Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Delhi melenturkan otot lautnya dengan fokus di Beijing

India meningkatkan upayanya untuk meningkatkan pengaruh maritimnya karena tampaknya akan muncul sebagai penyeimbang bagi China di kawasan Samudra Hindia dan sekitarnya.

Pada hari Rabu, India melakukan uji coba laut yang ditunggu-tunggu dari kapal induk asli pertama (IAC) Vikrant yang mendorongnya ke sekelompok negara terpilih dengan kemampuan untuk membangun kapal perang modern.

Secara terpisah, India juga telah mengirim satuan tugas untuk melakukan latihan bersama dengan Amerika Serikat dan sekutu lainnya di Laut Cina Selatan, di mana Beijing telah mempertahankan kehadiran semi-dominan selama bertahun-tahun.

Pengencangan Otot Laut

Pengalaman angkatan laut Vikrant yang bersejarah menunjukkan niat kuat India untuk memainkan peran yang lebih besar dalam upaya regional untuk menjaga China tetap terkendali.

Kapal induk memulai uji coba laut pertamanya, 50 tahun setelah namanya memainkan peran utama dalam perang 1971.

Setelah dikerahkan di laut lepas, IAC dengan panjang 262m dan lebar 62m akan mengemas pukulan ofensif seperti lapangan terbang terapung dengan pesawat tempur serta berbagai senjata untuk menunjukkan kekuatan militer mentah.

Dibangun di Galangan Kapal Cochin dengan biaya sekitar Rs 23.000 crore dengan 76% konten asli, kapal induk ini pertama kali disetujui oleh pemerintah pada Januari 2003.

Dia akan ditugaskan sebagai INS Vikrant pada Agustus tahun depan.

Kapal perang yang akan mengoperasikan pesawat tempur MiG-29K, helikopter Kamov-31, dan helikopter multiperan MH-60R ini memiliki lebih dari 2.300 kabin, dirancang untuk awak sekitar 1.700 orang, termasuk kompartemen khusus untuk menampung perwira wanita.

India saat ini hanya memiliki satu kapal induk, INS Vikramaditya seberat 44.500 ton, yang didatangkan dari Rusia senilai $2,33 miliar pada November 2013.

READ  Video viral tersebut memperlihatkan seorang pria melempar Bobcat yang hingar-bingar setelah dia menyerang istrinya

Angkatan Laut mengatakan 44 kapal dan kapal selam lainnya sedang dibangun secara lokal. Hal ini juga melobi pemerintah untuk kapal induk ketiga, dengan kepala Angkatan Laut Laksamana Karambir Singh mengatakan pasukan tidak bisa tetap “terkekang”.

Sementara itu, China bekerja keras untuk mengintensifkan kehadiran angkatan lautnya di kawasan Samudera Hindia. Dengan rencana kapal induk lacak cepat, China sudah memiliki dua perusahaan, Liaoning dan Shandong, dan sedang membangun dua lagi untuk mencapai tujuannya pada akhirnya mengakuisisi 10 di antaranya.


Di halaman belakang Cina


Sementara itu, Angkatan Laut India juga mengirimkan satgas empat kapal ke Asia Tenggara, Laut Cina Selatan, dan Pasifik Barat selama dua bulan latihan dengan negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang, Australia, Vietnam, Filipina, dan Indonesia.

Angkatan Laut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa empat kapal, termasuk perusak peluru kendali dan fregat rudal, akan dikerahkan selama dua bulan di Asia Tenggara, Laut Cina Selatan dan Pasifik Barat.

Angkatan Laut mengatakan: “Pengerahan kapal Angkatan Laut India berusaha untuk menekankan jangkauan operasional, kehadiran damai dan solidaritas dengan negara-negara sahabat untuk memastikan ketertiban yang baik dalam domain maritim …”.

Laut China Selatan telah menjadi salah satu dari banyak titik nyala dalam hubungan tegang antara China dan Amerika Serikat, dengan Washington menolak apa yang disebutnya klaim teritorial ilegal oleh Beijing di perairan yang kaya sumber daya itu.

Tahun ini, India juga telah melakukan latihan angkatan laut dengan Prancis, dan terakhir dengan satuan tugas Inggris di Teluk Benggala bulan lalu yang dipimpin oleh kapal induk kelas HMS baru Ratu Elizabeth.

Stabilitas quad

India secara tradisional waspada terhadap permusuhan dengan China, tetapi suasana berubah menjadi lebih keras setelah eskalasi perbatasan di Ladakh timur tahun lalu yang menewaskan 20 tentara India dan sejumlah tentara China yang tidak diketahui jumlahnya.

READ  AS, Inggris, dan Australia mengumumkan kemitraan keamanan Indo-Pasifik yang baru

Selama setahun terakhir, India telah mendekati Amerika Serikat dalam upaya untuk menyerang balik ke China.

India, Jepang, Australia, dan Amerika Serikat bersama-sama membentuk “Quadruple”, yang dipandang sebagai benteng melawan China.

November lalu, armada empat negara ikut serta dalam latihan besar-besaran di Malabar – pertama kalinya sejak 2007 keempat negara berkumpul untuk ambil bagian dalam latihan.

Pada bulan Maret tahun ini, Perdana Menteri Modi, Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengadakan diskusi luas selama KTT para pemimpin Kuartet yang pertama.

China di masa lalu mengkritik latihan militer multilateral sebagai destabilisasi kawasan.

(dengan masukan dari instansi)