Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mengeluarkan peringatan kekeringan, memerangi kebakaran hutan untuk menyelamatkan tanaman dalam gelombang panas

Peringatan itu dua derajat lebih rendah dari peringatan paling serius pada skala Beijing.

Shanghai:

China mengeluarkan peringatan kekeringan nasional pertamanya tahun ini ketika pihak berwenang memerangi kebakaran hutan dan memobilisasi tim khusus untuk melindungi tanaman dari suhu panas di seluruh lembah Sungai Yangtze.

‘Siaga kuning’ nasional, yang dikeluarkan Kamis malam, muncul setelah daerah-daerah dari Sichuan di barat daya hingga Shanghai di Delta Yangtze mengalami panas terik selama berminggu-minggu, dengan pejabat pemerintah berulang kali menyebut perubahan iklim global sebagai penyebabnya. Peringatan itu dua derajat lebih rendah dari peringatan paling serius pada skala Beijing.

Danau Poyang di daerah banjir penting di Sungai Yangtze di Provinsi Jiangxi, China tengah, kini telah menyusut menjadi seperempat dari ukuran normalnya untuk tahun ini, kata kantor berita Xinhua, Kamis.

Sebanyak 66 sungai di 34 kabupaten di barat daya Provinsi Chongqing telah mengering, kata penyiar CCTV, Jumat.

Mengutip data pemerintah setempat, CCTV mengatakan bahwa curah hujan di Chongqing tahun ini telah menurun sebesar 60 persen dibandingkan dengan rata-rata musiman, dan tanah di banyak daerah sangat kekurangan kelembaban.

Distrik Beibei, utara pusat kota Chongqing, mengalami suhu 45 derajat Celcius (113 derajat Fahrenheit) Kamis, menurut Biro Meteorologi China.

Chongqing menangkap enam dari 10 tempat terpanas di negara itu pada Jumat pagi, dengan suhu di wilayah Beishan sudah mendekati 39 derajat Celcius. Suhu Shanghai sudah 37 derajat.

Layanan infrastruktur dan darurat di Chongqing mendapat tekanan yang meningkat, dengan petugas pemadam kebakaran dalam siaga tinggi saat kebakaran gunung dan hutan berkobar di seluruh wilayah. Media pemerintah juga melaporkan peningkatan kasus heat stroke.

READ  WHO mengatakan sedang melacak sub-varian Omicron BA.2

Perusahaan gas daerah Fuling juga mengatakan kepada pelanggan pada hari Jumat bahwa mereka akan memotong pasokan sampai pemberitahuan lebih lanjut karena mereka berurusan dengan “risiko keamanan yang serius”.

Biro Pertanian Chongqing juga telah membentuk tim ahli untuk melindungi tanaman yang terancam punah dan memperluas budidaya untuk menebus kerugian sebelum panen musim gugur.

Kementerian Sumber Daya Air telah menginstruksikan daerah pertanian yang terkena dampak kekeringan untuk menempatkan Rotas untuk menentukan siapa yang dapat mengakses persediaan pada waktu tertentu, untuk memastikan mereka tidak habis.

Menurut data dari Kementerian Darurat China Kamis malam, suhu tinggi di bulan Juli saja menyebabkan kerugian ekonomi langsung sebesar 2,73 miliar yuan ($400 juta), mempengaruhi 5,5 juta orang.

Sementara itu, Pusat Meteorologi Nasional China (NMC) memperbarui peringatan merah untuk suhu tinggi pada hari Jumat, 30 hari berturut-turut mengeluarkan peringatan, katanya di saluran Weibo-nya. Ahli meteorologi negara juga memperkirakan bahwa gelombang panas saat ini baru akan mulai mereda pada 26 Agustus.

Badan cuaca mengatakan dalam buletin hariannya bahwa 4,5 juta kilometer persegi wilayah nasional sekarang telah melihat suhu 35 derajat Celcius atau lebih selama sebulan terakhir – hampir setengah dari total luas negara itu – dengan lebih dari 200 stasiun cuaca mencatat rekor tertinggi.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)