Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China akan membangun laboratorium yang lebih penting di tengah audit fasilitas Wuhan di Covid

Tim ahli WHO telah menyelidiki asal mula virus corona di Wuhan. (file)

Beijing:

China telah mengaktifkan undang-undang biosekuriti barunya untuk mendukung perlindungan hukum untuk mendirikan dan mengoperasikan laboratorium yang lebih vital di negara itu di tengah pertanyaan tentang apakah COVID-19 berasal dari laboratorium semacam itu di Wuhan.

Virus corona muncul di kota Wuhan di Cina tengah pada Desember 2019 dan telah menjadi pandemi, jantung kehidupan di seluruh dunia.

Wakil Menteri Sains dan Teknologi China, Xiang Libin, mengatakan bahwa di bawah undang-undang biosekuriti baru, China akan terus membangun dan mengakreditasi lebih banyak laboratorium yang berspesialisasi dalam mikrobiologi patogenisitas tingkat lanjut dengan cara ilmiah yang ketat.

Koran Global Times yang dikelola pemerintah mengutip Chiang yang mengatakan bahwa China akan melakukan penelitian ilmiah besar untuk meningkatkan ilmu biosekuriti dan kapasitas teknologinya melawan penyakit menular di masa depan.

Ia mengatakan, Kementerian telah memeriksa dan menyetujui pembangunan tiga laboratorium Biosafety Level 4, atau laboratorium P4, dan 88 laboratorium Biosafety Level 3, atau laboratorium P3 di China.

Tingkat keamanan hayati (BSL), atau tingkat patogen / perlindungan, adalah serangkaian tindakan pencegahan biocontainment yang diperlukan untuk mengisolasi agen biologis berbahaya di fasilitas laboratorium tertutup.

Tingkat penahanan berkisar dari tingkat keamanan hayati terendah 1 (BSL-1) hingga tingkat tertinggi 4 (BSL-4).

Bai Chunli, presiden Akademi Ilmu Pengetahuan China, mengatakan pada April tahun lalu bahwa China memiliki dua laboratorium P4 bersama dengan 81 laboratorium P3 yang beroperasi atau disetujui untuk dibangun.

Sebaliknya, Amerika Serikat memiliki 12 laboratorium P4 dan 1500 P3, menurut laporan Global Times.

Laboratorium bio menjadi penting karena Amerika Serikat mengklaim bahwa COVID-19 mungkin berasal dari Institut Virologi Wuhan (WIV), laboratorium biologi P-4. China membantah keras tuduhan tersebut.

READ  Bersedia berbicara dengan India tentang apa yang dibutuhkannya untuk melawan pandemi COVID: China

Sebuah tim ahli WHO, yang menyelidiki asal usul virus corona, menyimpulkan bulan lalu bahwa “semua hipotesis” termasuk klaim bahwa COVID-19 mungkin berasal dari laboratorium biologis yang “tetap terbuka”.

Sehubungan dengan Organisasi Kesehatan Dunia, semua asumsi tetap di atas meja, kata Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, saat menerima laporan tim ahli internasional yang mengunjungi Wuhan, pada 30 Maret.

“Laporan ini permulaan yang sangat penting, tapi ini bukan akhir. Kita belum menemukan sumber virusnya, dan kita harus terus mengikuti keilmuan dan tidak berusaha keras seperti yang kita lakukan,” ujarnya.

Secara signifikan, Mr Ghebreyesus mengatakan tim menyimpulkan bahwa kebocoran dari WIV seperti yang diklaim oleh mantan Presiden AS Donald Trump sebagai “hipotesis yang paling tidak mungkin” tetapi membutuhkan penyelidikan lebih lanjut.

Tim juga mengunjungi beberapa laboratorium di Wuhan dan melihat kemungkinan virus masuk ke manusia akibat kecelakaan laboratorium.

“Namun, menurut saya penilaian ini tidak cukup komprehensif. Lebih banyak data dan studi akan dibutuhkan untuk mencapai kesimpulan yang lebih kuat,” katanya.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia menambahkan: “Meskipun tim menyimpulkan bahwa kebocoran di laboratorium adalah hipotesis yang paling kecil kemungkinannya, hal ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut, dan mungkin tugas tambahan yang mencakup ahli khusus, dan saya siap menerbitkannya.”

Yang Zankyu, wakil direktur Departemen Biologi Patogen di Universitas Wuhan, mengatakan kepada Global Times pada hari Kamis bahwa Undang-Undang Keamanan Hayati adalah langkah tepat waktu bagi China untuk merinci pendirian dan pengelolaan laboratorium keamanan hayati dan memberikan perisai hukum untuk proyek-proyek ilmiah yang terkait dengan keamanan hayati. , Termasuk penyakit menular, dilakukan secara cermat dan profesional.

READ  Penjelasan: Festival Lag B'Omer apa yang dirayakan di Israel?

Menurut pelacak virus korona John Hopkins, China sejauh ini melaporkan 102.152 kasus dan 4.845 kematian. Ia menambahkan, infeksi tersebut telah menginfeksi 139.228.122 orang di seluruh dunia dan menewaskan 2.989.103 orang.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)