Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gempa Taiwan: Bagaimana persiapan pulau ini menyelamatkannya selama dua dekade

Gempa Taiwan: Bagaimana persiapan pulau ini menyelamatkannya selama dua dekade

  • Ditulis oleh Robert Wingfield Hayes
  • Berita BBC, Hualien

Penjelasan video,

Dampak gempa berkekuatan 7,4 SR di Taiwan

Ketika terjadi bencana, terutama ketika terjadi gempa bumi besar, media global seperti lalat tertarik pada kehancuran yang paling dramatis. Konsep. Namun mereka sering kali memberikan gambaran yang menyimpang tentang apa yang terjadi.

Anda dapat melihatnya di sini di Kota Hualien. Kru kamera berkumpul di sekitar gedung 10 lantai yang miring dengan sudut yang menakutkan. Segalanya tampak aneh dan menakutkan. Namun ini hanya satu dari sedikit bangunan yang mengalami kerusakan struktural di kota berpenduduk puluhan ribu jiwa.

Seratus meter dari barisan polisi, jalanan Kota Hualien terlihat normal-normal saja. Toko-toko dan kafe buka, dan lalu lintas lancar. Berkendara melintasi kota, dan jika Anda tidak mengetahui ada gempa besar beberapa hari yang lalu, Anda tidak akan menebaknya.

Fakta bahwa kota ini lolos tanpa cedera memicu perdebatan tentang bagaimana dan mengapa.

Lebih dari setahun yang lalu, kita melihat gempa bumi dengan kekuatan yang hampir sama melanda Turki dan Suriah, menyebabkan lebih dari 50.000 kematian. Tentu saja, negara-negara ini mempunyai sumber daya yang jauh lebih sedikit. Namun ketika gempa yang lebih kecil, berkekuatan 6,7 skala richter melanda Christchurch, Selandia Baru, pada tahun 2011, pusat kota hampir rata seluruhnya.

Taiwan juga sering kali terletak di jalur patahan, namun telah mencapai kemajuan signifikan dalam menangani gempa bumi. Banyak yang mengatakan bahwa peringatan yang perlu diwaspadai adalah gempa bumi Chi Chi yang melanda Taiwan pada tahun 1999, yang terburuk dalam sejarahnya. Bencana ini menewaskan lebih dari 2.400 orang dan menghancurkan puluhan ribu bangunan.

Saya menyaksikan dampak bencana itu. Di provinsi tengah Nantou, beberapa bangunan tempat tinggal roboh. Yang paling mencolok adalah banyak dari mereka yang benar-benar baru.

Saya ingat sebuah bangunan besar berlantai 20 yang telah runtuh dari fondasinya dan tergeletak miring, masih hampir utuh.

Kerusakan yang parah telah memicu banyak kemarahan dan pencarian jati diri tentang mengapa begitu banyak bangunan baru gagal. Para ahli mengatakan desain mereka memiliki kelemahan mendasar. Kolom inti tidak cukup besar, dan jumlah baja di dalamnya terlalu sedikit.

Temuan mereka tidak sepenuhnya mengejutkan: ketika saya tinggal di Taipei pada tahun 1990an, sering terjadi skandal konstruksi.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Hilangnya nyawa dalam gempa bumi tahun 1999 memicu kemarahan masyarakat dan menuntut tindakan yang lebih tegas

Sebuah bangunan yang saya tinggali ketika saya masih mahasiswa dikutuk setelah diketahui dibangun dengan beton yang terbuat dari pasir laut. Pasir laut jauh lebih murah dibandingkan pasir sungai, namun memiliki kandungan salinitas yang jauh lebih tinggi. Hal ini menimbulkan korosi pada batang tulangan baja, menyebabkan kanker beton.

Kami diberitahu bahwa gempa berkekuatan sedang sekalipun dapat menyebabkan bangunan tersebut runtuh. Investigasi lain yang dilakukan Walikota Taipei mengungkapkan bahwa kaleng minyak bekas ditempatkan di dalam kolom beton gedung baru.

Perusahaan konstruksi dituduh menggunakan trik ini untuk menghemat beton dan meningkatkan keuntungannya.

Banyak hal telah berubah sejak saat itu. Setelah gempa Chi Chi, peraturan bangunan diubah.

