Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Coronavirus AS: Para ahli mengatakan anak-anak kecil akan membayar harganya jika tidak cukup orang dewasa AS yang divaksinasi terhadap Covid-19

Peter Hotez, seorang ahli vaksin dan dekan National School of Tropical Medicine di Baylor College of Medicine, mengatakan kepada Anderson Cooper dari CNN pada hari Selasa bahwa jika tingkat vaksinasi di antara orang dewasa dan anak-anak 12 dan lebih tua terus tertinggal di tengah meningkatnya penyebaran virus, individu yang lebih muda akan menjadi populasi yang paling terpengaruh.

“Penularan akan terus berlanjut… dan siapa yang juga menanggung akibatnya, selain remaja yang tidak divaksinasi, adalah anak-anak kecil yang mengandalkan orang dewasa dan remaja untuk divaksinasi guna memperlambat atau menghentikan penularan.”

Di 46 negara bagian, tingkat kasus baru minggu lalu setidaknya 10% lebih tinggi dari tingkat kasus baru minggu sebelumnya, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Di Los Angeles County, yang terpadat di negara itu, telah terjadi peningkatan 500% dalam kasus selama sebulan terakhir, menurut data kesehatan terbaru di daerah itu.

Ketika kasus meningkat, hanya 48,1% dari populasi yang divaksinasi lengkap, menurut data Dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Dan meskipun banyak yang mungkin mengabaikan risiko tingkat vaksinasi yang rendah untuk anak-anak, dengan alasan tingkat kematian Covid-19 yang rendah, Hotez mengatakan mereka masih berisiko mengalami komplikasi serius.
Di Mississippi, tujuh anak dalam perawatan intensif dengan Covid-19, dua menggunakan ventilator, Pejabat kesehatan negara bagian Dr. Thomas Dobbs mentweet Selasa malam.

Banyak remaja dapat dirawat di rumah sakit, kata Hotez, seraya menambahkan bahwa hingga 30% anak-anak yang terinfeksi akan tertular virus COVID-19.

Hotez menambahkan bahwa para ilmuwan sekarang belajar tentang konsekuensi neurologis jangka panjang dari virus corona. Beberapa penelitian telah menunjukkan efek pada otak orang yang terinfeksi virus. Satu studi ditemukan pada bulan April 34% penyintas Covid-19 menerima diagnosis Untuk kondisi neurologis atau psikiatri dalam waktu enam bulan setelah cedera.

“Apa yang Anda lakukan adalah menghukum seluruh generasi remaja dengan cedera neurologis yang sama sekali tidak perlu,” kata Hotez. “Sangat menyedihkan dan tidak membuat frustrasi bagi ahli vaksin seperti saya untuk melihat ini terjadi.”

READ  Stasiun luar angkasa China yang baru akan membutuhkan 10 peluncuran lagi untuk diselesaikan

Kontroversi tentang mandat vaksin

Dengan para ahli menekankan pentingnya memvaksinasi mayoritas orang Amerika terhadap virus, beberapa pejabat memperdebatkan apakah vaksinasi harus diamanatkan di tingkat lokal.

Beberapa sekolah dan pengusaha telah menerapkan langkah-langkah yang mengharuskan siswa dan staf divaksinasi sebelum kembali.

Bulan lalu , Morgan Stanley Ini mengumumkan larangan karyawan, tamu, dan pelanggan yang tidak divaksinasi memasuki kantor pusatnya di New York. pada bulan April, Metodis Houston, Jaringan delapan rumah sakit, mengatakan akan mengharuskan semua stafnya untuk divaksinasi. Di antara 26.000 karyawan, 153 Mengundurkan Diri atau Diusir Akibat penolakan vaksinasi.
di bulan yang sama, American College Health Association merilis pernyataan kebijakan Merekomendasikan persyaratan vaksinasi Covid-19 untuk semua mahasiswa di kampus dan mahasiswa untuk semester musim gugur mendatang, sebagaimana diizinkan oleh undang-undang negara bagian dan sumber dayanya.
Tingkat infeksi Covid-19 di negara-negara bagian dengan jumlah vaksinasi yang rendah minggu lalu tiga kali lebih tinggi daripada di negara bagian lain di mana orang-orangnya divaksinasi penuh.

Tetapi banyak negara bagian bergerak untuk melarang persyaratan seperti itu.

