Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Apa yang ada di balik kampanye anti-India baru di Maladewa?

Dijelaskan: Apa yang ada di balik kampanye anti-India baru di Maladewa?

Pada 23 Maret, Parlemen Maladewa menerima mosi darurat yang melarang rapat umum oposisi yang direncanakan dua hari kemudian di ibu kota Male. Itu telah dipanggil oleh mantan presiden Abdulla Yameen dan Partai Progresifnya, dan sekutunya, Kongres Nasional Rakyat.

Berlangganan Sekarang: Dapatkan Express Premium untuk mengakses pelaporan dan analisis pemilu terbaik

Mosi darurat itu digerakkan oleh Abdulla Jabir, anggota Partai Demokrat Maladewa (MDP) mantan presiden Mohamed Nasheed. Dikatakan bahwa unjuk rasa itu membahayakan keamanan nasional, dan menabur perselisihan antara Maladewa dan salah satu tetangganya. Ia meminta Angkatan Pertahanan Nasional Maladewa untuk menghentikan rapat umum dan acara serupa lainnya.

Tema rapat umum adalah “India Out”, sebuah slogan yang diciptakan dua tahun lalu oleh pengunjuk rasa yang mengklaim bahwa pemerintah MDP yang dipimpin oleh Presiden Ibrahim Solih telah “menjual” Maladewa ke India.

Protes, sehari sebelum Menteri Luar Negeri S Jaishankar tiba di negara itu, tidak diizinkan terjadi, dengan polisi menindak para pengunjuk rasa yang melakukan perjalanan ke acara di Male dari bagian lain negara itu.

Konteks politik di Maladewa

Sebuah negara kecil berpenduduk sekitar 500.000 orang yang memenangkan demokrasi hanya pada tahun 2005, dan yang terletak di persimpangan strategis Samudera Hindia, Maladewa telah diterpa selama dekade terakhir atau lebih oleh crosswinds geopolitik di wilayah tersebut.

India dan Cina telah bersaing untuk mendapatkan pengaruh di Maladewa selama 10 tahun terakhir. Kaum Islamis juga telah menemukan tempat berburu di negara itu, di mana Islam adalah agama negara. Selama ini negara mengalami pasang surut politik yang dibawa oleh demokrasi.

Sebagai tetangga besar terdekat, India telah menjadi responden pertama Maladewa selama beberapa dekade di semua sektor, hubungan yang diperkuat oleh mantan presiden Maumoon Abdul Gayom, yang merupakan penguasa negara yang tak tertandingi hingga tahun-tahun penutupan abad ke-20. Dalam momen sensasional Asia Selatan saat itu, Garda Keamanan Nasional India menggagalkan rencana kudeta terhadap Gayoom oleh seorang pengusaha yang telah menyewa kelompok militan Tamil Sri Lanka PLOTE untuk senjata.

READ  'Selamat Tahun Baru': Selandia Baru dan Australia termasuk negara pertama yang merayakan kembang api pada tahun 2024

Selama dua dekade terakhir, ketika partai politik berjuang dalam pemilihan untuk memenangkan jabatan, kebijakan luar negeri telah memainkan peran besar, terkait dengan pembangunan ekonomi negara kecil itu. Periode tersebut bertepatan dengan kebangkitan China dan proyeksi kekuatannya di kawasan dan sekitarnya.

Penjangkauan Beijing di bagian Samudra Hindia di mana India adalah kekuatan utama telah melihat persaingan geopolitik bermain dalam politik nasional Sri Lanka dan Maladewa. Di Maladewa, MDP, dan para pemimpin puncaknya, terutama Nasheed, dipandang sebagai pro-India, sementara saingannya Yameen dipandang sebagai proksi China.

Dalam pemilihan presiden dan parlemen terakhir pada tahun 2018, MDP terpilih kembali ke kantor. Nasheed tidak bisa ikut kontes karena keyakinan di bawah pemerintahan Yameen, dan Ibrahim Solih menjadi Presiden. Yameen dihukum atas tuduhan korupsi segera setelah itu.

Dengan pemerintahan yang bersahabat di Male, India telah mampu membangun kembali hubungan bilateral dan mendapatkan kembali beberapa pengaruh sebelumnya setelah jeda enam tahun selama kepresidenan Yameen yang melihat hubungan merosot ke titik terendah.

Pembebasan Yameen pada Desember 2021 dari tahanan rumah panjang setelah Mahkamah Agung Maladewa membatalkan hukumannya, menyebabkan peningkatan langsung dalam nada dan frekuensi demonstrasi anti-India. Para pengunjuk rasa membawa poster politisi yang merupakan saudara tiri Gayoom. Yameen telah hadir di beberapa lokasi protes ini, dan memimpin beberapa aksi unjuk rasa.

Pemilihan presiden dan pemilihan berikutnya adalah pada tahun 2024, dan Yameen menggunakan kampanye untuk menopang basis dukungannya, dengan menggambarkan MDP sebagai partai yang telah memperbudak negara itu ke India.

