Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov menolak rencana perdamaian di Ukraina dan upaya PBB untuk menghidupkan kembali perjanjian gandum Laut Hitam – dunia

Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov menolak rencana perdamaian di Ukraina dan upaya PBB untuk menghidupkan kembali perjanjian gandum Laut Hitam – dunia

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pada hari Sabtu bahwa usulan rencana perdamaian Ukraina serta usulan terbaru PBB untuk menghidupkan kembali Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam adalah “tidak realistis.”

Komentar Lavrov muncul setelah seminggu diplomasi global yang intens pada pertemuan tahunan para pemimpin dunia di markas besar PBB di New York, ketika Ukraina dan sekutu-sekutu Baratnya berusaha menggalang dukungan untuk Kiev ketika negara itu mengobarkan perang di wilayahnya melawan invasi Rusia. .

“Ini sama sekali tidak mungkin,” kata Lavrov tentang 10 poin rencana perdamaian yang dipromosikan Kiev. “Hal ini tidak mungkin dilaksanakan. Ini tidak realistis dan semua orang memahaminya, namun pada saat yang sama mereka mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya dasar untuk negosiasi.”

Dia menambahkan bahwa konflik akan diselesaikan di medan perang jika Kiev dan Barat berpegang pada posisi ini.

Lavrov menambahkan bahwa Moskow meninggalkan Black Sea Grains Initiative karena janji-janji yang dibuatnya kepada Rusia, termasuk pencabutan sanksi terhadap bank Rusia dan menghubungkannya kembali ke sistem pembayaran global SWIFT, tidak dipenuhi.

Dia mengatakan usulan terbaru PBB untuk menghidupkan kembali koridor ekspor produk pertanian Ukraina “sangat tidak realistis.”

Lavrov mengatakan bahwa dia akan mengunjungi Pyongyang bulan depan untuk melanjutkan negosiasi dengan rekannya di sana dengan latar belakang perjanjian baru-baru ini yang disepakati oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Moskow.

Lavrov menuduh negara-negara Barat mempunyai mentalitas neo-kolonial dalam inisiatifnya terhadap negara-negara Selatan untuk mendapatkan dukungan bagi Ukraina dalam perang tersebut.

Sebaliknya, Lavrov berbicara tentang “mayoritas global” yang ditipu oleh Barat, yang ia gambarkan sebagai “kerajaan kebohongan.”

READ  Ontario, Quebec, British Columbia, dan Prince Edward Island mengeluarkan undangan untuk imigrasi provinsi