Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Saya harap saya belum pernah melihat benda itu.”

“Saya harap saya belum pernah melihat benda itu.”

Puing-puing MH370 tidak pernah ditemukan setelah pencarian ekstensif.

Seorang nelayan di Australia mengaku telah menemukan sebagian besar pesawat Malaysia Airlines MH370 yang hilang, namun pihak berwenang mengabaikannya. Kate Olver membuka untuk Sydney Pagi Herald Tentang penemuan menakjubkan ini lebih dari sembilan tahun setelah pesawat menghilang. MH370, dengan 227 penumpang dan 12 awak di dalamnya, menghilang pada 8 Maret 2014, dan puing-puingnya tidak ditemukan bahkan setelah pencarian ekstensif. Olver mengatakan kepada outlet tersebut bahwa jaring ikannya melumpuhkan apa yang dia yakini sebagai sayap pesawat komersial hanya enam bulan setelah pesawat itu menghilang.

Dia sudah bertahun-tahun tidak membicarakannya. Namun kini, pria berusia 77 tahun itu ingin dunia mendengar ceritanya.

“Itu adalah sayap jet besar yang berdarah-darah,” kata Olver.

Dia menambahkan: “Saya bertanya pada diri sendiri dan mencari jalan keluar dari masalah ini. Saya berharap saya belum pernah melihat benda ini sebelumnya, tapi itulah yang terjadi. Itu adalah sayap pesawat.”

Al-Sayyad mengatakan, sayap pesawat itu lebih besar dibandingkan pesawat pribadi.

Olver mengatakan suara mesin kapal pukatnya menjadi lebih dalam dan suhu gas buang meningkat ketika ia mencoba mengangkat sebagian pesawat ke permukaan.

George Currie, satu-satunya anggota awak Olver yang masih hidup dan hadir pada hari penemuan tersebut, mengatakan bahwa mereka menemukan penemuan besar dalam penarik sayap.

“Ini sangat berat dan janggal,” kata Corey, yang kini berusia 69 tahun. “Jaringnya merenggang dan merobeknya. Terlalu besar untuk bisa diangkat ke geladak.” Sydney Pagi Herald.

Dia menambahkan: “Segera setelah saya melihatnya, saya tahu apa itu. Itu jelas merupakan sayap, atau sebagian besar, dari pesawat komersial. Warnanya putih, dan jelas bukan dari pesawat militer atau pesawat kecil. ” .

READ  Kasus Omicron harian di Inggris tiga kali lipat menjadi lebih dari 10.000; Korban tewas melonjak menjadi 7

Para awak kapal di kapal penangkap ikan harus memotong jaring senilai $20.000 setelah mereka tidak dapat menempatkan benda terbang tersebut di kapal mereka.

Over mengatakan dia masih bisa memberikan koordinat lokasi penemuan sayap itu kepada pihak berwenang. Ia mengatakan, bagian pesawat tersebut berada pada kedalaman yang relatif dangkal di dasar laut.

Dia mengatakan kawasan itu terletak sekitar 55 kilometer sebelah barat kota Robe di Australia Selatan, menggambarkan kawasan itu sebagai kawasan penangkapan ikan pukat rahasia.