Klaim oleh pengunjuk rasa “India Out”

Apa yang dimulai sebagai protes umum terhadap kebijakan pemerintah Solih yang dianggap ramah India kini telah berubah menjadi tuduhan bahwa New Delhi telah mengirim kontingen militer besar ke Maladewa, klaim yang berulang kali dibantah oleh pemerintah Solih.

READ  unsc: Hak veto anggota tetap DK PBB: Posisi India | Berita India

Perhatian telah difokuskan terutama pada kerjasama antara kedua belah pihak untuk mengembangkan pelabuhan di atol Uthuru Thilafalhu (UTF) untuk Penjaga pantai Maladewa. Pemerintah Solih mengatakan tidak ada personel militer India di Maladewa selain awak pemeliharaan dan penerbangan yang mengoperasikan tiga pesawat Dornier yang digunakan untuk pengawasan, dan untuk operasi penyelamatan dan ambulans udara.

Dalam sebuah pernyataan pada 13 Maret, kementerian Pertahanan Maladewa mengatakan tidak ada personel militer asing di UTF, yang sedang dikembangkan sebagai galangan untuk penjaga pantai Maladewa.

“Pernyataan yang menuduh UTF sebagai pangkalan militer asing sama sekali tidak benar,” kata Kementerian Pertahanan.

Kerjasama keamanan dengan India

Pada Februari 2021, India dan Maladewa menandatangani perjanjian untuk pengembangan pelabuhan UTF selama kunjungan Jaishankar pada saat itu. Menteri Persatuan telah men-tweet pada saat itu bahwa proyek tersebut akan “memperkuat kemampuan Penjaga Pantai Maladewa” dan menggambarkan kedua negara sebagai “mitra dalam pembangunan dan mitra dalam keamanan”. Selama kunjungan yang sama, India memperpanjang kredit $50 juta untuk pembelian pertahanan.

Lini Kredit pertahanan akan “memfasilitasi pengembangan kapasitas di domain maritim”, kata Jaishankar saat itu. Sebuah pernyataan bersama mengatakan kedua pihak telah sepakat untuk memperkuat koordinasi dalam meningkatkan keamanan maritim regional, dan fokus pada memerangi terorisme dalam “segala bentuk dan manifestasinya”.

Maladewa juga merupakan bagian dari Konklaf Keamanan Kolombo mini-lateral Samudera Hindia yang digerakkan oleh India, di mana anggota lainnya adalah Sri Lanka, dan Mauritius yang baru diterima. Bangladesh dan Seychelles diharapkan segera bergabung. NSA dari negara-negara ini bertemu di Male pada awal Maret untuk menggarisbawahi “tujuan keamanan bersama” di wilayah di mana India melihat dirinya sebagai penyedia keamanan bersih. November lalu, Angkatan Laut India, Angkatan Pertahanan Nasional Maladewa, dan Angkatan Laut Sri Lanka melakukan latihan selama dua hari di Zona Ekonomi Eksklusif tiga negara di Laut Arab bagian selatan. Bernama kode “Operasi Terfokus”, itu bertujuan untuk “membangun pemahaman dan interoperabilitas” antara badan keamanan maritim utama dari tiga negara, menurut rilis resmi tentang operasi tersebut.

READ  Nilai-nilai saya tidak bisa ditawar. Teks lengkap video Campigne

Maladewa menandatangani pakta pertahanan dengan Amerika Serikat pada tahun 2020. Bulan lalu, Maladewa menandatangani perjanjian untuk mengizinkan AS membuka kedutaan di negara itu, negara barat pertama yang melakukannya. Saat ini, duta besar AS untuk Sri Lanka merangkap untuk Maladewa.

Politik dalam negeri di negara ini

Sementara Yameen berharap untuk menggunakan nasionalisme Maladewa untuk kembali berkuasa pada rencana anti-India, pemerintah telah melawan ini dengan menggarisbawahi bahwa negara, yang mengimpor hampir semua kebutuhannya, bergantung pada India untuk keamanannya, termasuk ketahanan pangan.

MDP telah memulai kampanye “India First” sendiri, dan bahkan merancang undang-undang untuk mengkriminalisasi protes anti-India sebagai anti-nasional. Undang-undang itu dibatalkan, tetapi sentimen di baliknya menyebabkan pelarangan protes “India Out” di Male minggu lalu.

Buletin | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Yameen juga berharap dapat memanfaatkan perbedaan antara Presiden Solih dan Nasheed secara politis. Keduanya sebagian besar telah berhasil menjaga perbedaan-perbedaan ini agar tidak menghalangi pekerjaan pemerintah, tetapi upaya pembunuhan tahun lalu terhadap Nasheed, yang ditelusuri ke kelompok Islam lokal, membuat mantan presiden itu secara terbuka menentang pemerintah karena tidak mengambil langkah-langkah keras. melawan kekuatan-kekuatan seperti itu.

Kekalahan MDP dalam pemilihan kepala daerah membuat perbedaan terlihat jelas. Nasheed ingin Solih menggunakan mayoritas dua pertiga MDP di Parlemen untuk mengubah Maladewa dari kursi kepresidenan menjadi pemerintahan yang dipimpin oleh Perdana Menteri.