Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cek Fakta: Video viral mengklaim aktris Candice King mengutuk “pembantaian” dan “pemenggalan” anak-anak di Rafah;  Ini adalah kebenarannya  Hollywood

Cek Fakta: Video viral mengklaim aktris Candice King mengutuk “pembantaian” dan “pemenggalan” anak-anak di Rafah; Ini adalah kebenarannya Hollywood

Banyak pemimpin dan organisasi dunia mengutuk serangan udara Israel baru-baru ini di kamp Rafah, yang menewaskan sedikitnya 40 warga Palestina, termasuk banyak anak-anak.

Itu bukan aktris Amerika Candice King. Dia adalah seorang travel influencer Afrika Selatan, Candace King, yang memposting konten pro-Palestina dan anti-Israel di Instagram.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menuduh Israel “sengaja menargetkan” warga sipil.

Buka akses eksklusif ke berita terkini pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang! Unduh sekarang!

Presiden Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan: Tindakan pembantaian keji yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel merupakan tantangan terhadap semua resolusi legitimasi internasional.

Baca jugaPerdana Menteri Israel Netanyahu mengaku melakukan “kesalahan tragis” pasca pemboman kamp pengungsi Rafah

Badan Pengungsi Palestina Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNRWA) mengatakan dalam sebuah posting di situs X bahwa gambar-gambar dari Rafah adalah contoh lain bahwa Gaza adalah “neraka di bumi.”

Sami Abu Zuhri, juru bicara Hamas, menggambarkan serangan itu sebagai “pembantaian” dan menyalahkan Amerika Serikat karena memasok senjata dan uang ke Israel.

Jaksa senior militer Israel, Mayor Jenderal Yifat Tomer Yerushalmi, mengutuk insiden tersebut, menggambarkannya sebagai “sangat berbahaya” dan mengumumkan pembukaan penyelidikan atas insiden mengerikan tersebut. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengakui bahwa ini adalah “kesalahan tragis.”

Apakah aktris Amerika Candice King menanggapi tragedi Rafah?

Sementara itu, jurnalis Suleiman Ahmed memposting klip video di X, sebelumnya Twitter, yang menjadi viral di platform tersebut dan ditonton lebih dari 1,7 juta kali. Video tersebut diberi judul sebagai berikut: “Aktris Candice King menyerukan pembantaian di Rafah dan anak-anak tanpa kepala harus membuat garis batas bagi kita semua.”

Namun wanita dalam video tersebut bukanlah aktris Candice King. Dia adalah travel influencer Afrika Selatan Candace King yang sering memposting konten pro-Palestina dan anti-Israel Instagram.

READ  Mengapa Putin tidak mengucapkan selamat ulang tahun kepada PM Modi di pertemuan mereka?

Dalam video terbarunya, yang dia posting di Instagram dan dibagikan oleh Ahmed di X, dia mengungkapkan kemarahannya atas tragedi di Rafah, dengan mengatakan: “Cintaku! anak! Apa yang sebenarnya terjadi padamu?”

Dia menjelaskan bahwa dia tidak mengecam pemerintah Israel, melainkan mempertanyakan mereka yang “diam saja.” Dia mengklaim bahwa ada “gambar dan foto anak-anak yang dipenggal di Rafah.” “Anak-anak tanpa kepala harus memberi batasan bagi kita semua.”

Dalam video yang dipenuhi amarah tersebut, sang influencer melanjutkan, “Dan jika dia tidak membuat batasan untuk Anda, Anda… Anda sudah matang.” Kamu sudah matang. Aku tidak gila.”

Sementara influencer terdengar berteriak dan berteriak untuk menyampaikan maksudnya, dia berkata: “Saya tidak gila. Kamu gila! Karena kamu tidak melakukan apa-apa dan kamu menganggap ini normal. Bagi saya sekarang, ini normal.” perilakumu. Kamu tidak bertingkah normal.”

“Kamu bisa melihat hal-hal itu dan berkata diam, kamu gila! Kamu seharusnya kehilangan akal sehatmu. Bahkan, jika kamu tidak ingin kehilangan akal sehatmu, aku mendorongmu untuk berhenti mengikutiku dan memblokirku. Saya seorang psikopat dan saya tidak ingin berada di antara orang-orang”.

Amerika Serikat mengatakan Israel harus mengambil segala tindakan pencegahan untuk melindungi warga sipil

Seorang warga, yang dirawat di Rumah Sakit Kuwait di Rafah, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “tenda mulai meleleh dan tubuh orang-orang mulai meleleh” setelah serangan tersebut.

Menurut juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, gambaran situasi tersebut sangat menyedihkan.

Juru bicara tersebut menekankan bahwa Israel mempunyai hak untuk menyerang Hamas, dan mengatakan kepada NBC News, “Kami memahami bahwa serangan ini menewaskan dua teroris senior Hamas yang bertanggung jawab atas serangan terhadap warga sipil Israel. Namun seperti yang telah kami jelaskan, Israel harus mengambil segala tindakan pencegahan yang mungkin dilakukan untuk mencegahnya ” perlindungan “warga sipil.”

READ  Mesir menyita sebuah peti kemas yang telah menutup Terusan Suez selama lebih dari seminggu, dan meminta hampir satu miliar dolar

Netanyahu menghadapi kritik yang meningkat mengenai cara Israel menangani perang, yang dimulai dengan serangan pimpinan Hamas pada 7 Oktober. Menurut para pejabat, lebih dari 1.200 orang tewas, 250 lainnya disandera, dan 125 orang diyakini masih ditahan di Israel. Gaza.

Menurut otoritas kesehatan Gaza, sekitar 35.000 warga Palestina telah terbunuh di Gaza sejauh ini.

Dapatkan setiap kesuksesan besar dan setiap gawang dengan Crick-it, tujuan terpadu untuk skor langsung, statistik pertandingan, tes, jajak pendapat, dan banyak lagi. Temukan sekarang!

Dapatkan lebih banyak pembaruan tentang Bollywood, Taylor Swift, Hollywood, Musik, Seri Web serta berita hiburan terbaru dengan Hindustan Times.