manusia.

“Ada sekitar 30 infeksi baru di dunia dalam 30 tahun terakhir. Di antara infeksi baru yang muncul secara global, sekitar 75% adalah penyakit hewan, yang berarti telah terjadi penularan dari dunia hewan ke dunia manusia. Termasuk virus corona. .” .

“Ophidacaris tidak menular antar manusia, sehingga tidak akan menyebabkan pandemi seperti SARS, Covid-19, atau Ebola. Namun, ular dan parasit tersebut juga terdapat di belahan dunia lain, sehingga kemungkinan besar kasus lain akan teridentifikasi. di tahun-tahun mendatang di negara lain.” .

READ  Gejala COVID: Seperti apa rasanya COVID ringan?

Wanita yang belum sembuh total dari serangan pneumonia sebelum tertular cacing ini terus diawasi oleh dokter spesialis.