Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Departemen Kepolisian New York, yang dituduh melanggar kebebasan beragama, membayar $17,5 juta dalam kasus jilbab

Departemen Kepolisian New York, yang dituduh melanggar kebebasan beragama, membayar $17,5 juta dalam kasus jilbab

Departemen Kepolisian New York akan membayar $17,5 juta menyusul kasus class action yang dipimpin oleh dua wanita Muslim. Jamila Clark dan Arwa Aziz dipaksa melepas jilbab mereka sebelum berfoto setelah penangkapan mereka pada tahun 2017. Pengacara mengatakan lebih dari 3.600 orang berhak menerima pembayaran berdasarkan kesepakatan tersebut.

“Ketika mereka memaksa saya melepas jilbab, saya merasa seperti telanjang. Saya tidak yakin apakah kata-kata dapat mengungkapkan betapa saya merasa terekspos dan dilanggar. Saya sangat bangga hari ini telah berperan dalam menegakkan keadilan bagi ribuan orang. penduduk New York.”

Duo ini ditangkap secara terpisah pada tahun 2017 atas tuduhan melanggar perintah perlindungan palsu. Pejabat kota pada awalnya membela praktik tersebut, bersikeras bahwa praktik tersebut menyeimbangkan penghormatan terhadap adat istiadat agama dengan “kebutuhan penegakan hukum yang sah untuk mengambil foto penangkapan.”

Namun kebijakan tersebut diubah menjadi memperbolehkan jilbab empat tahun lalu, dan pemerintah kota menambahkan bahwa masalah tersebut “mengarah pada reformasi positif.”

(Dengan masukan dari agensi)

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!

READ  Pesawat pribadi jatuh di Republik Dominika, menewaskan 9 orang di dalamnya: maskapai penerbangan