Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kedelapan orang yang terjebak di kereta gantung Pakistan berhasil diselamatkan di udara

Kedelapan orang yang terjebak di kereta gantung Pakistan berhasil diselamatkan di udara

Kereta gantung yang membawa orang dan terkadang mobil adalah hal biasa di Pakistan utara (File)

Peshawar:

Helikopter militer dan ahli zipline pada hari Selasa menyelamatkan delapan orang, termasuk enam anak sekolah, yang terjebak selama berjam-jam di kereta gantung yang rusak di lembah terpencil Pakistan.

Penyelamatan yang berani dimulai ketika sebuah helikopter mengangkut dua anak ke tempat aman setelah hampir 12 jam di udara saat siang hari memudar, namun helikopter tersebut harus kembali ke pangkalan dalam kegelapan.

Tim penyelamat kemudian menggunakan kabel untuk menghentikan gondola agar tidak tergelincir ke bawah ngarai sebagai zip line untuk menyelamatkan mereka yang terdampar pada Selasa malam.

“Operasi penyelamatan telah selesai. Kedua orang dewasa tersebut adalah orang terakhir yang diselamatkan,” kata Bilal Faizi dari Layanan Darurat Penyelamatan Pakistan 1122.

Militer mengonfirmasi bahwa upaya penyelamatan telah berakhir dengan sukses.

Video penyelamatan pertama menunjukkan seorang remaja mengenakan tali kekang yang digantung di tali yang diayunkan di bawah helikopter sementara kerumunan orang bersorak lega.

Faizi mengatakan tim penyelamat telah mendirikan kamp darurat di puncak gunung dan memberikan pertolongan pertama.

Keenam anak tersebut sedang dalam perjalanan ke sekolah ketika lift rusak sekitar pukul 7 pagi (0200 GMT) di tengah penerbangan, tergantung di atas Lembah Alai yang hijau.

Warga menggunakan pengeras suara di masjid-masjid untuk memperingatkan pejabat lingkungan tentang keadaan darurat tersebut, dan ratusan orang berkumpul di kedua sisi lembah – beberapa jam jauhnya dari kota besar mana pun – untuk menonton drama tersebut.

Sebelumnya pada hari itu, beberapa helikopter militer melakukan serangan mendadak dan seorang pilot diturunkan dengan tali pengaman untuk mengantarkan makanan, air dan obat-obatan, kata pejabat itu kepada AFP.

READ  Diam di Rajapaksas, India mendukung 'orang Lanka' dan 'kepentingan terbaik' mereka

“Kerja sama tim yang luar biasa dari pihak militer, departemen penyelamat, pemerintah distrik serta masyarakat setempat,” kata Perdana Menteri sementara Anwar-ul-Haq Kakar pada X.

Sebelumnya, dia memerintahkan agar seluruh lift udara di kawasan pegunungan diperiksa dan lift yang tidak aman segera ditutup.

“Apa yang bisa mereka lakukan?”

Sebelumnya pada hari yang sama, ketika operasi penyelamatan dimulai, kepala sekolah Ali Asghar Khan mengatakan kepada AFP melalui telepon bahwa anak-anak tersebut adalah remaja dan siswa di sekolah menengah negeri miliknya, Patangi Pashto.

“Sekolah tersebut terletak di daerah pegunungan dan tidak ada penyeberangan yang aman, sehingga lazim menggunakan jembatan udara,” kata Khan.

“Para orang tua berkumpul di kursi gantung. Apa yang bisa mereka lakukan? Mereka menunggu petugas penyelamat membawa anak-anak mereka keluar. Kami semua khawatir.”

Abid Rahman, seorang guru dari sekolah lain di daerah tersebut, mengatakan sekitar 500 orang berkumpul untuk menyaksikan misi penyelamatan.

“Para ayah dan perempuan menangis atas keselamatan anak-anak mereka,” katanya kepada AFP.

Syed Hammad Haider, seorang pejabat senior di provinsi Khyber Pakhtunkhwa, mengatakan gondola tersebut digantung 1.000 hingga 1.200 kaki di atas tanah.

Kereta gantung yang membawa penumpang – dan terkadang bahkan mobil – merupakan hal yang umum di wilayah utara Provinsi Khyber Pakhtunkhwa dan Gilgit-Baltistan, dan sangat penting dalam menghubungkan desa-desa dan kota-kota di wilayah di mana jalan tidak dapat dibangun.

Dan pada tahun 2017, 10 orang tewas ketika kabel lift putus, menyebabkan penumpang terjatuh ke jurang di desa pegunungan dekat ibu kota, Islamabad.

(Kecuali judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Total Kasus Virus Omicron Baru di India, Update Terbaru, Kasus Virus Corona Baru Aktif, Berita Kematian Langsung, Update Gelombang ke-3 Coronavirus di India, Statistik dan Pendaftaran Vaksin Covid-19, Statistik Langsung di India, Lockdown, Jam Malam, Dosis Vaksinasi untuk Berita Remaja Hari Ini, ketersediaan dosis vaksin booster