Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kesenjangan sepuluh bulan antara dosis AstraZeneca melihat peningkatan tertinggi dalam antibodi: studi Oxford

Sebuah laporan dari Oxford Vaccine Group, pengembang vaksin, mengatakan Senin bahwa dua dosis AstraZeneca yang diberikan dengan interval 44-45 minggu menghasilkan hampir empat kali tingkat antibodi dibandingkan dengan dosis yang terpisah 8-12 minggu. Tingkat antibodi tetap meningkat selama sekitar satu tahun, dan dosis booster ketiga dari vaksin, yang diberikan kepada sekelompok sukarelawan, meningkatkan kadar antibodi dua kali lipat setelah dosis kedua.

“Dosis tunggal ChAdOx1 nCoV-19, dengan dosis kedua diberikan setelah waktu yang lama, oleh karena itu, dapat menjadi strategi yang efektif ketika pasokan vaksin langka dalam jangka pendek. Dosis ketiga menghasilkan peningkatan lebih lanjut dalam respons imun, termasuk netralisasi virus SARS yang lebih besar. Varian -CoV-2, dan dapat digunakan untuk meningkatkan kemanjuran vaksin terhadap varian pada populasi yang rentan,” para penulis melaporkan dalam publikasi pracetak. Ini berarti bahwa penelitian ini belum ditinjau.

Sekelompok sukarelawan vaksin yang menerima dosis kedua mereka 15-25 minggu setelah dosis pertama melihat tingkat antibodi rata-rata dua kali lipat dalam interval 8-12 minggu, menunjukkan bahwa memperpanjang interval antara dosis tampaknya meningkatkan jumlah antibodi.

Jadi, tingkat rata-rata IgG (imunoglobulin G) selama 8-12, 15-25, dan 44-46 minggu adalah masing-masing 923, 1.860, dan 3.738 unit, bila diukur 28 hari setelah dosis kedua. Para sukarelawan yang dipilih berasal dari mereka yang berpartisipasi dalam uji klinis Fase 1/2 dan Fase 2/3.

Baca juga: Memperlebar kesenjangan antara dosis Covishield ilmiah: VK Paul

Covishield, versi vaksin AstraZeneca buatan India, sekarang menjadi andalan program vaksinasi India yang terdiri dari hampir 88% dari 32 crore dosis yang diberikan sejauh ini. Meskipun interval dosis vaksin awalnya dirancang antara 4-6 minggu, krisis pasokan di bulan Mei, serta data Inggris tentang kemanjuran vaksin yang diberikan pada 8-12 minggu, menjadi pertimbangan. Pakar India merekomendasikan periode 12-16 minggu antara dua dosis vaksin.

READ  Sikh: Aliansi Sikh untuk mendukung perwira Korps Marinir AS untuk menuntut jika sorban dan janggut tidak diizinkan

Studi terakhir juga melaporkan penurunan efek samping umum setelah dosis kedua dibandingkan dengan dosis pertama. Setelah dosis pertama, tingkat antibodi memuncak pada 28 hari dan setelah 180 hari mereka kira-kira setengah dari tingkat puncak. Pada 320 hari, ini hanya 30% dari level puncak.

Namun, perlindungan terhadap penyakit simtomatik adalah hasil dari aksi gabungan antibodi yang diinduksi vaksin dan imunitas seluler, atau imunitas sel T, catat para ahli, meskipun tidak diketahui berapa banyak dari masing-masing yang diperlukan untuk memastikan perlindungan lengkap.

lebih jelas | Berapa Lama Orang Dapat Menunda Pengambilan Vaksin COVID-19 Kedua?

Sekelompok ilmuwan, banyak yang berafiliasi dengan Oxford Vaccine Group, sebelumnya menunjukkan bahwa perlindungan terhadap gejala COVID-19 dari 22 hari setelah dosis pertama adalah sekitar 76% dan dosis kedua yang diberikan 12 minggu setelah yang pertama, meningkatkannya menjadi 81%.

Dalam kasus vaksin Pfizer, satu dosis memberikan perlindungan 52% sementara itu meningkat menjadi 95% setelah dosis kedua. Analisis dari Survei Infeksi Covid-19 Inggris menemukan bahwa vaksin Pfizer dan AstraZeneca mengurangi infeksi sebesar 61%-66% setelah dosis pertama dan 80%-79% setelah dosis kedua. “Dosis kedua diperlukan untuk sepenuhnya mengembangkan respon imun,” kata Shahid Jamil, direktur Trivedi School of Biological Sciences di Ashoka University, yang melihat makalah penelitian terbaru.

Baca juga: CoffeeShield melindungi dari mutasi ganda: sebuah penelitian

Studi ini juga melaporkan tingkat antibodi yang lebih tinggi setelah dosis kedua daripada sebelumnya ketika tingkat antibodi terhadap varian coronavirus Alpha (B.1.1.7), Beta (B.1.351) dan Delta (B.1.617.2) diukur, juga Gambar. Paling umum di India.

Profesor Sir Andrew Pollard, Profesor Infeksi Pediatrik dan Imunologi dan Penyelidik Senior dari Percobaan Vaksin Universitas Oxford, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini harus menjadi berita yang meyakinkan bagi negara-negara dengan persediaan vaksin yang lebih rendah, yang mungkin khawatir tentang keterlambatan dalam menyediakan vaksin kedua. dosis untuk populasi mereka.” Ada respon yang sangat baik untuk dosis kedua, bahkan setelah penundaan 10 bulan dari dosis pertama.”

READ  Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan 'waktu tidur gagal' karena putrinya menyela siaran langsung

Ahli epidemiologi dan ahli kesehatan masyarakat Chandrakant Lahariya mengatakan Hindu Bahwa temuan baru memperkuat apa yang diketahui – bahwa jarak yang lebih panjang antara dosis efektif. Dosis ketiga aman dan memberikan tingkat antibodi yang lebih tinggi daripada dosis kedua, yang berarti vaksin kemungkinan akan terus efektif melawan varian.

“Kami masih belum memiliki ukuran pasti tentang tingkat minimum antibodi yang diperlukan untuk perlindungan, sehingga tingkat antibodi yang lebih tinggi cenderung lebih protektif terhadap varian. Yang juga meyakinkan adalah bahwa vektor yang digunakan untuk membuat vaksin (non- mereplikasi virus simpanse) mampu menghasilkan antibodi setelah dosis ketiga.