Semua bangunan baru kini diharuskan memenuhi tingkat ketahanan gempa dasar, yang berarti bangunan tersebut dapat menahan guncangan pada tingkat tertentu tanpa kegagalan struktural yang besar.

Penjelasan video,

Koresponden BBC Asia Robert Wingfield Hayes melaporkan ratusan tanah longsor akibat gempa tersebut

Pemerintah juga terus-menerus meninjau tingkat ketahanan gempa yang diperlukan untuk bangunan, dan mengidentifikasi tingkat ketahanan yang perlu ditingkatkan. Setelah tahun 1999, mereka melakukan survei seismik – yang biasanya melibatkan penambahan rangka balok baja pada bagian luar bangunan, atau penambahan tulangan seperti kolom tambahan. Hal ini juga berlaku pada infrastruktur seperti jembatan.

“Taiwan sering dilanda gempa bumi yang parah,” kata Profesor Yeh-Min Wu dari Universitas Nasional Taiwan, yang telah bekerja di departemen tanggap dan pencegahan di negara tersebut selama beberapa dekade. [that] Sebagian besar bangunan berkualitas buruk telah hilang.”

Praktik konstruksi yang korup sedang dituntut. Menyusul gempa bumi Tainan yang melanda barat daya pulau itu pada tahun 2016, ketika gedung setinggi 17 lantai runtuh, menewaskan puluhan orang, lima orang yang terlibat dalam pembangunan gedung tersebut diadili dan dipenjara.

Dari 10 kematian yang dilaporkan sejauh ini pada minggu ini, hanya satu korban jiwa tragis yang terjadi akibat runtuhnya sebuah bangunan – yaitu gedung 10 lantai di Hualien yang saya sebutkan sebelumnya. Lainnya terkait dengan tanah longsor dan longsor batu.

Hal ini menunjukkan alasan utama lainnya mengapa Taiwan hanya akan mengalami kerusakan terbatas kali ini.

Keberuntungan berperan. Gempa yang terjadi pada hari Rabu dimulai di lepas pantai sebelum melanda selatan pusat populasi besar terdekat, Hualien.

Peta seismik menunjukkan pusat gempa berada 30 kilometer (18 mil) di selatan kota, sehingga Hualien dan sekitarnya terhindar dari guncangan terburuk.

Bencana ini malah terjadi di pegunungan di selatan, barat, dan utara, yang menyebabkan tanah longsor besar-besaran, merusak jalan dan jembatan, dan secara tragis menyebabkan kematian.

Peristiwa yang terjadi pada hari Rabu ini kontras dengan apa yang terjadi di Nantou pada tahun 1999, serta di Turki dan Suriah tahun lalu, di mana gempa bumi terjadi sangat dekat dengan daerah padat penduduk.

Namun, gempa berkekuatan 7,4 skala Richter merupakan peristiwa yang sangat dahsyat, tidak hanya mengguncang pulau tersebut tetapi juga daratan di sekitarnya.

Untungnya bagi Taiwan, kali ini persiapannya sudah matang.

Pilar lain dalam respons gempa Taiwan:

  • Sistem peringatan dini: Sensor yang tersebar di seluruh pulau mampu mendeteksi getaran pertama suatu gempa bumi dan memberikan peringatan melalui ponsel dan televisi kepada masyarakat di dekat pusat gempa dalam jangka waktu 2 hingga 8 detik. Namun sistemnya masih mengalami beberapa gangguan, karena penduduk Taipei tidak menerima peringatan melalui telepon.
  • Kesadaran masyarakat: Masyarakat Taiwan sudah terbiasa dengan gempa bumi dan tahu apa yang harus dilakukan, setelah latihan dilakukan di sekolah dan tempat kerja setelah tahun 1999.
  • Responden cepat: Tim tanggap bencana di pulau tersebut secara aktif memantau media sosial dan dapat memanfaatkan kamera pengawas untuk menilai kerusakan – dan menentukan lokasi mana yang akan dituju untuk mengirim bantuan.

Dengan laporan tambahan dari Francis Mao di Singapura

READ  Xi menyerukan penguatan solidaritas dan rasa saling percaya di antara anggota SCO