Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Deteksi pekerjaan yang dapat meningkatkan risiko kanker ovarium

Deteksi pekerjaan yang dapat meningkatkan risiko kanker ovarium

Oleh Xantha Leatham, wakil editor sains untuk Daily Mail

Diperbarui: 00:34 11 Juli 2023

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa penata rambut, ahli kecantikan dan akuntan mungkin memiliki peningkatan risiko terkena kanker ovarium.

Penelitian baru menunjukkan bahwa bekerja 10 tahun atau lebih dalam peran pekerjaan tertentu dapat menyebabkan peningkatan risiko penyakit.

Para ilmuwan mengatakan pekerja di bidang penjualan, ritel, pakaian jadi, dan konstruksi juga berisiko.

Mereka menyarankan bahwa penyebabnya bisa jadi karena paparan bahan kimia tertentu, seperti yang ditemukan pada bedak dan pemutih.

Para ilmuwan mengatakan peningkatan risiko mungkin karena paparan bahan kimia tertentu, seperti yang ditemukan dalam bedak dan pemutih.

Para peneliti dari University of Montreal menganalisis data wanita berusia antara 18 dan 79 tahun.

Mereka membandingkan 491 wanita yang didiagnosis menderita kanker ovarium dengan 879 wanita tanpa penyakit tersebut.

Berbagai informasi dikumpulkan dari semua peserta, termasuk riwayat pekerjaan mereka.

Analisis yang diterbitkan dalam Journal of Occupational and Environmental Medicine mengungkapkan bahwa bekerja 10 tahun atau lebih sebagai penata rambut, tukang cukur, ahli kecantikan, atau peran terkait dikaitkan dengan risiko tiga kali lipat lebih tinggi terkena kanker ovarium.

Bekerja di bidang konstruksi juga dikaitkan dengan risiko hampir tiga kali lipat, sementara pekerjaan selama satu dekade atau lebih di bidang akuntansi dikaitkan dengan risiko dua kali lipat.

Demikian pula, pekerjaan jangka panjang di industri pakaian jadi, termasuk bordir, dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit sebesar 85%, sementara bekerja di bagian penjualan atau ritel dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi, masing-masing sebesar 45% dan 59%.

Analisis yang diterbitkan dalam Journal of Occupational and Environmental Medicine mengungkapkan bahwa bekerja 10 tahun atau lebih sebagai penata rambut, tukang cukur, ahli kecantikan, atau peran terkait dikaitkan dengan risiko tiga kali lipat lebih tinggi terkena kanker ovarium.

Penata rambut, ahli kecantikan, dan pekerja terkait adalah pekerjaan yang paling sering terpapar 13 bahan kimia, termasuk amonia, hidrogen peroksida, pewarna dan pewarna organik, dan pemutih, kata tim tersebut.

READ  Penelitian lebih lanjut yang dilakukan oleh peneliti kanker di Universitas Columbia telah ditarik kembali

Namun, tidak jelas apakah kaitannya dengan kanker ovarium didorong oleh satu faktor, kombinasi, atau faktor lain di tempat kerja, kata mereka.

Tim tersebut menambahkan bahwa pekerjaan kerah putih dan profesional, seperti akuntansi, dapat memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker ovarium karena pekerjanya kurang aktif sepanjang hari.

Sementara itu, mereka menemukan bahwa wanita yang bekerja sebagai perawat profesional tampaknya memiliki risiko lebih rendah terkena kanker ovarium.

“Kami mengamati asosiasi yang menyarankan bahwa wanita yang bekerja di bidang akuntansi, tata rambut, penjualan, merajut dan pekerjaan terkait, perdagangan ritel dan industri konstruksi mungkin memiliki risiko yang lebih tinggi,” tulis mereka.

Risiko tinggi diamati untuk pajanan kumulatif tinggi terhadap 18 faktor karena proporsi yang signifikan dari pekerjaan yang terpajan pada 12 faktor ini terkait dengan tata rambut.

Wanita yang bekerja dalam profesi yang berkaitan dengan tata rambut terpapar ratusan bahan kimia dalam konsentrasi tinggi, termasuk pewarna rambut, sampo, kondisioner, penataan rambut, dan kosmetik.

Mengapa kanker ovarium disebut sebagai ‘silent killer’?

Sekitar 80% kasus kanker ovarium didiagnosis pada stadium lanjut penyakit.

Pada saat diagnosis, 60 persen kanker ovarium sudah menyebar ke bagian lain dari tubuh, membawa tingkat kelangsungan hidup lima tahun turun menjadi 30 persen dari 90 persen pada tahap awal.

Penyakit ini terlambat didiagnosis karena lokasinya di panggul, menurut Dr. Ronnie Drapkin, seorang profesor di University of Pennsylvania, yang telah mempelajari penyakit ini selama lebih dari dua dekade.

“Panggul itu seperti pembuluh, jadi tumor di sana bisa tumbuh cukup besar sebelum benar-benar terlihat,” kata Dr Drabkin kepada Daily Mail Online.

Gejala pertama yang muncul dengan kanker ovarium adalah saluran cerna karena tumor dapat mulai menekan ke atas.

READ  Lebih dari 500.000 permintaan akses Internet Starlink melalui satelit

Ketika seorang pasien mengeluhkan ketidaknyamanan pencernaan, dokter cenderung fokus pada perubahan pola makan dan alasan lain selain menyarankan skrining kanker ovarium.

Dr. Drabkin mengatakan bahwa biasanya seorang pasien tidak diskrining untuk kanker sampai mereka memiliki gejala gastrointestinal yang persisten.

“Kanker ovarium sering dikatakan sebagai silent killer karena tidak memiliki gejala awal, padahal sebenarnya memiliki gejala, sangat umum dan bisa disebabkan oleh hal lain,” ujarnya.

Salah satu hal yang saya katakan kepada wanita adalah bahwa tidak ada yang mengenal tubuh Anda seperti Anda. Jika Anda merasa ada sesuatu yang tidak benar, mungkin ada sesuatu yang salah.