Analisis CNN menemukan bahwa setidaknya tujuh negara bagian – Alabama, Arkansas, Florida, Indiana, Montana, Oklahoma, dan Utah – telah memberlakukan undang-undang tahun ini yang akan membatasi sekolah umum untuk memesan vaksinasi virus corona atau mendokumentasikan status vaksinasi.

Untuk 48 juta orang Amerika di negara itu yang berusia di bawah 12 tahun, undang-undang seperti itu menakutkan bagi 48 juta orang Amerika di negara itu, kata mantan Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Kathleen Sebelius kepada reporter CNN Erin Burnett pada hari Selasa.

Saat ini, vaksin hanya tersedia di Amerika Serikat untuk orang berusia 12 tahun atau lebih.

“Jika kita mulai dengan lensa pada anak-anak dan kita ingin anak-anak kembali ke sekolah, yang kita semua katakan sebagai prioritas, maka kita harus lebih serius untuk melangkah dengan pengusaha, sekolah dan universitas dan mengatakan ‘Bagus jika Anda tidak mau divaksinasi. Tetapi jika tidak, Anda tidak akan benar-benar dapat mencapai tempat-tempat yang akan membuat Anda berhubungan dengan orang-orang yang tidak dapat divaksinasi,” kata Sibelius.

READ  CDC melaporkan wabah variabel Delta COVID-19 yang terkait dengan fasilitas senam di Oklahoma

Dia mengatakan salah satu hal yang dapat dilakukan pemerintah federal untuk mendukung mandat vaksin adalah mempercepat otorisasi penuh dari vaksin yang tersedia.

“Mendapatkan persetujuan penuh – keluar dari otorisasi penggunaan darurat dan persetujuan penuh – adalah sesuatu yang akan menghilangkan pertanyaan hukum apa pun yang mungkin dimiliki oleh pengusaha swasta,” kata Sibelius.

Apa arti mutasi di tahun ajaran?

Sebagian besar pejabat dan pakar kesehatan telah menekankan pentingnya siswa dapat kembali ke sekolah dengan aman di tahun ajaran baru, tetapi keraguan terhadap vaksin dapat mempengaruhi bagaimana kabupaten bergerak maju.

Hanya seperempat orang Amerika berusia 12 hingga 15 tahun yang divaksinasi penuh terhadap Covid-19, menurut data yang dirilis Selasa oleh CDC, menjadikan mereka kelompok usia dengan tingkat vaksinasi terendah.

Sekolah K-12 di California pada hari Senin diarahkan untuk melarang siswa keluar dari kampus karena menolak memakai penutup wajah di kelas, tetapi aturannya Direvisi hanya beberapa jam kemudian Untuk memberikan ruang lebih bagi sekolah dalam menerapkan protokol.
Ini bukan hanya tentang Anda.  Para ahli mengatakan mendapatkan vaksin Covid-19 melindungi semua orang di sekitar Anda

Meskipun pedoman awal yang menyatakan bahwa “Sekolah harus mengeluarkan siswa dari kampus jika mereka tidak dibebaskan dari mengenakan penutup wajah di bawah [California Department of Public Health] Seorang juru bicara kantor Gubernur Gavin Newsom, Alex Stack, menegaskan tujuannya bukan untuk menjauhkan siswa dari pedoman dan menolak untuk mengenakan pakaian yang disediakan sekolah.

“Metode [the guidance] Itu tidak secara akurat mencerminkan maksudnya, jadi itu ditulis ulang,” kata Stack kepada CNN, mengakui bahwa pernyataan itu datang sebagai ‘larangan anak-anak.’ Penting agar ini benar sehingga orang tua dan siswa tahu apa yang diharapkan ketika pergi ke sekolah secara umum.”

READ  Cara menyaksikan gerhana matahari "cincin api" pada hari Kamis

Walikota New York City Bill de Blasio mengatakan pedoman kota dapat berubah saat tahun ajaran mendekat, tetapi untuk saat ini keluarga harus berasumsi bahwa masker akan terus dipakai di sekolah pada bulan September.

“Kami terus-menerus bekerja dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tetapi dalam kasus ini kami juga sangat berhati-hati mengingat semua yang telah dilalui kota ini… Saat ini, kami berpegang pada gagasan bahwa memakai masker adalah hal yang cerdas untuk dilakukan dalam kasus ini,” kata de Blasio.

Alexandra Mix, Lauren Mascarenhas, Deidre McPhillips, Laura Lee, Sherry Mossberg dan Joe Sutton berkontribusi dalam laporan ini.